Share to: share facebook share twitter share wa share telegram print page

Lampung

Lampung
Transkripsi bahasa daerah
 • Lampung
Dari atas, kiri ke kanan; Tugu Siger, Rumah Nuwo Sesat, Pulau Pahawang, Gunung Anak Krakatau, Harimau sumatra di Bukit Barisan, Penari Bedana, Pantai Gigi Hiu Tanggamus, dan Pelabuhan Bakauheni.
Bendera Lampung
Motto: 
Sang bumi ruwa jurai
(Lampung) Satu wilayah yang ditinggali oleh dua masyarakat adat Lampung yaitu Saibatin dan Pepadun
Peta
Peta
Negara Indonesia
Dasar hukum pendirianUndang-undang Nomor 14 Tahun 1964
Hari jadi18 Maret 1964 (umur 60)
Ibu kotaKota Bandar Lampung
Kota besar lainnyaKota Metro
Jumlah satuan pemerintahan
Daftar
  • Kabupaten: 13
  • Kota: 2
  • Kecamatan: 228
  • Kelurahan: 205
  • Pekon/tiyuh/kampung/desa: 2.449
Pemerintahan
 • GubernurArinal Djunaidi[1]
 • Wakil GubernurLowong
 • Sekretaris DaerahFahrizal Darminto[1]
 • Ketua DPRDMingrum Gumay
Luas
 • Total33.553,55 km2 (12,955,10 sq mi)
Populasi
 • Total9.176.546
 • Peringkat8
 • Kepadatan270/km2 (710/sq mi)
Demografi
 • AgamaIslam 95,48%
Kristen 2,42%
- Protestan 1,51%
- Katolik 0,91%
Hindu 1,49%
Buddha 0,32%
Konghucu 0,01%
Lainnya 0,01%
Tidak diketahui 0,27%[5]
 • Bahasa
 • IPMKenaikan 72,48 (2023)
tinggi[6]
Zona waktuUTC+07:00 (WIB)
Kode pos
34xxx-35xxx
Kode area telepon
Daftar
  • 0721 — Kota Bandar Lampung — Gedong Tataan - Tegineneng (Kabupaten Pesawaran) — Natar - Jati Agung (Kabupaten Lampung Selatan)
  • 0722 — Kota Agung (Kabupaten Tanggamus)
  • 0723 — Blambangan Umpu (Kabupaten Way Kanan)
  • 0724 — Kotabumi (Kabupaten Lampung Utara)
  • 0725 — Kota Metro — Gunung Sugih (Kabupaten Lampung Tengah) — Sukadana (Kabupaten Lampung Timur)
  • 0726 — Menggala (Kabupaten Tulang Bawang) — Kabupaten Tulang Bawang Barat — Wiralaga Mulya (Kabupaten Mesuji)
  • 0727 — Kalianda (Kabupaten Lampung Selatan) — Punduh Pidada (Kabupaten Pesawaran)
  • 0728 — Kota Liwa (Kabupaten Lampung Barat) — Krui (Kabupaten Pesisir Barat)
  • 0729 — Pringsewu (Kabupaten Pringsewu)
Kode ISO 3166ID - LA
Pelat kendaraanBE
Kode Kemendagri18
Kode BPS18
APBDRp 784.582.000.000.-[7] (2020)
PADRp 329.843.000.000.- (2020)[7]
DAURp 1.922.699.775.000,- (2020)[8]
Slogan pariwisataThe Treasure of Sumatra[9]
Lagu daerah
Rumah adat
Senjata tradisional
Flora resmiCempaka telur[10]
Fauna resmiGajah sumatra[10]
Situs weblampungprov.go.id

Lampung adalah sebuah provinsi di bagian ujung selatan Pulau Sumatra, Indonesia. Ibu kota provinsi ini terletak di Kota Bandar Lampung.[11] Provinsi ini memiliki dua kota, yaitu Kota Bandar Lampung dan Kota Metro, serta 13 kabupaten. Secara geografis, posisi provinsi ini di sebelah barat berbatasan dengan Samudra Hindia, di sebelah timur dengan Laut Jawa, di sebelah utara berbatasan dengan Provinsi Sumatera Selatan dan Provinsi Bengkulu, serta di sebelah selatan berbatasan dengan Selat Sunda.

Provinsi Lampung memiliki pelabuhan utama, yaitu Pelabuhan Internasional Panjang dan Pelabuhan Penyebrangan Bakauheni, serta bandar udara utama yakni Bandara Internasional Radin Inten II terletak 28 km dari ibu kota provinsi, serta stasiun kereta api besar Tanjung Karang yang terletak di pusat ibu kota provinsi. Pada tahun 2022, penduduk Provinsi Lampung berjumlah 9,176,546 jiwa, dengan kepadatan 270 jiwa/km2.[3][2][4]

Sejarah

Pada abad ke- 7 tahun 671 Masehi zaman pra-sejarah Lampung di Sumatra, Sriwijaya menguasai sebagian besar Asia Tenggara hingga abad ke-11 Masehi, di abad ke-13 tahun 1289 Masehi penyebaran Islam awal bermula dari Batu Brak di tengkuk gunung pesagi daerah hanibung yang ditandai dengan adanya peninggalan pra-sejarah hingga zaman sejarah yakni Dolmen dan Megalitikum tertua di tanah Lampung, lokasi ini secara administratif berada di wilayah Kabupaten Lampung Barat yang beribu kota di Liwa. Pada abad ke-16 Masehi Penyebaran Islam juga masuk dari Banten ke Tolang Pohwang, secara administratif berada di daerah Kabupaten Tulang Bawang Provinsi Lampung.

Provinsi Lampung lahir pada tanggal 18 Maret 1964 dengan ditetapkannya Peraturan Pemerintah Nomor 3/1964 yang kemudian menjadi Undang-Undang Nomor 14 tahun 1964. Sebelum itu Provinsi Lampung merupakan keresidenan yang tergabung dengan Provinsi Sumatera Selatan.

