Share to: share facebook share twitter share wa share telegram print page

Vietnam

Republik Sosialis Vietnam

Cộng Hòa Xã Hội Chủ Nghĩa Việt Nam (Vietnam)
SemboyanĐộc lập – Tự do – Hạnh phúc
(Vietnam: "Kemerdekaan, Kebebasan, Kebahagiaan")
Lagu kebangsaan
Tiến Quân Ca
(Indonesia: "Himne Barisan Tentara")
Lokasi  Vietnam  (hijau)

di ASEAN  (abu-abu tua)  –  [Legenda]

Lokasi Vietnam
Ibu kotaHanoi
21°2′N 105°51′E / 21.033°N 105.850°E / 21.033; 105.850
Kota terbesarKota Hồ Chí Minh
10°48′N 106°39′E / 10.800°N 106.650°E / 10.800; 106.650
Bahasa resmi
dan bahasa nasional
Vietnam
Aksara resmiAlfabet Vietnam
Kelompok etnik
Agama
DemonimVietnam
PemerintahanKesatuan Marxis-Leninis satu partai sosialis republik konstitusional
Nguyễn Phú Trọng
• Presiden
Võ Văn Thưởng
Phạm Minh Chính
LegislatifQuốc Hội
Pembentukan
• Kemerdekaan dari Prancis
2 September 1945
21 Juli 1954
30 April 1975
2 Juli 1976[3]
• Konstitusi saat ini
28 November 2013²[4]
Luas
 - Total
331,212 km2 (65)
 - Perairan (%)
6.38
Penduduk
 - Perkiraan 2022
103.808.319[5] (16)
 - Sensus Penduduk 2019
96.208.984[6]
295,0/km2 (29)
PDB (KKB)2022
 - Total
Kenaikan $1,278  trilliun [7] (25)
Kenaikan $12.881[7] (111)
PDB (nominal)2022
 - Total
Kenaikan $408,947 miliar [7] (39)
Kenaikan $4.122[7] (139)
Gini (2018)Steady 35,7[8]
sedang
IPM (2019)Kenaikan 0,704[9][10]
tinggi · 117
Mata uangĐồng (₫)
(VND)
Zona waktuWaktu Standar Vietnam
(UTC+7)
Format tanggaldd/mm/yyyy
Lajur kemudikanan
Kode telepon+84
Kode ISO 3166VN
Ranah Internet.vn
  1. Disebut juga orang Kinh.
  2. Berlaku sejak 1 Januari 2014.

Vietnam, lengkapnya bernama Republik Sosialis Vietnam adalah negara di Asia Tenggara Daratan. Vietnam berbatasan dengan Tiongkok di utara, Laos di barat laut, Kamboja di barat daya, dan dengan Laut Tiongkok Selatan di timur. Laut Tiongkok Selatan di Vietnam disebut Laut Timur.[11]

Di Vietnam ada 84 juta orang yang tinggal di sana. Vietnam masuk dalam kelompok ekonomi "Next Eleven". PDB per kapita Vietnam tumbuh 8,17% pada tahun 2006, ini termasuk cepat di Asia Timur dan Asia Tenggara. Pada akhir tahun 2007, menteri keuangan Vietnam memaparkan kenaikan PDB per kapita Vietnam menyentuh 8,44%, yakni yang tertinggi dalam satu dasawarsa terakhir.

Sejarah

Sejarah Vietnam berawal pada 4000 tahun yang lalu. Vietnam sejak abad ke-11 SM sampai abad ke-10 Masehi mayoritas Vietnam bagian utara berada di bawah kekuasaan kekaisaran Tiongkok. Pada 939 Masehi, Vietnam merdeka secara politik, dan mulai menaklukan Champa di bagian selatan. Masa ini dianggap sebagai masa pembangunan identitas Vietnam.

Geografi

Luas Vietnam 332.698 km², hampir setara dengan luas negara Jerman.[12] Bagian Vietnam yang berbatasan dengan batas-batas internasionalnya seluas 4639 km[12] dan panjang pantainya sekitar 3444 km. Topografinya terdiri atas bukit-bukit dan pegunungan berhutan lebat, dengan dataran rendah meliputi tidak lebih dari 20%-nya. Pegunungan berkontribusi sebesar 40% dari total luas Vietnam, dengan bukit-bukit kecil berkontribusi sebesar 40% dan hutan tropis 42%. Bagian utara kebanyakan terdiri atas pegunungan dan delta Sungai Merah. Phan Xi Pang, berlokasi di provinsi Lao Cai, merupakan gunung tertinggi di Vietnam setinggi 3.143 meter. Selatan dibagi menjadi dataran rendah tepi pantai, puncak Annamite Chain, dengan hutan yang luas. Terdiri dari lima dataran tinggi tanah basalt yang rata, pegunungan berkontribusi sebesar 16% bagi tanah olah budidaya dan 22% dari total lahan berhutan Vietnam.

