Share to: share facebook share twitter share wa share telegram print page

Papua (wilayah Indonesia)

4°00′S 136°00′E / 4.000°S 136.000°E / -4.000; 136.000

Papua
  • Nugini Barat
  • Irian Barat
  • Irian Jaya
  • Papua
  • Nugini Belanda
Papua
Negara Indonesia
Provinsi Papua
 Papua Barat
 Papua Tengah
 Papua Pegunungan
 Papua Selatan
 Papua Barat Daya
Luas
 • Total415.170,52 km2 (16,029,823 sq mi)
Ketinggian4.884 m (16,024 ft)
Populasi
 (2023)[1]
 • Total5.619.713
 • Kepadatan0,14/km2 (0,35/sq mi)
Zona waktuUTC+09:00 (WIT)
Peta Ekspedisi Belanda di Nugini Belanda tahun 1907-1915

Papua (Kode ISO: ID-PP, sebelumnya Irian Barat atau Irian Jaya), atau kadang Papua Barat atau Nugini Barat untuk membedakan dengan Papua Nugini, merupakan wilayah Republik Indonesia yang terletak pada bagian barat dari Pulau Papua. Wilayah ini dibagi menjadi enam provinsi, yakni provinsi Papua , Papua Barat, Papua Pegunungan, Papua Tengah, Papua Selatan dan Papua Barat Daya.

Sejarah

Papua sudah terkenal sejak lama. Pedagang asal Tiongkok, Ghau Yu Kuan, datang ke Papua sekitar paruh akhir 500 M dan menamakannya sebagai Tungki, yaitu daerah di mana mereka mendapatkan rempah-rempah. Sedangkan di paruh akhir 600 M, Kerajaan Sriwijaya menyebutnya sebagai Janggi. Baru pada awal tahun 700 M, para pedagang dari Persia dan Gujarat mulai berdatangan ke Papua dan menyebutnya sebagai Dwi Panta ataupun Samudrananta, yaitu sebutan mereka untuk ujung samudra atau ujung lautan. Kerajaan Majapahit, di akhir tahun 1300 M menyebutnya sebagai Wanin dan Sran. Nama Wanin adalah Semenanjung Onin di daerah Fak-Fak, sedangkan Sran adalah nama lain kerajaan Kaimana.[2] Hal ini dikarenakan budak yang dibawa untuk dipersembahkan kepada Kerajaan Majapahit berasal dari Onin, yang dibawa oleh orang Seram, Maluku. Pada masa itu, Papua dinyatakan sebagai wilayah ke delapan dari Kerajaan Majapahit.[3]

Pengaruh Bacan, Ternate, dan Tidore

Uli Lima dan Uli Siwa sebelum Perjanjian Saragosa.

Menurut Kakawin Nagarakretagama yang ditulis antara bulan September-Oktober tahun 1365, daerah Wwanin/Onin (Kabupaten Fakfak) merupakan daerah pengaruh mandala Kerajaan Majapahit, kawasan ini mungkin bagian dari koloni kerajaan Hindu di Kepulauan Maluku yang diakui ditaklukan Majapahit. Dari keterangan yang diperoleh dalam kitab klasik Negarakertagama, misalnya, di sana dijelaskan sebagai berikut:

Ikang sakasanusasanusa Makasar Butun Banggawai Kuni Ggaliyao mwang i [ng] Salaya Sumba Solot Muar muwah tigang i Wandan Ambwan Athawa maloko Ewanin ri Sran ini Timur ning angeka nusatutur.

Menurut sejumlah ahli bahasa yang dimaksud Ewanin adalah nama lain untuk daerah semenanjung Onin dan Sran adalah nama lain untuk wilayah selatan semenanjung Bomberai yang juga disebut Kowiai. Kerajaan Sran merupakan kerajaan lokal yang pengaruh mandalanya hingga sampai Kepulauan Kei, di tenggara Maluku.[4]