Kendatipun Provinsi Lampung sebelum tanggal 18 Maret 1964 tersebut secara administratif masih merupakan bagian dari Provinsi Sumatera Selatan, namun daerah ini jauh sebelum Indonesia merdeka memang telah menunjukkan potensi yang sangat besar serta corak warna kebudayaan tersendiri yang dapat menambah khazanah adat budaya di Nusantara. Oleh karenanya, pada zaman VOC didapat dari berbagai sumber bahwasanya Vereenigde Oostindische Compagnie (Persatuan Perusahaan Hindia Timur) yang berada di bawah pemerintahan Belanda pada tahun 1800 selama abad ke-19 hingga abad ke-20, Hindia Belanda adalah salah satu koloni Eropa yang paling berharga di bawah kekuasaan Imperium Belanda. Tatanan sosial kolonial didasarkan pada struktur rasial dan sosial yang kaku dengan para elite Belanda yang tinggi terpisah akan tetapi tetap berhubungan dengan penduduk pribumi yang dijajah oleh mereka, sedangkan istilah Indonesia digunakan untuk lokasi geografis setelah tahun 1880 Masehi, nama Hindia Belanda tercatat dalam dokumen VOC pada awal tahun 1620 Masehi. Daerah Lampung sendiri tidak terlepas dari incaran penjajahan Belanda.

Lampung Tolang Pohwang kemungkinan besar pernah menjadi wilayah kekuasaan Kerajaan Sunda, setidaknya sampai abad ke-16. Sebelum akhirnya Kesultanan Banten menghancurkan Pajajaran, ibu kota Kerajaan Sunda. Sultan Banten yakni Sultan Ageng Tirtayasa, lalu tidak mengambil alih kekuasaan atas Lampung. Hal ini dijelaskan dalam buku The Sultanate of Banten karya Claude Guillot pada halaman 19 sebagai berikut:

"From the beginning it was abviously Hasanuddin's intention to revive the fortunes of the ancient kingdom of Pajajaran for his own benefit. One of his earliest decisions was to travel to southern Sumatra, which in all likelihood already belonged to Pajajaran, and from which came bulk of the pepper sold in the Sundanese region".[12]

Di bawah pimpinan Sultan Ageng Tirtayasa (1651–1683) Banten berhasil menjadi pusat perdagangan yang dapat menyaingi VOC di perairan Jawa, Sumatra dan Maluku. Dalam masa pemerintahannya, Sultan Ageng berupaya meluaskan wilayah kekuasaan Banten yang terus mendapat hambatan karena dihalangi VOC yang bercokol di Batavia. VOC yang tidak suka dengan perkembangan Kesultanan Banten mencoba berbagai cara untuk menguasainya termasuk mencoba membujuk Sultan Abu Nashar Abdul Qahar, Putra Sultan Ageng untuk melawan Ayahnya sendiri.

Dalam perlawanan menghadapi ayahnya sendiri, Sultan Abu Nashar Abdul Qahar meminta bantuan VOC dan sebagai imbalannya ia menjanjikan akan menyerahkan penguasaan atas daerah Lampung kepada VOC. Akhirnya pada tanggal 7 April 1682 Sultan Ageng Tirtayasa disingkirkan dan Sultan Haji dinobatkan menjadi Sultan Banten.

Dari perundingan-perundingan antara VOC dengan Sultan Abu Nashar Abdul Qahar menghasilkan sebuah piagam dari Sultan Abu Nashar Abdul Qahar tertanggal 27 Agustus 1682 yang isinya antara lain menyebutkan bahwa sejak saat itu pengawasan perdagangan rempah-rempah atas daerah Lampung diserahkan oleh Sultan Banten kepada VOC yang sekaligus memperoleh monopoli perdagangan di daerah Lampung.

Pada tanggal 29 Agustus 1682 iring-iringan armada VOC dan Banten membuang sauh di Tanjung Tiram. Armada ini dipimpin oleh Vander Schuur dengan membawa surat mandat dari Sultan Abu Nashar Abdul Qahar yang mewakili Sultan Banten. Ekspedisi Vander Schuur yang pertama ini tidak berhasil dan ia tidak mendapatkan lada yang dicarinya. Perdagangan langsung antara VOC dengan Lampung mengalami kegagalan disebabkan karena tidak semua penguasa di Lampung langsung tunduk begitu saja kepada kekuasaan Sultan Abu Nashar Abdul Qahar yang bersekutu dengan kompeni, sebagian mereka masih tidak mengakui Sultan Ageng Tirtayasa sebagai Sultan Kerajaan Banten dan menganggap kompeni tetap sebagai musuh.[13] Sementara itu timbul keraguan dari VOC mengenai status penguasaan Lampung di bawah Kekuasaan Kesultanan Banten, yang kemudian baru diketahui bahwa penguasaan Banten atas Lampung tidaklah mutlak.

Logo Distrik Keresidenan Bandar Lampung (Oosthaven) saat era penjajahan Belanda

Penempatan wakil-wakil Sultan Banten di Lampung yang disebut "jenangan" atau kadang-kadang disebut gubernur hanyalah dalam mengurus kepentingan perdagangan hasil bumi (lada). Sedangkan para penguasa hasil bumi Lampung asli yang terpencar pada tiap-tiap desa atau kota yang disebut "adipati" secara hierarki tidak berada di bawah koordinasi penguasaan jenangan/gubernur. Disimpulkan penguasaan Sultan Banten atas Lampung hanya dalam hal garis pantai Banten saja dalam rangka menguasai monopoli arus keluarnya hasil bumi terutama lada. Dengan demikian jelas hubungan Banten-Lampung adalah dalam hubungan saling membutuhkan satu dengan lainnya.