Teluk Ha Long, salah satu Situs Warisan Dunia

Delta Sungai Merah (juga dikenal sebagai Song Hong), adalah sebuah wilayah rata berbentuk segitiga seluas 15 000 km²,[13] lebih kecil tetapi lebih berkembang dan berpenduduk padat daripada Delta Sungai Mekong. Dahulu Delta Sungai Merah adalah sebuah teluk kecil di kawasan Teluk Tonkin, diisi oleh deposit besar endapan sungai selama periode millenium dan memanjang 100 meter ke Teluk Tonkin setiap tahunnya. Delta Mekong meliputi sekitar 40.000 kilometer persegi, adalah dataran rendah yang tidak lebih dari tiga meter di atas permukaan laut dari titik mana pun dan saling menyilang oleh sebuah jaringan kanal dan sungai. Sangat banyak sedimen yang dibawa oleh cabang dan aliran Sungai Mekong sehingga delta tersebut memanjang sekitar 60 hingga 80 meter ke arah laut setiap tahunnya.

Iklim

Gambaran peta klasifikasi iklim Köppen Vietnam
Peta Köppen climate classification Vietnam.
Foto pantai Nha Trang dengan banyak gedung pencakar langit di belakangnya
Nha Trang, tujuan pantai yang populer memiliki iklim tropical savanna climate.

Karena perbedaan lintang dan variasi topografi yang nyata, iklim Vietnam cenderung sangat beragam untuk setiap wilayah.[14] Selama musim dingin atau musim kering, yang berlangsung kurang lebih dari November hingga April, angin muson biasanya bertiup dari timur laut sepanjang pantai Cina dan melintasi Teluk Tonkin, menyerap banyak kelembapan.[15] Suhu tahunan rata-rata umumnya lebih tinggi di dataran daripada di pegunungan, terutama di Vietnam selatan dibandingkan dengan utara. Suhu bervariasi kurang di dataran selatan sekitar Kota Ho Chi Minh dan Delta Mekong, berkisar antara 21 dan 35 °C (70 dan 95 °F) sepanjang tahun.[16] Di Hanoi dan sekitarnya di Delta Sungai Merah, suhu jauh lebih rendah antara 15 dan 33 °C (59 dan 91 °F).[16] Variasi musiman di pegunungan, dataran tinggi, dan daerah paling utara jauh lebih dramatis, dengan suhu bervariasi dari 3 °C (37 °F) pada Desember dan Januari hingga 37 °C (99 °F) pada Juli dan Agustus.[17] Selama musim dingin, salju kadang-kadang jatuh di atas puncak tertinggi dari pegunungan utara dekat perbatasan dengan Cina.[18] Vietnam menerima tingkat tinggi precipitation dalam bentuk hujan dengan jumlah rata-rata dari 1.500 hingga 2.000 mm (60 hingga 80 in) selama musim muson; hal ini sering menyebabkan banjir, terutama di kota-kota dengan sistem drainase yang buruk.[19] Negara ini juga dipengaruhi oleh tropical depressions, tropical storms dan typhoons.[19] Vietnam adalah salah satu negara yang paling rentan terhadap perubahan iklim, dengan 55% dari penduduknya tinggal di daerah pesisir dengan ketinggian rendah.[20][21]

Keanekaragaman Hayati

Fotografi spesies asli di Vietnam yaitu argus berjambul; douc berjari merah, seekor monyet; macan tutul Indocina dan saola, seekor sapi.
Spesies asli di Vietnam, searah jarum jam dari kanan atas: argus berjambul (merak), douc berjari merah, macan tutul Indocina, dan saola

Karena negara ini terletak dalam Lingkup Indomalaya, Vietnam adalah salah satu dari dua puluh lima negara yang dianggap memiliki tingkat keanekaragaman hayati yang unik tinggi. Hal ini dicatat dalam Laporan Kondisi Lingkungan Nasional negara tersebut pada tahun 2005.[22] Negara ini berada di peringkat ke-16 di dunia dalam keanekaragaman biologis, menjadi rumah bagi sekitar 16% dari spesies dunia. 15.986 spesies flora telah diidentifikasi di negara ini, di mana 10% adalah endemik. Fauna Vietnam mencakup 307 spesies nematoda, 200 oligochaeta, 145 tungau, 113 collembola, 7.750 serangga, 260 reptil, dan 120 amfibi. Ada 840 burung dan 310 mamalia ditemukan di Vietnam, di mana 100 burung dan 78 mamalia adalah endemik.[22] Vietnam memiliki dua Situs Warisan DuniaTeluk Ha Long dan Taman Nasional Phong Nha-Ke Bang — bersama dengan sembilan reservat biosfer, termasuk Hutan Bakau Cần Giờ, Taman Nasional Cát Tiên, Taman Nasional Cát Bà, Kiên Giang, Delta Sungai Merah, Delta Mekong, Nghệ An Barat, Cà Mau, dan Taman Laut Cu Lao Cham.[23][24][25]