Dalam bukunya "Nieuw Guinea", WC. Klein juga menjelaskan fakta awal mula pengaruh kerajaan Bacan di tanah Papua. Di sana dia menulis: In 1569 Papoese hoof den bezoeken Batjan. Ee aanterijken worden vermeld. (Pada tahun 1569 pemimpin-pemimpin Papua mengunjungi kerajaan Bacan di mana dari kunjungan terebut terbentuklah kerajaan-kerajaan).[5] Menurut sejarah lisan orang Biak Beser, dulu ada hubungan dan pernikahan antara para kepala suku mereka dan para sultan Tidore. Karena pengaruh Tidore dimulai dari Gurabesi yang merupakan Mambri atau Kapita Waigeo asal Biak, yang kemudian hari menikah dengan putri Sultan Tidore dan memperanak para pemimpin di Raja Ampat. Suku Biak merupakan suku Melanesia terbanyak yang menyebar di pantai utara Papua, karena itu bahasa Biak juga terbanyak digunakan dan dianggap sebagai bahasa persatuan Papua.[butuh rujukan] Akibat hubungan daerah-daerah pesisir Papua dengan Sultan-Sultan Maluku maka terdapat beberapa kerajaan lokal (pertuanan) di pulau ini, yang menunjukkan masuknya sistem feodalisme yang merupakan bukan budaya asli etnik Papua. Kerajaan-kerajaan atau petuanan yang dipimpin oleh pemimpin yang mendapat gelar raja tersebut diantaranya:

Di Kepulauan Raja Ampat (Korano Ngaruha)[6][7]

Di Semenanjung Doberai:

Di Semenanjung Onin, sekarang Kabupaten Fakfak:[7]

Di selatan Semenanjung Bomberai yang dahulu disebut Kowiai, sekarang Kabupaten Kaimana.[6][7]

Daftar penguasa di beberapa kerajaan:

Penguasa Kerajaan Lilinta (klan Umkabu), (Misool Selatan & Misool Barat, sejak abad ke-16 bawahan kesultanan Bacan):

  • Abdul Madjid (1872-1904)[17]
  • Jamal ad-Din (1904-1945)
  • Bahar ad-Din Oekamboe (1945 - )

Penguasa Kerajaan Waigama (klan Tafalas), (Misool Utara & Misool Timur, sejak abad ke-16 bawahan kesultanan Bacan):

  • Abd ar-Rahman (1872-1891)
  • Hassan (1891/1900-1916)[17]
  • Syams ad-Din Tafalas (1916-1953)

Penguasa Kerajaan Salawati, pulau Salawati (sejak abad ke-16 bawahan Kesultanan Ternate):

  • Abd al-Kasim (1873-1890)
  • Mohamad Amin (1900-1918)[17]
  • Bahar ad-Din Arfan (1918-1935)
  • Abu’l-Kasim Arfan (1935-?)

Penguasa Kerajaan Waigeo, pulau Waigeo (sejak abad ke-16 bawahan Kesultanan Ternate):

Penguasa Kerajaan Rumbati

  • Mohammad, (19 Desember 1902), wd. Radja van Roembati.[17]
  • Aboe Bakar (1 Januari 1932)[18]

Penguasa Kerajaan Sekar

Penguasa Kerajaan Patipi

  • Achmad, (Mei 1903), wd. Radja van Patipi.[17]

Penguasa Kerajaan Ati-ati

  • Hadji Haroena, (April 1899), wd. Radja van Ati-ati.[17]
  • Maroena, (1 Januari 1932) Radja van Ati-ati.[18]

Penguasa Kerajaan Fatagar

Penguasa Kerajaan Kowiai (Namatotte)

  • Mohammad Tahir, Radja van Kowiai (Namatotte).[17]
  • Mooi Boeserau,(1 Januari 1932) Radja van Namatote[18]

Penguasa Kerajaan Kaimana

  • Wawoesa, Radja Kommissie van Kaimana (ondergeschikt aan Kowiai).[17]

Penguasa Kerajaan Mapia di Pulau Pegun, Kabupaten Supiori

Tahun 1660, VOC memang sempat menandatangani perjanjian dengan sultan Tidore di mana Tidore mengakui protektorat Belanda atas penduduk Irian barat. Perjanjian ini jelas meliputi penduduk kepulauan antara Maluku dan Irian.

Tidore menganggap dirinya atasan Biak.[20] Pada masa itu, pedagang Melayu mulai mengunjungi pulau Irian. Justru pandangan Tidore ini yang menjadi alasan Belanda menganggap bagian barat pulau ini adalah bagian dari Hindia Belanda.

Sejak abad ke-16, selain di Kepulauan Raja Ampat yang termasuk wilayah kekuasaan Sultan Bacan dan Sultan Ternate, kawasan lain di Papua yaitu daerah pesisir Papua dari pulau Biak (serta daerah sebaran orang Biak) sampai Mimika Barat (Kipia) merupakan bagian dari wilayah mandala Kesultanan Tidore, sebuah kerajaan yang berdekatan dengan wilayah Papua. Tidore menganut adat Uli-Siwa (Persekutuan Sembilan), sehingga provinsi-provinsi Tidore seperti Biak, Fakfak dan sebagainya juga dibagi dalam sembilan distrik (pertuanan). Pembagian kekuasaan di Papua ini oleh Tidore dibagi menjadi Papo-ua Gam Sio, Negeri Sembilan Papo Ua berikut Sangaji Umka, Gimalaha Usba, Sangaji Barei, Sangaji Boser, Gimalaha Kafdarun, Sangaji Wakeri, Gimalaha Warijo, Sangaji Mar, dan Gimalaha Warasay. Selanjutnya Mafor Soa Raha, Mafor Empat Soa yang berikut Sangaji Rumberpon, Sangaji Rumansar, Sangaji Angaradifa, and Sangaji Waropen, lalu Korano Ngaruha yang berupa kepulauan Raja Ampat.[6]