Selanjutnya pada masa Raffles berkuasa pada tahun 1811 ia tidak menduduki daerah Semangka dan tidak mau melepaskan daerah Lampung kepada Belanda karena Raffles beranggapan bahwa Lampung bukanlah jajahan Belanda. Namun setelah Raffles meninggalkan Lampung baru kemudian tahun 1829 ditunjuk Residen Belanda untuk Lampung. Kebesaran seorang Raffles terendus sejak dirinya berusia 14. Di masa remaja itu Raffles harus menggantikan peran ayahnya sebagai tulang punggung keluarga. Sir Thomas Stamford Bingley Raffles (lahir di Jamaica, 6 Juli 1781 – meninggal di London, Inggris, 5 Juli 1826 pada umur 44 tahun) adalah seorang Gubernur-Letnan Hindia Belanda yang terbesar. Ia adalah seorang warga negara Inggris. Ia dikatakan juga pendiri kota dan negara kota Singapura.[14]

Geografi

Topografi

Peta Administrasi provinsi Lampung

Provinsi Lampung memiliki wilayah seluas 35.288,35 km2.[15] Wilayahnya terletak di antara 105°45'-103°48' BT dan 3°45'-6°45' LS. Daerah ini berada di sebelah barat berbatasan dengan Samudra Hindia, di sebelah timur dengan Laut Jawa, di sebelah utara berbatasan dengan provinsi Sumatera Selatan dan Bengkulu, dan di sebelah selatan berbatasan dengan Selat Sunda. Beberapa pulau termasuk dalam wilayah Provinsi Lampung, yang sebagian besar terletak di Teluk Lampung, di antaranya: Pulau Darot, Pulau Legundi, Pulau Tegal, Pulau Sebuku, Pulau Kelagian, Pulau Sebesi, Pulau Pahawang, Pulau Krakatau, Pulau Putus dan Pulau Tabuan. Ada juga Pulau Tampang dan Pulau Pisang di yang masuk ke wilayah Kabupaten Pesisir Barat.

Keadaan alam Lampung, di sebelah barat dan selatan, di sepanjang pantai merupakan daerah yang berbukit-bukit sebagai sambungan dari jalur Bukit Barisan di Pulau Sumatra. Di tengah-tengah merupakan dataran rendah. Sedangkan ke dekat pantai di sebelah timur, di sepanjang tepi Laut Jawa terus ke utara, merupakan perairan yang luas.

Gunung

Gunung-gunung yang puncaknya cukup tinggi, antara lain:[16]

Sungai

Sungai-sungai yang mengalir di Lampung menurut panjang dan daerah tangkapan airnya adalah sebagai berikut:

Way Seputih mengalir di daerah Kabupaten Lampung Tengah dengan anak-anak sungai yang panjangnya lebih dari 50 km adalah:

  • Way Terusan, panjang 175 km, c.a. 1.500 km2
  • Way Pengubuan, panjang 165 km, c.a. 1.143,78 km2
  • Way Pegadungan, panjang 80 km, c.a. 975 km2
  • Way Raman, panjang 55 km, c.a. 200 km2

Way Tulangbawang mengalir di kabupaten Tulangbawang dengan anak-anak sungai yang lebih dari 50 km panjangnya, di antaranya:

  • Way Kanan, panjang 51 km, c.a. 1.197 km2
  • Way Rarem, panjang 53,50 km, c.a. 870 km2
  • Way Umpu, panjang 100 km, c.a. 1.179 km2
  • Way Tahmy, panjang 60 km, c.a. 550 km2
  • Way Besay, panjang 113 km, c.a. 879 km2
  • Way Giham, panjang 80 km, c.a. 506,25 km2

Way Mesuji yang mengalir di perbatasan provinsi Lampung dan Sumatera Selatan di sebelah utara mempunyai anak sungai bernama Sungai Buaya, sepanjang 70 km dengan c.a. 347,5 km2. Sedangkan Way Sekampung mengalir di daerah kabupaten Tanggamus, Pringsewu, Pesawaran dan Lampung Selatan. Anak sungainya banyak, tetapi tidak ada yang panjangnya sampai 100 km. Hanya ada satu sungai yang panjangnya 51 km dengan c.a. 106,97 km2 ialah Way Ketibung di Kalianda. Beberapa kota di daerah provinsi Lampung yang tingginya 50 m lebih dari permukaan laut adalah: Tanjungkarang (96 m), Kedaton (100 m), Metro (53), Gisting (480 m), Negeri Sakti (100 m), Pringsewu (50 m), Pekalongan (50 m), Batanghari (65 m), Punggur (50 m), Padang Ratu (56 m), Wonosobo (50 m), Kedondong (80 m), Sidomulyo (75 m), Kasui (200 m), Sri Menanti (320 m) dan Kota Liwa (850 m).

Politik dan pemerintahan

Gubernur

No Foto Gubenur Partai Mulai Jabatan Akhir Jabatan Prd. Wakil Gubenur
10 Arinal Djunaidi Golkar 12 Juni 2019 Petahana 12 Chusnunia Chalim
(2019-2023)

Dewan Perwakilan

DPRD Lampung beranggotakan 85 orang yang dipilih melalui pemilihan umum setiap lima tahun sekali. Pimpinan DPRD Lampung terdiri dari 1 Ketua dan 4 Wakil Ketua yang berasal dari partai politik pemilik jumlah kursi dan suara terbanyak. Anggota DPRD Lampung yang sedang menjabat saat ini adalah hasil Pemilu 2019 yang dilantik pada 2 September 2019 oleh Wakil Ketua Pengadilan Tinggi Tanjung Karang di Gedung DPRD Provinsi Lampung.[18] Komposisi anggota DPRD Lampung periode 2019-2024 terdiri dari 9 partai politik dimana PDI Perjuangan adalah partai politik pemilik kursi terbanyak yaitu 19 kursi, kemudian disusul oleh Partai Gerindra yang meraih 11 kursi serta Partai Golkar dan Partai Demokrat yang masing-masing meraih 10 kursi. Berikut ini adalah komposisi anggota DPRD Lampung dalam dua periode terakhir.[19][20][21]

Partai Politik Jumlah Kursi dalam Periode
2009-2014 2014-2019 2019-2024
PKPB 4
PDK 2
PKB 5 Kenaikan 7 Kenaikan 9
Gerindra 6 Kenaikan 10 Kenaikan 11
PDI-P 11 Kenaikan 17 Kenaikan 19
Golkar 10 Steady 10 Steady 10
PKS 7 Kenaikan 8 Kenaikan 9
PPP 3 Kenaikan 4 Penurunan 1
PAN 7 Kenaikan 8 Penurunan 7
Hanura 6 Penurunan 2 Penurunan 0
Demokrat 14 Penurunan 11 Penurunan 10
NasDem (baru) 8 Kenaikan 9
Jumlah Anggota 75 Kenaikan 85 Steady 85
Jumlah Partai 11 Penurunan 10 Penurunan 9