Vietnam juga merupakan rumah bagi 1.438 spesies mikroalga air tawar, yang menyusun 9,6% dari semua spesies mikroalga, serta 794 invertebrata air dan 2.458 spesies ikan laut.[22] Dalam beberapa tahun terakhir, 13 genera, 222 spesies, dan 30 taksa flora telah dideskripsikan baru di Vietnam.[22] Enam spesies mamalia baru, termasuk saola, muntiacus vuquangensis dan monyet berhidung pesek Tonkin juga telah ditemukan, bersama dengan satu spesies baru burung, burung kuau Edwards's pheasant yang terancam punah.[26] Pada akhir 1980-an, sebuah populasi kecil badak Jawa ditemukan di Taman Nasional Cát Tiên. Namun, individu terakhir dari spesies ini di Vietnam dilaporkan ditembak mati pada 2010.[27] Dalam keanekaragaman genetik pertanian, Vietnam adalah salah satu dari dua belas pusat kultivar asli dunia. Bank Gen Kultivar Nasional Vietnam mempertahankan 12.300 kultivar dari 115 spesies.[22] Pemerintah Vietnam menghabiskan US$49,07 juta untuk pelestarian keanekaragaman hayati pada 2004 saja dan telah mendirikan 126 area konservasi, termasuk 30 taman nasional.[22]

Fotografi bukit pegunungan Sa Pa dengan aktivitas pertanian ditunjukkan di latar depan
Bukit pegunungan Sa Pa dengan aktivitas pertanian

Di Vietnam, perburuan satwa liar perburuan liar telah menjadi masalah utama. Pada tahun 2000, sebuah organisasi non-pemerintah (NGO) bernama Education for Nature – Vietnam didirikan untuk menanamkan pentingnya konservasi satwa liar di negara itu dalam masyarakat.[28] Dalam tahun-tahun berikutnya, sebuah NGO lain bernama GreenViet dibentuk oleh para pemuda Vietnam untuk penegakan perlindungan satwa liar. Melalui kerja sama antara NGO dan otoritas lokal, banyak sindikat perburuan lokal telah lumpuh oleh penangkapan pemimpin mereka.[28] Sebuah penelitian yang dirilis pada 2018 mengungkapkan bahwa Vietnam adalah tujuan untuk ekspor ilegal tanduk badak dari Afrika Selatan karena permintaan mereka sebagai obat dan simbol status.[29][30]

Masalah lingkungan utama yang masih ada di Vietnam hari ini adalah warisan penggunaan herbisida kimia Agen Jingga, yang terus menyebabkan cacat lahir dan banyak masalah kesehatan dalam populasi Vietnam. Di daerah selatan dan tengah yang paling terpengaruh oleh penggunaan kimia selama Perang Vietnam, hampir 4,8 juta orang Vietnam telah terpapar dan menderita efeknya.[31][32][33] Pada tahun 2012, sekitar 50 tahun setelah perang,[34] AS memulai proyek bersama pembersihan US$43 juta di bekas area penyimpanan kimia di Vietnam untuk dilakukan dalam tahapan.[32][35] Setelah penyelesaian tahap pertama di Đà Nẵng pada akhir 2017,[36] AS mengumumkan komitmennya untuk membersihkan situs lain, terutama di situs Biên Hòa yang sangat terpengaruh.[37]

Pemerintah Vietnam menghabiskan lebih dari VNĐ10 triliun setiap tahunnya ($431,1 juta) untuk tunjangan bulanan dan rehabilitasi fisik korban bahan kimia tersebut.[38] Pada tahun 2018, grup teknik Jepang Shimizu Corporation, bekerja sama dengan militer Vietnam, membangun sebuah pabrik untuk perlakuan tanah yang terkontaminasi oleh Agen Jingga. Biaya pembangunan pabrik dibiayai oleh perusahaan itu sendiri.[39][40] Salah satu rencana jangka panjang untuk memulihkan ekosistem Vietnam selatan yang rusak adalah melalui upaya reforestasi. Pemerintah Vietnam mulai melakukan ini pada akhir perang. Dimulai dengan menanam ulang hutan mangrove di wilayah Delta Mekong dan di Cần Giờ di luar Kota Hồ Chí Minh, di mana mangrove penting untuk meredakan (meskipun tidak menghilangkan) kondisi banjir selama musim hujan.[41] Negara ini memiliki skor rata-rata Indeks Integritas Lanskap Hutan 2019 sebesar 5,35/10, menempatkannya di peringkat 104 secara global dari 172 negara.[42][43]