Hindia Belanda

C. Lulofs, residen Nieuw-Guinea pertama pada masa Hindia Belanda (1910–1938)
Keenam afdelingen (wilayah) Nugini Belanda di bawah penguasa Belanda di Maluku

Pada tahun 1826, Pieter Merkus, gubernur Belanda untuk Maluku, mendengar kabar angin bahwa Inggris mulai masuk pantai Irian di sebelah timur Kepulauan Aru. Dia mengutus rombongan untuk mengawasi dari pantai tersebut sampai Pulau Dolak.[21] Dua tahun kemudian, Belanda membangun Fort Du Bus, yang sekarang menjadi kota Lobo, dengan tujuan utama menghadang kekuatan Eropa lain untuk mendarat di Irian Barat. Pada perayaan pembentukan Belanda mengangkat beberapa raja bawahan Tidore untuk mengatur wilayah tersebut seperti, Sendawan (Raja Namatota), Kassa (Raja Lahakia) dan Lutu ("Orang Kaya" dari Lobo and Mawara).[22] Fort Du Bus sendiri ditinggalkan Belanda pada tahun 1835, akibat penyakit dan serangan penduduk lokal. Pemerintah Belanda mendelegasikan wilayah ini sebagai wilayah swapraja Kerajaan Tidore.[23] Tidore sendiri terkadang mempercayakan raja bawahannya untuk memungut pajak di wilayah ini, seperti Raja Misool yang mengatasi kerajaan di wilayah Onin atau Raja Salawati di wilayah Utara Kepala Burung.[24]

Pemerintah kolonial Belanda mulai memerintah langsung wilayah Papua sejak paruh akhir abad ke 19. Pada tahun 1850 ekspedisi Hongi dan perdagangan budak dihilangkan. Pada perjanjian tahun 1872, Tidore mengakui kekuasaan Kerajaan Belanda atasnya. Raja Tidore hanya berhak mengatur tentang masalah feodal kerajaan. Pada tahun Belanda baru kembali ke Irian pada tahun 1898, dimana dibentuk pemerintahan di Fakfak dan Manokwari, sebelum akhirnya di Merauke pada tahun 1902. Pada tahun 1905 terjadi kekosongan Sultan Tidore sehingga independensi kerajaan semakin berkurang. Pada tahun 1909 Kerajaan Tidore sudah tidak merdeka secara de jure, dan pada tahun 1910 Kerajaan Bacan dan Tidore menandatangani perjanjian yang membatalkan seluruh perjanjian lama mereka dengan Pemerintah Hindia Belanda. Walau Kerajaan Tidore masih memiliki beberapa hak di wilayah Irian sampai 1911 dimana kekuasaan tersebut juga akhirnya dibatasi.[25]

Pulau Papua sendiri dibagi antara Belanda, Jerman (bagian utara Irian Timur), dan Inggris (bagian selatan Irian Timur). Garis busur 141 derajat diakui sebagai batas timur Irian Barat. Pada tahun 18981949, Papua bagian barat dikenal sebagai Nugini Belanda (Nederlands Nieuw-Guinea atau Dutch New Guinea) yang merupakan bagian dari Hindia Belanda.

Perebutan antara Indonesia dan Belanda

Pada tanggal 17 Agustus 1945, negara Indonesia di proklamirkan. Indonesia pun menuntut semua wilayah bekas Hindia Belanda sebagai wilayahnya. Di dalam Konferensi Malino, perwakilan pengganti dari Papua Frans Kaisiepo juga menuntuk wilayah yang disebutnya Irian tersebut menjadi bagian dari negara Indonesia. Tadinya Belanda ingin mengirim Silas Papare,[26][27] tetapi ia terlibat pemberontakan Soegoro pada akhir Desember 1945 yang mengakibatkan 250 eks-Heiho ditangkap dan ia sendiri diasingkan ke Serui.[28][29] Selama Konferensi Malino, pada 17 Juli 1946 terjadi pula pemberontakan melawan Belanda yang dipimpin Panggoncang Alam untuk membebaskan Soegoro Atmoprasodjo,[30] dengan sebelas orang Ambon yang bekerja sebagai tukang reparasi, tentara KNIL (Tentara Kerajaan Hindia Belanda), anggota batalion Papua milik van Eechoed, dan 30 pemuda Papua yang berasal dari sekitar Danau Sentani.[31][32]