Kabupaten dan Kota


No. Kabupaten/kota Ibu kota[22] Bupati/wali kota Luas wilayah (km2)[23] Jumlah penduduk (2022)[23] Kecamatan Kelurahan/desa Lambang
Peta lokasi
1 Kabupaten Lampung Barat Liwa Nukman (Pj.) 2.107,99 307.818 15 5/131
2 Kabupaten Lampung Selatan Kalianda Nanang Ermanto 2.227,38 1.073.867 17 4/256
3 Kabupaten Lampung Tengah Gunung Sugih Musa Ahmad 4.559,57 1.367.335 28 10/301
4 Kabupaten Lampung Timur Sukadana M. Dawam Rahardjo 3.860,92 1.103.348 24 -/264
5 Kabupaten Lampung Utara Kotabumi Aswarodi (Pj.) 2.669,30 652.623 23 15/232
6 Kabupaten Mesuji Wiralaga Mulya Sulpakar (Pj.) 2.200,41 232.140 7 -/105
7 Kabupaten Pesawaran Gedong Tataan Dendi Ramadhona 1.288,08 478.558 11 -/144
8 Kabupaten Pesisir Barat Krui Agus Istiqlal 2.939,60 167.339 11 2/116
9 Kabupaten Pringsewu Pringsewu Marindo Kurniawan (Pj.) 617,19 423.837 9 5/126
10 Kabupaten Tanggamus Kota Agung Mulyadi Irsan (Pj.) 2.947,59 618.155 20 3/299
11 Kabupaten Tulang Bawang Menggala Qodratul Ikhwan (Pj.) 3.116,06 429.130 15 4/147
12 Kabupaten Tulang Bawang Barat Panaragan Jaya M. Firsada (Pj.) 1.257,09 300.328 9 3/93
13 Kabupaten Way Kanan Blambangan Umpu Raden Adipati Surya 3.522,11 481.104 14 6/221
14 Kota Bandar Lampung - Eva Dwiana 183,75 1.092.506 20 126/-
15 Kota Metro - Wahdi 73,21 173.478 5 22/-

Demografi

Suku bangsa

Provinsi Lampung menjadi salah satu provinsi di Indonesia di luar Pulau Jawa, tempat mayoritas penduduknya adalah suku Jawa, dengan total populasi tahun 2010 sebanyak 64,17%. Orang Jawa di Lampung berasal dari provinsi Jawa Tengah, Jawa Timur, Yogyakarta, dan sebagian dari Jawa Barat. Sementara penduduk asli yakni suku Lampung berjumlah 13,56%. Diposisi ketiga ada suku Sunda berjumlah 11,88% (sudah gabungan suku Sunda asal Jawa Barat dan juga Sunda asal Banten).

Diposisi keempat dan kelima ada suku Melayu dengan persentase 5,64% dan juga Bali 1,38%. Suku Melayu sudah termasuk semua sub-suku Melayu asal Sumatera Selatan yang ada di provinsi Lampung seperti: Ogan, Semendo, Mesuji, dan Palembang. Suku Bali dari pulau Bali juga turut didatangkan ke provinsi Lampung secara besar-besaran karena adanya program transmigrasi. Masyarakat Melayu asal Sumatera Selatan seperti Ogan, Semendo, Mesuji, dan Palembang dapat ditemukan signifikan karena wilayah Sumatera Selatan dan Lampung berdekatan bahkan berbatasan langsung, mereka juga sudah lama bermigrasi ke provinsi Lampung. Berdasarkan data dari Sensus Penduduk Indonesia 2010, berikut ini komposisi etnis atau suku bangsa di provinsi Lampung:[24][25]

No Suku Jumlah 2010 %
1 Jawa 4.865.330 64,17%
2 Lampung 1.028.190 13,56%
3 Sunda 901.087 11,88%
4 Melayu 427.326 5,64%
5 Bali 104.810 1,38%
6 Minangkabau 69.652 0,92%
7 Batak 52.311 0,69%
8 Tionghoa 39.979 0,53%
9 Bugis 21.054 0,28%
10 Lainnya 72.209 0,95%
Provinsi Lampung 7.581.948 100%

Catatan: suku lainnya sudah termasuk beberapa suku seperti (Madura, Betawi, Komering, suku asal Bengkulu, Arab, suku asal Sumatera lainnya, Tamil India, dan lain-lain)

Bahasa

Masyarakat Lampung yang plural menggunakan berbagai bahasa, antara lain: Bahasa Indonesia, Bahasa Jawa, Bahasa Sunda, Bahasa Melayu Semendo, Bahasa Melayu Ogan, Bahasa Melayu Mesuji, Bahasa Melayu Palembang, Bahasa Batak, Bahasa Minangkabau, Bahasa Mandarin & Bahasa Tionghoa, Bahasa Madura dan bahasa setempat yang disebut Bahasa Lampung.[26]

Agama

Agama di Lampung (2010)

  Islam (95.48%)
  Kristen Protestan (1.51%)
  Hindu (1.49%)
  Kristen Katolik (0.91%)
  Buddhisme (0.32%)
  Konfusianisme (0.01%)
  Lainnya (0.01%)
  Tidak diketahui (0.27%)

Agama di provinsi Lampung beragam. Agama Islam menjadi agama terbesar/terbanyak jumlahnya yang kebanyakkan dipeluk oleh suku Jawa, Lampung, Sunda, Melayu, Minang, Bugis, serta sebagian kecil suku Batak dan lainnya.

Kekristenan (Protestanisme & Katolik Roma) menjadi agama kedua terbesar yang dipeluk oleh masyarakat Lampung setelah Islam dengan persentase sebanyak 2,42%. Untuk denominasi Protestan sebagian besar dianut oleh suku Batak, Jawa, serta sebagian Tionghoa dan lainnya. Sedangkan untuk denominasi Katolik kebanyakan dianut oleh masyarakat keturunan Tionghoa, Jawa, serta sebagian suku Batak dan lainnya. Agama Hindu mayoritas dianut oleh masyarakat dari suku Bali.