Selain masalah herbisida, arsenik dalam air tanah di Delta Mekong dan Sungai Merah juga menjadi perhatian utama.[44][45] Dan yang paling terkenal, bom yang belum meledak (UXO) menimbulkan bahaya bagi manusia dan satwa liar—warisan pahit lainnya dari perang panjang.[46] Sebagai bagian dari kampanye berkelanjutan untuk membersihkan/menghilangkan UXO, beberapa lembaga penghilangan bom internasional dari United Kingdom,[47] Denmark,[48] South Korea[49] dan AS[50] telah memberikan bantuan. Pemerintah Vietnam menghabiskan lebih dari VNĐ1 triliun ($44 juta) setiap tahunnya untuk operasi pembersihan ranjau dan tambahan ratusan miliar đồng untuk perawatan, bantuan, rehabilitasi, pelatihan kerja dan pemukiman ulang korban UXO.[51]

Pemandangan panorama Teluk Ha Long

Politik

Republik Sosialis Vietnam adalah sebuah negara partai tunggal. Sebuah konstitusi baru disahkan pada April 1992 menggantikan versi 1975. Peran utama terdahulu partai Komunis disertakan kembali dalam semua organ-organ pemerintah, politik dan masyarakat. Hanya organisasi politik yang bekerja sama atau didukung oleh Partai Komunis diperbolehkan ikut dalam pemilihan umum. Ini meliputi Barisan Tanah Air Vietnam (Vietnamese Fatherland Front), partai serikat pedagang dan pekerja. Meskipun negara tetap secara resmi berjanji kepada sosialisme sebagai doktrinnya, makna ideologi tersebut telah berkurang secara besar sejak tahun 1990-an. Presiden Vietnam adalah kepala negara dan secara nominal adalah panglima tertinggi militer Vietnam, menduduki Dewan Nasional untuk Pertahanan dan Keamanan (Council National Defense and Security). Perdana Menteri Vietnam adalah kepala pemerintahan, mengepalai kabinet yang terdiri atas 3 deputi perdana menteri dan kepala 26 menteri-menteri dan perwira-perwira.

Majelis Nasional Vietnam (National Assembly of Vietnam) adalah badan pembuat undang-undang pemerintah yang memegang hak legislatif, terdiri atas 498 anggota. Majelis ini memiliki posisi yang lebih tinggi daripada lembaga eksekutif dan yudikatif. Seluruh anggota kabinet berasal dari Majelis Nasional. Mahkamah Agung Rakyat Vietnam memiliki kewenangan hukum tertinggi di Vietnam, juga bertanggung jawab kepada Majelis Nasional. Di bawah Mahkamah Agung Rakyat adalah Pengadilan Kotamadya Provinsi dan Pengadilan Daerah Vietnam. Pengadilan Militer Vietnam juga cabang adjudikatif yang kuat dengan kewenangan khusus dalam hal keamanan nasional. Semua organ-organ pemerintah Vietnam secara besar dikontrol oleh Partai Komunis. Mayoritas orang-orang yang ditunjuk pemerintah adalah anggota-anggota partai. Sekretaris Jenderal Partai Komunis mungkin adalah salah satu pemimpin politik terpenting di Vietnam, mengontrol organisasi nasional partai dan perjanjian-perjanjian negara, juga mengatur undang-undang.

Tentara Rakyat Vietnam adalah tentara nasional Vietnam, yang diorganisasikan mencontoh pada organisasi Tentara Pembebasan Rakyat. Lebih jelas dibagi menjadi Angkatan Darat Rakyat Vietnam (termasuk Pasukan Pendukung Strategis dan Pasukan Pertahanan Perbatasan), Angkatan Laut Rakyat Vietnam, Angkatan Udara Rakyat Vietnam serta Penjaga Pantai. Dalam sejarahnya, Tentara Rakyat Vietnam secara aktif terlibat dalam pembangunan ekonomi Vietnam. Upaya ini dilakukan untuk mengoordinasikan pertahanan nasional dan ekonomi. Tentara Rakyat Vietnam diterjunkan di bidang seperti industri, pertanian, perhutanan, perikanan dan telekomunikasi. Saat ini, jumlah pasukannya sekitar 500.000 tentara. Pemerintah juga mengontrol pasukan cadangan sipil dan kepolisian. Peran militer dalam sektor kehidupan rakyat dikurangi sejak 1980-an.

Pembagian administratif

Provinsi di Vietnam

Ibu kota Vietnam adalah Hanoi (dahulu berfungsi sebagai ibu kota Vietnam Utara tempat singgah Putri champa), sedangkan kota terbesar dan terpadat adalah Kota Ho Chi Minh (dahulu dikenal sebagai Saigon). Provinsi (dalam Bahasa Vietnam disebut tỉnh) dan 5 kotamadya yang dikontrol langsung oleh pemerintah pusat dan memiliki level yang sama dengan provinsi. Ke-59 provinsi-provinsi tersebut kemudian dibagi-bagi menjadi kotamadya provinsi, daerah perkotaan dan pedesaan, dan kemudian dibagi lagi menjadi kota atau komune. Sedangkan, 5 kotamadya yang dikontrol oleh pemerintah pusat di bagi menjadi distrik dan kabupaten, dan kemudian, dibagi lagi menjadi kelurahan.