Kemudian, Belanda dalam Konferensi Denpasar yang tidak memiliki perwakilan Papua, ingin menjadikan Irian Barat sebagai negara terpisah dari Negara Indonesia Timur karena adanya masalah keuangan, perbedaan etnis, tempat pengungsian populasi Indo dan dorongan partai Katolik Belanda. Kebijakan ini ditentang Nicolaas Jouwe, Marthen Indey, dan Corinus Krey yang mengirim surat kepada van Mook di Denpasar pada tanggal 12 December 1946, walau tidak diindahkan.[33][34][35][36]

Status Irian Barat tidak terselesaikan dalam Konferensi Meja Bundar di Den Haag dan diputuskan untuk ditunda pembahasannya selama setahun. Penyelesaian status Irian Barat menjadi berlarut-larut dan tidak selesai juga hingga tahun 1961, sampai terjadilah pertikaian bersenjata antara Indonesia dan Belanda pada Desember 1961 dan awal 1962 untuk memperebutkan wilayah ini. Melalui Perjanjian New York, akhirnya disetujui bahwa Belanda menyerahkan sementara Irian Barat kepada PBB melalui United Nations Temporary Executive Authority (UNTEA) sebelum diberikan sepenuhnya kepada Indonesia pada 1 Mei 1963. Kedudukan Irian Barat menjadi lebih pasti setelah diadakan sebuah referendum act of free choice pada tahun 1969 dengan hasil rakyat Irian Barat memilih untuk tetap menjadi bagian dari Indonesia.

Provinsi Indonesia

Zainal Abidin Syah, Sultan Tidore, diangkat pemerintah RI menjadi gubernur pertama Papua tahun 1956–1961 yang saat itu beribu kota di Soasiu, Pulau Tidore. Cikal bakal pemerintahan Provinsi Papua adalah Biro Irian lembaga yang didirikan pemerintah dengan keterlibatan Papare, Wesplat, dan Rumagesan.[37] Beberapa orang Papua mantan administrasi, tentara Nugini Belanda, dengan dasar kargoisme yang tidak setuju dengan hasil Perjanjian New York dan Penentuan Pendapat Rakyat membentuk gerakan teroris-separatis Organisasi Papua Merdeka (OPM) untuk memisahkan wilayah Papua dari Indonesia.[38][39]

Nama provinsi Irian Barat digunakan sejak tahun 1969 hingga 1973. Namanya kemudian diganti menjadi Irian Jaya oleh Soeharto pada saat meresmikan tambang tembaga dan emas Freeport dan nama itu tetap digunakan secara resmi hingga tahun 2002. Nama provinsi ini diganti menjadi Papua sesuai UU No. 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus Papua. Pada tahun 2004, dengan disertai oleh berbagai protes, Papua dibagi menjadi dua provinsi oleh pemerintah Indonesia; bagian timur tetap memakai nama Papua sedangkan bagian baratnya menjadi Provinsi Irian Jaya Barat (sejak tahun 2007 disebut Papua Barat). Pada tahun 2022, dibentuk lagi provinsi baru berupa, Papua Barat Daya, Papua Pegunungan, Papua Selatan, dan Papua Tengah.

Agama

Berdasarkan data Kementerian Agama Republik Indonesia tahun 2018, mayoritas penduduk di wilayah Papua menganut agama Kristen yakni sebanyak 79,68% dengan rincian Protestan sebanyak 65,91% dan Katolik sebanyak 13,77%. Kemudian penduduk yang beragama Islam sebanyak 20,05%, kemudian Kepercayaan sebanyak 0,09%, Hindu sebanyak 0,08%, Buddha sebanyak 0,06%, dan Konghucu sebanyak 0,04%.[40] Dan data Kementerian Dalam Negeri per 31 Desember 2023 mencatat, penduduk Papua yang menganut Kristen sebanyak 80,22% dengan rincian Protestan sebanyak 66,14% dan Katolik sebanyak 14,08%. Diikuti penganut agama Islam sebanyak 19,60%, kemudian Hindu sebanyak 0,08%, Buddha sebanyak 0,06% dan penganut kepercayaan sebanyak 0,04%.[1]