Selain itu, agama Hindu juga dianut oleh masyarakat keturunan India (Tamil) serta juga dianut oleh sebagian kecil suku Jawa. Agama Buddha kebanyakkan dianut oleh masyarakat keturunan Tionghoa serta sebagian kecil suku Jawa. Agama Konghucu umumnya hanya dianut oleh komunitas masyarakat Tionghoa lalu ada agama lainnya/kepercayaan, sisanya tidak terdata/tidak diketahui.

Pendidikan

Sekolah-sekolah di Lampung terdiri dari TK, SD, SMP, dan SMA/SMK dan juga Perguruan tinggi baik negeri maupun swasta. Namun di artikel ini hanya akan menampilkan daftar perguruan tinggi saja, karena jumlah sekolah sangat banyak.

Perguruan Tinggi

Ekonomi

Masyarakat pesisir Lampung kebanyakan bekerja sebagai nelayan dan bercocok tanam. Dibeberapa daerah pesisir, komoditas perikanan seperti tambak udang lebih menonjol, bahkan untuk tingkat nasional dan internasional. Sedangkan masyarakat yang tinggal bukan di pesisir kebanyakan bertanam padi dan berkebun lada, kopi, cengkih, kayu manis dan lain-lain. Lampung fokus pada pengembangan lahan bagi perkebunan besar seperti kelapa sawit, karet, padi, singkong, kakao, lada hitam, kopi, jagung, tebu, dan lain-lain. Selain hasil bumi Lampung juga merupakan kota pelabuhan karena Lampung adalah pintu gerbang untuk masuk ke pulau Sumatra. Dari hasil bumi tumbuhlah banyak industri-industri seperti di daerah Panjang, Natar, Tanjung Bintang, dan Bandar Jaya.

Industri

Industri penambakan udang termasuk salah satu tambak yang terbesar di dunia setelah adanya penggabungan usaha antara Bratasena, Dipasena, dan Wachyuni Mandira. Pabrik gula dapat menghasilkan produksi per tahun mencapai 600.000 ton oleh dua pabrik yaitu Gunung Madu Plantation dan Sugar Group. Pada tahun 2007 kembali diresmikan pembangunan satu pabrik gula di bawah PT Pemuka Sakti Manis Indah (PSMI). Industri agrobisnis lainnya: nanas, ketela (ubi), kelapa sawit, kopi robusta, lada, cokelat, kakao, nata de coco dan lain-lain.

Seni dan budaya

Sastra

Lampung menjadi lahan yang subur bagi pertumbuhan sastra, baik sastra (berbahasa) Indonesia maupun sastra (berbahasa) Lampung. Kehidupan sastra (Indonesia) di Lampung dapat dikatakan sangat ingar-bingar meskipun usia dunia kesusastraan Lampung relatif masih muda. Penyair dan seniman Lampung antara lain Thamrin Effendi, Isbedi ZS, A.M. Zulqornain, Sugandhi Putra, Djuhardi Basri, Naim Emel Prahana dan beberapa nama lainnya.

Barulah memasuki 1990-an kemudian Lampung mulai semarak dengan penyair-penyair seperti Iswadi Pratama, Budi P. Hatees, Panji Utama, Udo Z. Karzi, Ahmad Yulden Erwin, Christian Heru Cahyo, Oyos Saroso H.N., dan lain-lain. Menyusul kemudian Ari Pahala Hutabarat, Budi Elpiji, Rifian A. Chepy, Dahta Gautama dkk. Kini ada Dina Oktaviani, Alex R. Nainggolan, Jimmy Maruli Alfian, Y. Wibowo, Inggit Putria Marga, Nersalya Renata dan Lupita Lukman. Selain itu ada cerpenis Dyah Merta dan M. Arman AZ.

Leksikon Seniman Lampung (2005) menyebutkan tidak kurang dari 36 penyair/sastrawan Lampung yang meramaikan lembar-lembar sastra koran, jurnal dan majalah seantero negeri.

Tapis Lampung

Kain Tapis adalah pakaian wanita suku Lampung yang berbentuk kain sarung terbuat dari tenun benang kapas dengan motif atau hiasan bahan sugi, benang perak atau benang emas dengan sistem sulam (Lampung; "Cucuk").[27]

Dengan demikian yang dimaksud dengan Tapis Lampung adalah hasil tenun benang kapas dengan motif, benang perak atau benang emas dan menjadi pakaian khas suku Lampung. Jenis tenun ini biasanya digunakan pada bagian pinggang ke bawah berbentuk sarung yang terbuat dari benang kapas dengan motif seperti motif alam, flora dan fauna yang disulam dengan benang emas dan benang perak[28].

Tapis Lampung termasuk kerajian tradisional karena peralatan yang digunakan dalam membuat kain dasar dan motif-motif hiasnya masih sederhana dan dikerjakan oleh pengerajin. Kerajinan ini dibuat oleh wanita, baik ibu rumah tangga maupun gadis-gadis (muli-muli) yang pada mulanya untuk mengisi waktu senggang dengan tujuan untuk memenuhi tuntutan adat istiadat yang dianggap sakral. Kain Tapis saat ini diproduksi oleh pengrajin dengan ragam hias yang bermacam-macam sebagai barang komoditas yang memiliki nilai ekonomis yang cukup tinggi[28].

Setiap suku bangsa di Indonesia telah meninggalkan tanda yang menjadi ciri khas wilayah masing-masing. Salah satu jenis yakni kain tapis yang memiliki nilai estesis dari religi yang tinggi dan sudah dikenal di wilayah-wilayah lain bahkan sampai ke luar negeri. Kain tapis merupakan salah satu benda budaya karya masyarakat Lampung dari masa lampau yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan hidup, baik fisik maupun spiritual. Kain tapis yakni pakaian adat Lampung. Pakaian adat itu itak saja berpungsi sebagai pelindung tubuh dari gangguan alam sekitar, tetapi juga berpungsi sebagai perhiasan, lambang kesucian, perlengkapan upacara sakral, bahkan merupakan lambang status social seseorang[29].