Sering kali, pemerintah Vietnam mengelompokkan berbagai provinsi menjadi delapan wilayah regional: Barat Laut, Timur Laut, Delta Sungai Merah, Pantai Tengah Utara, Pantai Tengah Selatan, Dataran Tinggi Tengah, Tenggara dan Delta Sungai Mekong.


Bắc Ninh
Ha Nam
Ha Tay
Hai Duong
Hung Yen
Nam Dinh
Ninh Binh
Thai Binh
Vĩnh Phúc
Ha Noi (kota otonomi)
Hai Phong (kota otonomi)


Ha Tinh
Nghe An
Quang Binh
Quảng Trị
Thanh Hóa
Thừa Thiên-Huế


Bắc Giang
Bắc Kạn
Cao Bang
Ha Giang
Lang Son
Lao Cai
Phu Tho
Quang Ninh
Thái Nguyên
Tuyen Quang
Yen Bai


Dien Bien
Hoa Binh
Lai Chau
Son La


Dak Lak
Dak Nong
Gia Lai
Kon Tum
Lam Dong


Binh Dinh
Khanh Hoa
Phu Yen
Quang Nam
Quang Ngai
Da Nang (kota otonomi)


Ba Ria-Vung Tau
Binh Duong
Binh Phuoc
Binh Thuan
Dong Nai
Ninh Thuan
Tay Ninh
Ho Chi Minh (kota otonomi)


An Giang
Bạc Liêu
Bến Tre
Ca Mau
Dong Thap
Hau Giang
Kien Giang
Long An
Soc Trang
Tien Giang
Tra Vinh
Vĩnh Long
Cần Thơ (kota otonomi)

Ekonomi

Rumah loka karya di Hoi An, 2001

Perang Vietnam sangat menghancurkan bagi perekonomian Vietnam. Pada saat pengambilalihan kekuatan, pemerintah menciptakan sebuah ekonomi terencana, mirip apa yang dilakukan Indonesia pada zaman Orde Baru lewat Rencana Pembangunan Lima Tahun. Kolektivisasi pertanian, pabrik-pabrik dan modal ekonomi diterapkan, dan jutaan orang diperkerjakan pada program-program pemerintah. Untuk beberapa dekade, ekonomi Vietnam terganggu oleh ketidakefisienan dan korupsi dalam program-program negara, kualitas buruk dan di bawah target produksi dan pembatasan pada kegiatan perekonomian dan perdagangan. Vietnam juga menderita akibat embargo perdagangan oleh Amerika Serikat dan kebanyakan negara-negara Eropa setelah Perang Vietnam. Setelah itu, partner-partner perdagangan dengan blok-blok Komunis mulai surut. Pada 1986, Kongres Partai Keenam memperkenalkan reformasi ekonomi penting dengan elemen-elemen ekonomi pasar sebagai bagian dari paket reformasi ekonomi luas yang disebut Doi Moi (Renovasi). Kepemilikan swasta digenjot dalam bidang industri, perdagangan dan pertanian. Dalam satu pihak, Vietnam berhasil mencapai pertumbuhan GDP tahunan sebesar 8% dari tahun 1990 hingga 1997 dan berlanjut sekitar 7% dari tahun 2000 hingga 2005, membuat Vietnam sebagai negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat kedua di dunia. Pada saat yang bersamaan, investasi asing tumbuh tiga kali lipat dan simpanan domestik tumbuh empat kali lipat.

Manufaktur, teknologi informasi dan industri teknologi canggih membentuk bagian besar dan tumbuh dengan cepat daripada ekonomi nasional. Vietnam secara relatif adalah pemain baru dalam bisnis perminyakan, tetapi sekarang Vietnam adalah produser minyak terbesar ketiga di Asia Tenggara dengan nilai produksi 400.000 barel per hari. Vietnam adalah salah satu negara Asia yang memiliki kebijakan ekonomi paling terbuka; neraca perdagangan mencapai sekitar 160% GDP, lebih dari dua kali rasio yang dimiliki Tiongkok dan lebih dari empat kali rasio India.[52]

Vietnam secara umum masih tergolong negara miskin dengan GDP US$280,2 miliar (estimasi 2006). Ini menandakan kemampuan daya beli sebesar ~US$3.300 per kapita (atau US$726 per kapita berdasarkan market exchange rate). Tingkat inflasi diperkirakan 7.5% per tahun pada 2006. Daya beli publik meningkat dengan pesat. Kemiskinan, berdasarkan jumlah penduduk yang hidup dengan pendapatan di bawah $1 per hari, telah menurun secara drastis dan sekarang lebih sedikit daripada di Tiongkok, India dan Filipina.[53]