Agama Protestan mayoritas di 5 provinsi yakni Papua, Papua Barat, Papua Barat Daya, Papua Pegunungan, dan Papua Tengah. Sementara agama Katolik mayoritas di provinsi Papua Selatan. Agama Islam mayoritas di Kabupaten Fakfak, provinsi Papua Barat.[1]

Lihat pula

Referensi

  1. ^ a b c "Visualisasi Data Kependudukan - Kementerian Dalam Negeri 2023" (Visual). www.dukcapil.kemendagri.go.id. Diakses tanggal 05 Februari 2024. 
  2. ^ Usmany, Desy Polla (2017-06-03). "SEJARAH RAT SRAN RAJA KOMISI KAIMANA (History of Rat Sran King of Kaimana)". Jurnal Penelitian Arkeologi Papua Dan Papua Barat. 6 (1): 88. doi:10.24832/papua.v6i1.45alt=Dapat diakses gratis. ISSN 2580-9237. Diakses tanggal 2021-04-24. 
  3. ^ Saragih 2019, hlm. 7.
  4. ^ Fraassen, Ch. F. Van (1976). "DRIE PLAATSNAMEN UIT OOST-INDONESIË IN DE NAGARA-KERTAGAMA: GALIYAO, MUAR EN WWANIN EN DE VROEGE HANDELS-GESCHIEDENIS VAN DE AMBONSE EILANDEN". Bijdragen tot de Taal-, Land- en Volkenkunde. [Brill, KITLV, Royal Netherlands Institute of Southeast Asian and Caribbean Studies]. 132 (2/3): 293–305. ISSN 0006-2294. JSTOR 27863057. Diakses tanggal 2023-11-03. 
  5. ^ Nafas Islam di Tanah Papua ( Part 2 )
  6. ^ a b c Wanggai, Tony V.M. (2008) (dalam bahasa id). Rekonstruksi Sejarah Islam di Tanah Papua (Tesis). UIN Syarif Hidayatullah. https://repository.uinjkt.ac.id/dspace/bitstream/123456789/7292/1/Toni%20Victor%20M.%20Wanggai_Rekonstruksi%20Sejarah%20Umat%20Islam%20di%20Tanah%20Papua.pdf. Diakses pada 2022-01-30. 
  7. ^ a b c Mansoben, Johszua Robert (1995). Sistem Politik Tradisional Di Irian Jaya. Jakarta: LIPI - RUL 1995. hlm. 242–246. ISBN 979-8258-06-1. 
  8. ^ "Sejarah masuknya Islam ke Papua". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-10-28. Diakses tanggal 2011-12-07. 
  9. ^ Islam Di Papua, Sejarah Yang Terlupakan
  10. ^ Islam Di Papua
  11. ^ "Sejarah Masuknya Islam di Papua". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-06-18. Diakses tanggal 2011-12-07. 
  12. ^ a b c d e "Teminabuan dan Inanwatan dari Masa ke Masa". Jejak Sejarah. Indonesia: Masroor Library. 2023. Diakses tanggal 15 Maret 2024. 
  13. ^ "Kerajaan Sekar, Salah Satu Perintis Penyebaran Islam di Papua". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-01-19. Diakses tanggal 2011-12-07. 
  14. ^ Kerajaan Islam Yang Tenggelam di Tanah Papua
  15. ^ "Desa Wisata Namatota". JADESTA. Diakses tanggal 2022-11-03. 
  16. ^ http://aituarauw-kaimana.blogspot.co.id/
  17. ^ a b c d e f g h i j k l "Landsdrukkerij". Regeeringsalmanak voor Nederlandsch-Indie voor 1904. Batavia: Ter Lands-Drukkerij. 1904. hlm. 296. 
  18. ^ a b c d "Jelle Miedema, W. A. L. Stokhof". Memories van overgave van de afdeling West Nieuw-Guinea:. 1992. hlm. 40. 
  19. ^ M. R. Dajoh (1957). Patriot Irian damai. hlm. 64. 
  20. ^ Rutherford, Danilyn, Raiding the land of the foreigners
  21. ^ Moore, Clive, New Guinea