Musik

Jenis musik yang masih bertahan hingga sekarang adalah Klasik Lampung. Jenis musik ini biasanya diiringi oleh alat musik gambus dan gitar akustik. Mungkin jenis musik ini merupakan perpaduan budaya Islam dan budaya asli itu sendiri. Beberapa kegiatan festival diadakan dengan tujuan untuk mengembangkan budaya musik tradisional tanpa harus khawatir akan kehilangan jati diri. Festival Krakatau, contohnya adalah sebuah Festival yang diadakan oleh Pemda Lampung yang bertujuan untuk mengenalkan Lampung kepada dunia luar dan sekaligus menjadi ajang promosi pariwisata.

Tarian

Ada berbagai jenis tarian yang merupakan aset budaya Provinsi Lampung contohnya Tari Sembah (atau Tari Sigeh Penguten) dan Tari Melinting. Ritual Tari Sembah biasanya diadakan untuk menyambut dan memberikan penghormatan kepada para tamu atau undangan. Selain sebagai ritual penyambutan, Tari Sembah pun kerap kali dilaksanakan dalam upacara adat pernikahan masyarakat Lampung.

Media massa

Koran pertama di Lampung adalah Harian Tamtama (4 Oktober 1968). Pada awal dekade 1970-an terbit koran lokal Lampung, Pusiban, Indevenden, dan Post Ekonomi. Ketiganya kemudian bergabung menjadi Harian Lampung Post pada 1974. Sejak itu hingga menjelang era reformasi media yang ada yaitu Tamtama (kemudian berubah menjadi Lampung Ekspres) dan Lampung Post. Lampung Ekspres dimiliki Harun Muda Indrajaya, sedangkan Lampung Post pada awal 1990-an dibeli Surya Paloh.

Memasuki era reformasi banyak koran bermunculan. Namun, sebagian besar tirasnya kecil dan masih mengandalkan sumber pengasilan dari iklan dan anggaran pemerintah daerah. Pada 2002 hingga 2011, terbit media milik NGO. Media dalam bentuk majalah yang bernama Sapu Lidi diterbitkan oleh Komite Anti Korupsi (KoAk) Lampung yang kemudian mati seiring berhentinya program dari lembaga donor.

Lihat pula

Referensi

  1. ^ a b "Pimpinan Daerah Provinsi Lampung". lampungprov.go.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-10-16. Diakses tanggal 26 Oktober 2021. 
  2. ^ a b "Provinsi Lampung Dalam Angka 2021" (pdf). BPS Lampung. hlm. 7, 76, 250. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-04-11. Diakses tanggal 17 September 2021. 
  3. ^ a b "Visualisasi Data Kependudukan - Kementerian Dalam Negeri 2023" (Visual). www.dukcapil.kemendagri.go.id. Diakses tanggal 20 Oktober 2023. 
  4. ^ a b "Jumlah Penduduk". lampung.bps.go.id. BPS Lampung. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-06-03. Diakses tanggal 18 April 2023. 
  5. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-12-29. Diakses tanggal 2022-09-16. 
  6. ^ "Indeks Pembangunan Manusia (IPM) 2023". www.bps.go.id. hlm. 8. Diakses tanggal 7 Desember 2023. 
  7. ^ a b "APBD 2020". www.djpk.kemenkeu.go.id. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-06-08. Diakses tanggal 8 Juni 2020. 
  8. ^ "Rincian Alokasi Dana Alokasi Umum Provinsi/Kabupaten Kota Dalam APBN T.A 2020" (PDF). www.djpk.kemenkeu.go.id. (2020). Diakses tanggal 11 April 2021. 
  9. ^ Lampung, Dinas Kominfotik Provinsi. "Gubernur Paparkan Rangkaian Kegiatan Festival Krakatau di Kementerian Pariwisata". Pemerintah Provinsi Lampung (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-07. Diakses tanggal 2022-01-07. 
  10. ^ a b "Keputusan Gubernur Lampung No. 26 Tahun 2004 Tentang Penetapan Tanaman Telor dan Gajah Sebagai Flora dan Fauna Identitas Propinsi". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-08-14. Diakses tanggal 2022-08-05. 
  11. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-11-10. Diakses tanggal 2021-11-10. 
  12. ^ Guillot, Claude. (1990). The sultanate of Banten. Gramedia Book Publishing Division. hlm. 19. 
  13. ^ Ningsih, Widya Lestari (1 Mei 2021). Nailufar, Nibras Nada, ed. "Raja-Raja Kerajaan Banten". Kompas.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-07-09. Diakses tanggal 16 Oktober 2021. 
  14. ^ "Thomas Stamford Raffles: Gubernur Jenderal Hindia-Belanda dari Inggris yang Menggugah Kebesaran Jawa". VOI - Waktunya Merevolusi Pemberitaan. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-07-09. Diakses tanggal 2021-08-05. 
  15. ^ Saifuddin, R., dkk. (2018). Saifuddin, Ridwan, ed. Menggali Akar Kemiskinan: Melihat dari Dekat Kemiskinan di Provinsi Lampung (PDF). Bandar Lampung: Balitbangda Provinsi Lampung. hlm. 7. Diarsipkan (PDF) dari versi asli tanggal 2023-04-02. Diakses tanggal 2023-05-29. 
  16. ^ Karimah, Inggit Dwi (2021-04-23). "KARAKTERISTIK MORFOLOGI SPORA TUMBUHAN PAKU (PTERIDOPHYTA) PADA KELAS FILICINAE (PAKU SEJATI) DI GUNUNG TANGGAMUS, LAMPUNG". dx.doi.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-01-24. Diakses tanggal 2021-09-17. 
  17. ^ "Gunung Rajabasa, Memiliki Dua Titik Puncak". Altumnews.com. 2021-03-26. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-07-29. Diakses tanggal 2021-08-05. 
  18. ^ "85 Anggota DPRD Lampung Dilantik". poskotanews.com. 03-09-2019. Diakses tanggal 10-12-2019.  [pranala nonaktif permanen]
  19. ^ "SK KPU Provinsi Lampung No. 278/HK.03.1-Kpt/18/Prov/VIII/2019 tentang Penetapan Perolehan Kursi Partai Politik Peserta Pemilu Anggota DPRD Provinsi Lampung Tahun 2019" (PDF). jdih.kpu.go.id. 12-08-2019. Diakses tanggal 10-12-2019.  [pranala nonaktif permanen]
  20. ^ "KPU Tetapkan 85 Anggota DPRD Provinsi Lampung Terpilih". lampost.co. 12-08-2019. Diakses tanggal 10-12-2019. 
  21. ^ "Tiga Anggota DPRD Lampung Tidak Dilantik". travel.kompas.com. 01-09-2009. Diakses tanggal 11-12-2019. 
  22. ^ "Nama Ibukota Kabupaten Kota dan Jarak Ke Ibukota Provinsi Menurut Kabupaten Kota Tahun 2014". lampung.bps.go.id. Diakses tanggal 16 Oktober 2021. 
  23. ^ a b "Hasil Sensus Penduduk BPS Lampung 2020". www.lampung.bps.go.id/ (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-11-16. Diakses tanggal 2022-11-16. 
  24. ^ "Kewarganegaraan, Suku Bangsa, Agama, dan Bahasa Sehari-hari Penduduk Indonesia" (pdf). www.bps.go.id. hlm. 36–41. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-03-25. Diakses tanggal 22 September 2021. 
  25. ^ Ananta, Aris (2015). Demography of Indonesia's Ethnicity. Evi Nurvidya Arifin, M. Sairi Hasbullah, Nur Budi Handayani, Agus Pramono. SG: Institute of Southeast Asian Studies. ISBN 978-981-4519-88-5. OCLC 1011165696. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-01-24. Diakses tanggal 2021-04-16. 
  26. ^ Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. "Peta Bahasa di Provinsi Lampung". Bahasa dan Peta Bahasa. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-04-11. Diakses tanggal 2021-02-10. 
  27. ^ "Kain Tapis, Kemegahan Warisan Kriya Tekstil Tradisional Lampung". Indonesia Kaya. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-11-16. Diakses tanggal 2022-11-16. 
  28. ^ a b "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-12-23. Diakses tanggal 2022-12-23. 
  29. ^ "Salinan arsip". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-12-13. Diakses tanggal 2022-12-13. 