Sebagai hasil dari langkah-langkah reformasi tanah (land reform), Vietnam sekarang adalah produsen kacang cashew terbesar dengan pangsa 1/3 dari kebutuhan dunia dan eksportir beras kedua terbesar di dunia setelah Thailand. Vietnam memiliki persentasi tertinggi atas penggunaan lahan untuk kepentingan cocok tanam permanen, 6,93%, daripada negara-negara lain di Sub-wilayah Mekong Raya (Greater Mekong Subregion). Selain beras, kunci ekspor adalah kopi, teh, karet dan produk-produk perikanan. Tetapi, peranan pertanian terhadap pemasukan ekonomi telah berkurang, jatuh berdasarkan sumbangan terhadap GDP dari 42% pada tahun 1989 menjadi 20% pada tahun 2006, akibat dari meningkatnya produksi sektor-sektor ekonomi lainnya. Pengangguran di perkotaan meningkat terus menerus dalam beberapa tahun terakhir karena tingginya tingkat migrasi dari desa ke kota-kota, sedangkan pengangguran di pedesaan sudah mencapai level kritis. Di antara langkah-langkah lain yang diambil dalam proses transisi ke ekonomi pasar, Vietnam, pada Juli 2006 meng-update peraturan properti intelektualnya untuk mematuhi TRIPS. Vietnam diterima sebagai anggota WTO pada 7 November 2006. Partner-partner perdagangan utama Vietnam termasuk Jepang, Australia, negara-negara ASEAN, Amerika Serikat dan negara-negara Eropa Barat.

Transportasi

Jaringan transportasi modern Vietnam awalnya dibangun di bawah pemerintahan Prancis untuk keperluan panen material-material mentah, dan direkonstruksi dan dengan ekstensif dimodernisasikan setelah Perang Vietnam. Kereta api adalah transportasi paling populer. sistem jalan Vietnam termasuk jalan nasional oleh level pusat; jalan provinsi diurus oleh level provinsi; jalan kotamadya diurus oleh level kotamadya, jalan kota diurus oleh level kota dan jalan komunitas diurus oleh level komunitas. Sepeda, sepeda motor dan bus umum tetap sebagai transportasi jalan paling populer di kota-kota dan pedesaan Vietnam. Kemacetan adalah masalah serius di Hanoi dan kota Ho Chi Minh karena jalan-jalan kota berjuang untuk mengatasi membeludaknya jumlah automobil. Juga ada lebih dari 17.000 kilometer jalur air bernavigasi yang memainkan peran penting dalam kehidupan desa, berutang kepada jaringan luas sungai-sungai di Vietnam. Vietnam memiliki enam pelabuhan di Cam ranh, Da nang, Hai phong, Kota Ho Chi Minh, Hong gai, Qui nhon dan Nha trang.

Pariwisata

Jumlah pengunjung ke Vietnam meningkat dengan cepat dalam 10 tahun terakhir. Sekitar 3.56 juta turis asing mengunjungi Vietnam pada tahun 2006 yang berarti mengalami peningkatan 3.7% dari tahun 2005. Vietnam mengategorikan ibu kota ke wilayah pantai yang telah terkenal akan pantai-pantai dan tour kapalnya. Staf hotel dan pemandu wisata dapat berbicara dalam Bahasa Inggris dengan baik.

Demografi

Populasi

Wanita Hmong dengan baju tradisional di Sa Pa, Vietnam utara.

Sensus tahun 1999 memperkirakan populasi Vietnam sekitar 76,3 juta dan perkiraan 2012 adalah sekitar 90,3 juta jiwa. Populasi ini naik drastis dari tahun 1979 ketika reunifikasi Vietnam, yang diperkirakan jumlah penduduknya sekitar 52,7 juta jiwa.[54] Dan pada tahun 2012, populasinya diperkirakan sekitar 90,3 juta jiwa.[55]

Suku bangsa

Orang-orang Vietnam membentuk kelompok etnis terbesar, dan juga disebut Viet atau Kinh. Populasi mereka terkonsentrasi pada delta-delta endapan dan dataran rendah di tepi pantai. Kelompok sosial yang homogen, orang Kinh memengaruhi kehidupan nasional melalui kontrol mereka dalam urusan-urusan politik dan ekonomi dan peran mereka sebagai purveyor (orang yang menyediakan) kebudayaan yang dominan. Kontrasnya, kebanyakan etnis minoritas seperti orang Muong, etnis yang paling dekat hubungannya dengan orang Kinh, kebanyakan ditemukan di dataran tinggi yang meliputi dua pertiga luas keseluruhan negara. Orang Hoa (etnis Tionghoa) dan Khmer Krom kebanyakan tinggal di dataran rendah.