  22. ^ Usmany, Desy Polla (2017-06-03). "SEJARAH RAT SRAN RAJA KOMISI KAIMANA (History of Rat Sran King of Kaimana)". Jurnal Penelitian Arkeologi Papua Dan Papua Barat. 6 (1): 85–92. doi:10.24832/papua.v6i1.45alt=Dapat diakses gratis. ISSN 2580-9237. Diakses tanggal 2021-04-24. 
  23. ^ Swadling, Pamela; Wagner, Roy; Laba, Billai (2019-12-01). Plumes from Paradise. Sydney University Press. hlm. 16–17. doi:10.30722/sup.9781743325445. ISBN 978-1-74332-544-5. 
  24. ^ Remijsen, Albert C.L. (2001). Word-prosodic systems of Raja Ampat languages. Utrecht: LOT 2001. hlm. 173. ISBN 90-76864-09-8. 
  25. ^ Swadling, Pamela; Wagner, Roy; Laba, Billai (2019-12-01). Plumes from Paradise. Sydney University Press. hlm. 118–120. doi:10.30722/sup.9781743325445. ISBN 978-1-74332-544-5. 
  26. ^ Chauvel 2005, hlm. 70-71.
  27. ^ Penders 2002, hlm. 140.
  28. ^ Lumintang et al. 1997, hlm. 38.
  29. ^ Lumintang et al. 1997, hlm. 32.
  30. ^ Lumintang et al. 1997, hlm. 38-39.
  31. ^ Chauvel, Richard (2009). "From the ramparts of Fort Victoria: knowing Indonesia through a distant mirror". Review of Indonesian and Malaysian Affairs. Association for the Publication of Indonesian and Malaysian Affairs Inc. 43 (1): 165–187. 
  32. ^ Sitompul, Martin (2015-08-12). "Soegoro Atmoprasodjo, Orang Pertama yang Memperkenalkan Nasionalisme Indonesia di Papua". Historia - Majalah Sejarah Populer Pertama di Indonesia. Diakses tanggal 2022-08-11. 
  33. ^ "Birth of New State of East Indonesia". The Argus (Melbourne) (31,299). Victoria, Australia. 23 December 1946. hlm. 5. Diakses tanggal 15 July 2018 – via National Library of Australia. 
  34. ^ Ide Anak Agung Gde Agung (1996) [1995]. From the Formation of the State of East Indonesia Towards the Establishment of the United States of Indonesia. Diterjemahkan oleh Owens, Linda. Yayasan Obor. hlm. 95. ISBN 979-461-216-2. 
  35. ^ "NETHERLANDS TO KEEP DUTCH N G". The Argus (Melbourne) (31,298). Victoria, Australia. 21 December 1946. hlm. 5. Diakses tanggal 15 July 2018 – via National Library of Australia. 
  36. ^ Gunawan, Restu; Leirissa, R.Z.; Haryono, P. Suryo; Lumintang, Onnie; Nurhajirini, Dwi Ratna (1997). Biografi Pahlawan Nasional: Marthin Indey dan Silas Papare. Jakarta: Departmen Pendidikan dan Kebudayaan RI Jakarta. hlm. 42. Diakses tanggal 24 October 2020. 
  37. ^ Arsip Nasional Republik Indonesia (2002). Kembalinya Irian Barat. Arsip Nasional Republik Indonesia. hlm. 45–52. ISBN 978-979-8101-67-0. Diakses tanggal 2022-04-17. 
  38. ^ Damarjati, Danu (2018-12-15). "Kelahiran OPM: Gerakan Spiritual Rahasia hingga Angkat Senjata". detikcom. Diakses tanggal 2022-08-19. 
  39. ^ Purwanto, Heru, ed. (12 May 2014). "Papuan leader says Netherlands created OPM to oppose Indonesia". ANTARA News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 May 2020. Diakses tanggal 5 March 2021. 
  40. ^ "Statistik Umat Menurut Agama di Indonesia". Kementerian Agama Republik Indonesia. 15 Mei 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 September 2020. Diakses tanggal 2 Juli 2022. 