Pranala luar

Koordinat: 4°57′S 105°1′E / 4.950°S 105.017°E / -4.950; 105.017

Baca informasi lainnya:

Artikel ini bukan mengenai Gwangju, kota metropolitan dengan nama yang sama atau Guangzhou (廣州), yang memiliki penulisan Hanja yang sama. Gwangju 광주시KotaTranskripsi   • Hangul광주시 • Hanja廣州市[1] • Alih Aksara yang DisempurnakanGwangju-si • McCune-ReischauerKwangju-siLokasi di Korea SelatanNegara Korea SelatanWilayahSudogwonPembagian administratif3 eup, 3 dong, 4 myeonLuas • Total430,99 km2…

Артем КюрегянКюрегян Артем Саркісович Загальна інформаціяНаціональність вірменинГромадянство  Вірменія Росія ГреціяМісце проживання Ульяновськ (Росія), Афіни (Греція)Народження 9 вересня 1976(1976-09-09) (47 років)Ленінакан, Вірменська РСР, СРСРЗріст 156 смВага 55 кгСпорт

  لمعانٍ أخرى، طالع والتر روبنسون (توضيح). هذه المقالة يتيمة إذ تصل إليها مقالات أخرى قليلة جدًا. فضلًا، ساعد بإضافة وصلة إليها في مقالات متعلقة بها. (أبريل 2019) والتر روبنسون   معلومات شخصية الميلاد سنة 1950 (العمر 72–73 سنة)  مواطنة الولايات المتحدة  الحياة العملية

Ratu Buaya PutihSutradara Naryono Prayitno Produser Ram Soraya Ditulis oleh Tim Soraya Film PemeranSoendjoto AdibrotoVera MagdalenaSuzannaJeffry WaworuntuRita ShebaDorman BorismanBokirAtin MartinoHIM DamsyikYulie SolehRatih MoortriLina SagitaChris SalamRudy WahabAmin AnsariSinematograferSadeli HSPenyuntingCH DarmawanDistributorSoraya FilmTanggal rilis19 September 1988Durasi96 menitNegara Indonesia Bahasa Indonesia Ratu Buaya Putih adalah film Indonesia tahun 1988 dengan disutradarai oleh Naryono…

Bagian dari seriPendidikan di Indonesia Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Republik Indonesia Pendidikan anak usia dini TK RA KB Pendidikan dasar (kelas 1–6) SD MI Paket A Pendidikan dasar (kelas 7–9) SMP MTs Paket B Pendidikan menengah (kelas 10–12) SMA MA SMK MAK SMA SMTK SMAK Utama Widya Pasraman Paket C Pendidikan tinggi Perguruan tinggi Akademi Akademi komunitas Institut Politeknik Sekolah tinggi Universitas Lain-lain Madrasah Pesantren Sekolah alam Sekolah rumah…

This article has multiple issues. Please help improve it or discuss these issues on the talk page. (Learn how and when to remove these template messages) This article may be too technical for most readers to understand. Please help improve it to make it understandable to non-experts, without removing the technical details. (July 2013) (Learn how and when to remove this template message) This article's lead section may be too short to adequately summarize the key points. Please consider expanding…

بيزونمعلومات عامةالبداية 1 يناير 1947 الاسم الأصل Bizone (بالإنجليزية) Bizonia (بالإنجليزية) القارة أوروبا البلد ألمانيا المحتلة من قبل قوات التحالف نظام الحكم Administration militaire (fr) التقسيمات الإدارية شلسفيغ هولشتاينهامبورغسكسونيا السفلى يشترك في الحدود مع منطقة الاحتلال الفرنسي في أل

Complex of residence halls at the University of Pittsburgh's main campus Litchfield TowersFrom left to right, Towers A, B, and CFormer namesTower Residence HallsAlternative namesthe TowersGeneral informationArchitectural styleInternational Style[1]LocationOakland neighborhoodTown or cityPittsburghCountryUnited StatesCoordinates40°26′33″N 79°57′25″W / 40.442542°N 79.957064°W / 40.442542; -79.957064Current tenants~1,850 studentsCost$14 millionOwnerUniver…