Bahasa

Menurut angka resmi, 86.2% populasi berbahasa Vietnam sebagai bahasa ibu. Pada sejarah awal, Orang Vietnam menulis dengan karakter Tionghoa. Pada abad ke 13, orang Vietnam mengembangkan karakter mereka sendiri yaitu Chu Nom. Epik yang selalu dirayakan Doan Truong Tan Thanh (Truyen Kieu atau The Tale of Kieu) oleh Nguyen Du ditulis dalam Chu Nom. Pada periode koloni Prancis, Quoc Ngu, romanisasi alfabet Vietnam berdasarkan bahasa Vietnam lisan dikembangkan secara bersama oleh beberapa misionaris Portugis, menjadi populer dan membawa kemampuan baca tulis kepada masyarakat luas. Beberapa bahasa lain digunakan dalam percakapan oleh beberapa grup-grup minoritas di Vietnam. Bahasa-bahasa tersebut adalah Tay, Muong (Hmong), Khmer, Tionghoa, Nung, Lolo, Man, Meo, Banahr, Rhade, Sedang, Ede, Thai. Meskipun pada kenyataannya kata-kata dalam Bahasa Vietnam mempunyai suku kata tunggal dan aksen tersendiri seperti dalam bahasa Tionghoa, banyak dari kata-katanya memiliki keserupaan bunyi dengan bahasa Melayu. Misalnya matahari (mặt trời), mata (mắt), tangan (tay), sungai (sông), kayu (cây dibaca kay), susu (sữa), buang (buông, quăng), ini (này), itu (đó), sudah (đã), sedang (đang) dan lain-lain. Bahasa Prancis, peninggalan masa kolonial, masih digunakan oleh orang-orang tua Vietnam sebagai bahasa kedua tetapi telah hilang kepopulerannya. Bahasa Rusia - bahkan yang kurang penting seperti Bahasa Ceko dan Polandia - sering dikenal di antara mereka yang keluarganya terikat dengan blok Soviet. Dalam beberapa tahun terakhir, bahasa Mandarin, Jepang, dan Inggris telah menjadi bahasa-bahasa asing paling populer, dengan bahasa Inggris menjadi sebagai pelajaran wajib di kebanyakan sekolah.

Agama

Gereja Notre-Dame Basilica, Kota Ho Chi Minh, Vietnam
Patung Yesus di Vung Tau, Vietnam

Dalam sejarah Vietnam, agama Buddha Mahayana, Taoisme dan Konfusianisme mempunyai pengaruh kuat terhadap kehidupan berbudaya dan beragama masyarakat Vietnam bagian Utara, sedangkan Bagian selatan lebih banyak terpengaruh ajaran Buddha aliran Teravada yang hampir sama seperti yang dianut orang" Thailand , Laos , Myanmar maupun Kamboja. Menurut sensus tahun 1999, 80.8% orang Vietnam tidak beragama.

Kristen diperkenalkan Prancis dan juga oleh kehadiran militer Amerika. Saat ini, sebagian besar menganut agama Katolik Roma dan selebihnya Protestan. Gereja Protestan terbesar adalah Gereja Injili Vietnam dan Gereja Evangelis Montagnard. Keanggotan Islam Bashi dan Sunni biasanya diakreditasikan kepada etnis minoritas Cham, tetapi ada juga pengikut Islam lainnya di bagain Barat Daya Vietnam. Pemerintah Vietnam telah dikritik atas kekerasan beragama. Tetapi, berkat perbaikan tentang kebebasan beragama belakangan ini, pemerintah Amerika Serikat tidak lagi menganggap Vietnam sebagai Country of Particular Concern (negara yang ikut campur dalam bidang-bidang tertentu).

Vihara Giac Nguyen di Kota Ho Chi Minh, Vietnam
Kuil Cao Dai di Tay Ninh, Vietnam

Pada sensus Vietnam 2019, dari 96.208.984 jiwa penduduk, sebanyak 83.046.105 jiwa (86,32%), tidak menganut agama. Sementara untuk penduduk yang menganut agama, sebagian besar beragama Kekristenan sebanyak 6.842.838 jiwa (7,11%), mayoritas Katolik sebanyak 5.866.169 jiwa (6,10%) dan selebihnya Protestan sebanyak 960.558 jiwa (1,00%), dan 0,01% adalah gereja Advent sebanyak 11.830 jiwa dan Mormon sebanyak 4.281 jiwa. Penduduk beragama Buddha mengalami penuruan dibanding hasil sensus 2009. Selebihnya, ada yang menganut Cao Dai, Hòa Hảo, Islam, Hindu dan kepercayaan lainnnya.[56][57]