Daftar pustaka

Pranala luar

  • Video di YouTube TRADISI PETUANAN RAJA ARGUNI KAB FAKFAK MENGANTAR HATIB
  • Video di YouTube Ratu Kokoda Terus Berjuang Demi Rakyat Papua Barat

Read other articles:

Політична система США Ця стаття є сирим перекладом з іншої мови. Можливо, вона створена за допомогою машинного перекладу або перекладачем, який недостатньо володіє обома мовами. Будь ласка, допоможіть поліпшити переклад. (квітень 2017) Сполучені Штати Америки є федеративн…

Peta menunjukkan lokasi Gloria Gloria adalah munisipalitas yang terletak di provinsi Oriental Mindoro, Filipina. Pada tahun 2010, munisipalitas ini memiliki populasi sebesar 37.871 jiwa dan 8.848 rumah tangga. Pembagian wilayah Secara administratif Gloria terbagi menjadi 27 barangay, yaitu: Agsalin Agos Andres Bonifacio Balete Banus Banutan Buong Lupa Bulaklakan Gaudencio Antonino (Sitio Sigue) Guimbonan Kawit Lucio Laurel Macario Adriatico Malamig Malayong Maligaya (Pob.) Malubay Manguyang Mara…

American singer, actor, and TV personality (1912–2001) Perry ComoPublicity still, c. 1962BornPierino Ronald Como(1912-05-18)May 18, 1912Canonsburg, Pennsylvania, U.S.DiedMay 12, 2001(2001-05-12) (aged 88)Jupiter Inlet Colony, Florida, U.S.OccupationsSingeractortelevision personalityYears active1932–1997Spouse Roselle Belline ​ ​(m. 1933; died 1998)​Children3Musical careerGenresVocal popeasy listeningInstrument(s)VocalsLabelsDecc…

هذه المقالة يتيمة إذ تصل إليها مقالات أخرى قليلة جدًا. فضلًا، ساعد بإضافة وصلة إليها في مقالات متعلقة بها. (أبريل 2023) دوريس ولز (بالإسبانية: Doris María Buonaffina Padrino)‏  معلومات شخصية الميلاد 28 أكتوبر 1941  كاريبيتو  الوفاة 20 سبتمبر 1988 (46 سنة)   كاراكاس  سبب الوفاة مرض معد 

Evelyn Keyes Keyes c. 1940sInformación personalNombre de nacimiento Evelyn Louise KeyesNacimiento 20 de noviembre de 1916[1]​Port Arthur (Texas), Estados UnidosFallecimiento 4 de julio de 2008 (91 años)Montecito, California, Estados UnidosCausa de muerte Cáncer uterino Nacionalidad EstadounidenseLengua materna Inglés FamiliaCónyuge Barton Bainbridge (matr. 1938; fall. 1940)Charles Vidor (matr. 1944; div. 1945)John Huston (matr. …

Centro de Convenciones/South 15th Street Vista de la estaciónUbicaciónCoordenadas 47°14′58″N 122°26′19″O / 47.2495, -122.43856Dirección South 19th Street y Pacific AvenueTacoma, WashingtonDatos de la estaciónInauguración 18 de agosto de 2003Servicios N.º de andenes 1 plataforma centralN.º de vías 2Propietario Sound TransitAdministración Sound TransitLíneasLínea(s) Tacoma Link Commerce Street/South 11th St. ← Tacoma Link → Union Station/South 19th St. Mapa…

هذه المقالة يتيمة إذ تصل إليها مقالات أخرى قليلة جدًا. فضلًا، ساعد بإضافة وصلة إليها في مقالات متعلقة بها. (يناير_2012) خبز الكيزرمعلومات عامةالمنشأ النمسا النوع bread roll (en) المكونات الرئيسية طحين تعديل - تعديل مصدري - تعديل ويكي بيانات خبز الكيزر نوع من الخبز على شكل كريات صغيرة م…

селище Муромцево Муромцево Країна  Росія Суб'єкт Російської Федерації Владимирська область Муніципальний район Судогодський район Поселення Муромцевське сільське поселення Код ЗКАТУ: 17252000115 Код ЗКТМО: 17652434101 Основні дані Населення ▼ 3019 (2010)[1] Поштовий індекс 601384 Т…

Опис Нещадний 2010 постер. Постер фільму «Нещадний» Джерело http://www.kinopoisk.ru/picture/1408123/ Час створення 2010 Автор зображення Невідомий Ліцензія див. нижче Ліцензування Це зображення є рекламним плакатом фільму, спортивного або іншого заходу. Найімовірніше, авторськими правами на о…

هذه المقالة يتيمة إذ تصل إليها مقالات أخرى قليلة جدًا. فضلًا، ساعد بإضافة وصلة إليها في مقالات متعلقة بها. (ديسمبر 2019) مذكرات فتاة مراهقةThe Diary of a Teenage Girlبوستر الفيلم الرسميمعلومات عامةالصنف الفني كوميدي دراميتاريخ الصدور 24 يناير 2015 (مهرجان صاندانس السينمائي) 7 أغسطس 2015 (الولا

この記事は検証可能な参考文献や出典が全く示されていないか、不十分です。出典を追加して記事の信頼性向上にご協力ください。(このテンプレートの使い方)出典検索?: エトルスコ・ユニコ – ニュース · 書籍 · スカラー · CiNii · J-STAGE · NDL · dlib.jp · ジャパンサーチ · TWL(2012年8月) Etrusco Unico Etrusco Unico(エトルスコ・ユ