Parable taught by Jesus of Nazareth according to the Christian Gospel of Luke Avenge me of mine adversary (anonymous), contracted by Pacific Press Publishing Company (1900) The Parable of the Unjust Judge (also known as the Parable of the Importunate Widow or the Parable of the Persistent Woman, is one of the parables of Jesus which appears in the Gospel of Luke (Luke 18:1–8).[1] In it, a judge who lacks compassion is repeatedly approached by a woman seeking justice. Initially rejectin…

أسامة بن حسين   معلومات شخصية الميلاد أبريل 1983 (40 سنة)  قسنطينة  مواطنة الجزائر  الحياة العملية المهنة كاتب سيناريو  اللغات العربية  المواقع IMDB صفحته على IMDB  تعديل مصدري - تعديل   أسامة بن حسين (من مواليد 1983 بقسنطينة) هو مؤلف وكاتب سيناريو جزائري. السيرة الذا…

36°57′34″N 6°42′22″E / 36.959468°N 6.706202°E / 36.959468; 6.706202 جزيرة سيدي سعدون معلومات جغرافية الموقع شمال غرب الجزائر، البحر الأبيض المتوسط الإحداثيات 36°57′34″N 6°42′22″E / 36.959444444444°N 6.7061111111111°E / 36.959444444444; 6.7061111111111  مجموع الجزر جزيرة واحدة الحكومة البلد  الجزائر م…

اقتصاد برونايعامالدولة بروناي عملة دولار بروني المنظمات منتدى التعاون الاقتصادي لدول آسيا والمحيط الهادئ، أسيان، منظمة التجارة العالمية، الشراكة الاقتصادية الإقليمية الشاملة، منطقة النمو إندونيسيا بروناي الفلبين ماليزيا شرق آسيانالإحصائياتالناتج الإجمالي ▼ 10.647 مليار…

Amien Rais, pembentuk Poros Tengah Poros Tengah adalah istilah yang mengacu kepada koalisi partai-partai Islam yang dibentuk setelah Partai Demokrasi Indonesia-Perjuangan (PDI-P) memenangkan pemilihan umum legislatif Indonesia 1999. Sebelumnya, pada Juni 1999, PDI-P telah memenangkan pemilihan umum dengan persentase 33%. Mengingat bahwa presiden dipilih oleh Sidang Umum Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) pada masa itu, Megawati diperkirakan akan menjadi presiden. Namun, pada 7 Oktober 1999, Am…

This article relies excessively on references to primary sources. Please improve this article by adding secondary or tertiary sources. Find sources: Engadget – news · newspapers · books · scholar · JSTOR (June 2023) (Learn how and when to remove this template message) Technology blog website EngadgetType of siteBlogAvailable inEnglishEditorDana WollmanGeneral managerSarah PriestleyParent Weblogs, Inc. (2004–2011) AOL Inc. (2011–2017) Oath (2017…

American Western TV series (1957–1959) This article is about the American TV series starring Robert Culp. For the 1976 film, see Trackdown (film). For the 2000 film, see Track Down. TrackdownRobert Culp as Hoby Gilman (1957)GenreWesternWritten by D.D. Beauchamp Frank Burt Fred Freiberger Norman Jacobs Christopher Knopf Sidney Marshall John McGreevey John Robinson Sam Peckinpah Directed by Thomas Carr Lawrence Dobkin Richard Donner Don McDougall R.G. Springsteen Starring Robert Culp Ellen Corby…

Total PC GamingIssue 1, November 2007EditorRussell BarnesCategoriesVideo game magazinesFrequency13 per yearFirst issue8 November 2007Final issue19 March 2010CompanyImagine PublishingCountryUnited KingdomLanguageEnglishWebsitetotalpcgaming.com (archived) Total PC Gaming was a monthly magazine published by Imagine Publishing, launched in 2007[1] it ran until March 2010. The magazine featured videogame industry news, game reviews, hardware reviews, and sections dedicated to fans of retro ga…

American television evangelist Paula WhiteWhite in 2021BornPaula Michelle Furr (1966-04-20) April 20, 1966 (age 57)Tupelo, Mississippi, U.S.Spouses Dean Knight ​ ​(m. 1984; div. 1989)​ Randy White ​ ​(m. 1990; div. 2007)​ Jonathan Cain ​(m. 2015)​Children1WebsiteOfficial website Paula Michelle White-Cain (née Furr; born April 20, 1966) is an American televangelist an…

Ability of any image-forming device to distinguish small details of an object This article is about optics and imaging systems. For angular resolution in graph drawing, see angular resolution (graph drawing). This article needs additional citations for verification. Please help improve this article by adding citations to reliable sources. Unsourced material may be challenged and removed.Find sources: Angular resolution – news · newspapers · books · scholar …

2014 film by Morten Tyldum This article is about the film. For the testing technique, see Turing test. For other uses, see The Imitation Game (disambiguation). The Imitation GameTheatrical release posterDirected byMorten TyldumWritten byGraham MooreBased onAlan Turing: The Enigmaby Andrew HodgesProduced by Nora Grossman Ido Ostrowsky Teddy Schwarzman Starring Benedict Cumberbatch Keira Knightley Matthew Goode Rory Kinnear Charles Dance Mark Strong Allen Leech CinematographyÓscar FauraEdited byW…

Not to be confused with Kontakt. KontakteElectronic music by Karlheinz StockhausenThe composer in 1957Catalogue12 · 12½RelatedOriginaleComposed(and realized) 1958 (1958)–60DedicationOtto TomekScoringelectronic (12) electronicpianopercussion (12½) Kontakte (Contacts) is an electronic music work by Karlheinz Stockhausen, realized in 1958–60 at the Westdeutscher Rundfunk (WDR) electronic-music studio in Cologne with the assistance of Gottfried Michael Koenig.[1] The score is Nr.…

Kembali kehalaman sebelumnya

Lokasi Pengunjung: 3.235.20.185