Grande Prêmio de Abu Dhabi de 2023 Corrida 22 de 22 no Campeonato Mundial de Fórmula 1 de 2023 Grande Prêmio de Abu Dhabi de 2023. Detalhes da corrida Categoria F1 Data 26 de novembro de 2023 Nome oficial Formula 1 Etihad Airways Abu Dhabi Grand Prix 2023 Local Circuito de Yas Marina, Yas, Emirados Árabes Unidos Total 58 voltas / 306.183 km Pole Piloto Max Verstappen Red Bull Racing-Honda Tempo 1:23.445 Volta mais rápida Piloto Max Verstappen Red Bull Racing-Honda Tempo 1:26.993 (na volta 4…

Dalam nama Tionghoa ini, nama keluarganya adalah Liu. Christina LiuLiu Yih-ju劉憶如Menteri Keuangan Republik TiongkokMasa jabatan6 Februari 2012 – 30 Mei 2012PendahuluLee Sush-derPenggantiChang Sheng-fordMenteri Dewan Perencanaan dan Pembangunan Ekonomi Republik TiongkokMasa jabatan20 Mei 2010 – 6 Februari 2012PendahuluTsai Hsun-hsiungPenggantiYiin Chii-mingAnggota Yuan LegislatifMasa jabatan1 Februari 2002 – 20 November 2007Daerah pemilihanRepublik Tiongkok I…

Опис файлу Опис Украдене щастя (фільм, 1984) Джерело http://hurtom.com/torrents/forum/photos/09111123172540308_f0_0.jpg Час створення 1984 Автор зображення «Укртелефільм» Ліцензія див. нижче Обґрунтування добропорядного використання для статті «Украдене щастя (фільм, 1984)» [?] Мета використання Зобра…

ريانة برناوي   معلومات شخصية الميلاد سبتمبر 1988 (35 سنة)[1]  جدة[2]  مواطنة السعودية  الحياة العملية المدرسة الأم جامعة أوتاغو (التخصص:علوم طبية حيوية) (الشهادة:بكالوريوس)[3]جامعة الفيصل (التخصص:علوم طبية حيوية) (الشهادة:ماجستير)[4][3]  المهنة عالم ال…

Puchar Ligi Szkockiej 2009/2010 Scottish League CupCo-operative Insurance Cup Szczegóły turnieju Gospodarz Szkocja Termin 1 sierpnia 2009 –21 marca 2010 Liczba drużyn 42 Statystyki turnieju Mecze 41 Puchar Ligi Szkockiej w sezonie 2009/2010 jest 64. edycją drugich, obok Pucharu Szkocji, piłkarskich rozgrywek pucharowych w Szkocji. Obrońcą tytułu jest Celtic F.C., który w finale poprzednich rozgrywek pokonał lokalnego rywala, Rangers, dzięki bramkom Darrena O’Dea i Aidena McGe…

Welsh nobleman and soldier Owain ab Edwin of Tegeingl or Owain the Traitor (Welsh: Owain Fradwr), (died 1105)[1] was lord of the cantref of Tegeingl in north-east Wales at the end of the 11th century. He was the son of Edwin ap Gronw of Tegeingl, a great-great-grandson of Hywel Dda. He sided with the Normans in their failed invasion of North Wales, and in the 1090s attempted to become ruler of Gwynedd. His arms were gules three men's legs conjoined at the thighs in triangle argent.[2…

Justice League: Injustice for All Разработчик Saffire Издатель Midway Games Дата выпуска 17 ноября 2002 г. Жанр экшн Технические данные Платформы Game Boy Advance Режимы игры однопользовательский Justice League: Injustice for All — видеоигра, выпущенная в 2002 году Midway Games для Game Boy Advance. Она в значительной степени основан…

Quebec subsidiary of the Loblaw Companies MaxiTypeDivisionIndustrySupermarket (Maxi)Hypermarket (Maxi & Cie)Founded1984; 39 years ago (1984)ProductsBakery, beer, dairy, deli, frozen foods, gasoline,[1] general grocery, general merchandise,[1] liquor,[1] meat & poultry, produce, seafood, snacks, wineNumber of employees7,000[2]ParentLoblaw CompaniesWebsitemaxi.ca Maxi is a discount grocery retailer based in Quebec, Canada. Founded in 1984 b…

Italian comedian (born 1970) Teresa ManninoBorn (1970-11-23) 23 November 1970 (age 53)Palermo, ItalyOccupations Comedian actress Teresa Mannino (born 23 November 1970) is an Italian comedian, actress, and television personality. Biography Born in Palermo, Mannino graduated in philosophy, and then she moved to Milan, where she enrolled in the Teatro Carcano European Drama School.[1][2] After several other courses and workshops, she became a stand-up comedian and began appeari…

Kembali kehalaman sebelumnya

Lokasi Pengunjung: 44.192.94.177