No Agama Sensus 2009 Sensus 2019
Jumlah % Jumlah %
1 Tanpa agama 70.195.530 81,77% 83.046.105 86,32%
2 Kekristenan 6.411.254 7,47% 6.842.838 7,11%
3 Buddha 6.802.318 7,92% 4.606.543 4,79%
4 Hòa Hảo 1.433.252 1,67% 983 079 1,02%
5 Cao Dai 807.915 0,94% 556.234 0,58%
6 Islam 75.268 0,09% 70.934 0,07%
7 Hindu 56.427 0,06% 64.547 0,07%
8 Lainnya 65.033 0,08% 38.704 0,04%
Total 85.846.997 100% 96.208.984 100%

Pendidikan

Vietnam memiliki jaringan sekolah-sekolah dan univeristas-universitas negeri yang luas. Pendidikan umum di Vietnam diberikan dalam 5 kategori: TK, SD, SMP, SMA dan Universitas. Pelajaran-pelajaran sebagian besar diajarkan dalam Bahasa Vietnam. Sekolah negeri dalam jumlah besar telah dipersiapkan di kota-kota besar dan kecil dan pedesaan untuk kepentingan menaikkan tingkat melek huruf nasional. Ada banyak universitas-universitas spesialis yang didirikan untuk mengembangkan tenaga kerja nasional yang luas dan terampil. Kebanyakan orang Vietnam menempuh jalur universitas di Kota Ho Chi Minh dan Hanoi. Menghadapi masalah serius, sistem pendidikan Vietnam sedang dalam proses reformasi menyeluruh yang diluncurkan oleh pemerintah.

Budaya

Nhã nhạc, musik istana kerajaan Vietnam

Lebih dari ribuan tahun, kebudayaan Vietnam sangat dipengaruhi oleh negara tetangga, RRT di bagian Vietnam Utara sedangkan Vietnam Selatan lebih banyak terpengaruh kebudayaan Kamboja maupun Cham. Karena asosiasi lama dengan RRT dan Kamboja, kebudayaan Vietnam tetap kuat berpegang teguh kepada Konfusianisme maupun Buddha yang menekankan pada tugas-tugas yang kekeluargaan. Pendidikan dihargai sangat tinggi. Dalam sejarah, lulus dalam ujian Mandarin kerajaan adalah satu-satunya cara bagi seorang Vietnam untuk maju secara sosial. Dalam era sosialis, kehidupan kebudayaan Vietnam banyak dipengaruhi oleh media yang dikontrol pemerintah dan program budaya sosialis. Untuk beberapa dekade, pengaruh kebudayaan asing dihindarkan dan ditekankan kepada penghargaan dan sharing kebudayaan negara-negara komunis seperti Uni Soviet, Republik Rakyat Tiongkok, Kuba, dll. Sejak tahun 1990-an, Vietnam telah terekspos secara besar kepada kebudayaan dan media Asia Tenggara, Eropa dan Amerika.

The Hanoi Opera House (Gedung Opera Hanoi).

Pakaian tradisional wanita disebut Ao Dai dan dipakai dalam momen-momen spesial seperti pernikahan, Tahun Baru Imlek atau festival-festival. Ao Dai dahulu dipakai oleh wanita dan pria tetapi sekarang kebanyakan dipakai oleh wanita.

Masakan Vietnam menggunakan sedikit minyak dan banyak sayuran. Makanan utama sering terdiri atas beras, kecap asin dan kecap ikan. Karakter rasanya adalah manis (gula), pedas (serrano peppers), asam (jeruk nipis), umami (kecap ikan) dan berbagai rasa dari mint dan kemangi.

Musik Vietnam sedikit berbeda berdasarkan tiga wilayah: Bac atau Utara, Trung atau Tengah dan Nam atau selatan. Musik klasik Utara adalah yang tertua di Vietnam dan secara tradisional lebih formal. Musik tradisional Vietnam dapat ditilas balik pada invasi Mongol, ketika orang-orang Vietnam menangkap sebuah grup opera Tiongkok. Musik klasik Tengah menunjukan pengaruh kebudayaan Champa dengan melodi melankolisnya. Musik Selatan memancarkan sikap laissez-faire (Bahasa Prancis= peraturan yang memperbolehkan kepemilikan swasta tanpa kontrol pemerintah / kebebasan).

Sepak bola adalah olahraga paling populer di Vietnam. Olahraga dan permainan seperti bulu tangkis, tenis, ping pong dan catur juga populer dengan porsi besar masyarakat. Baseball diperkenalkan selama kehadiran Amerika di Vietnam, juga mendapatkan cukup kepopuleran. Komunitas ekspat Vietnam membentuk bagian penting dalam kehidupan berbudaya Vietnam, memperkenalkan olahraga, film, musik dan aktivitas-aktivitas barat lainnya kepada Vietnam.

Vietnam adalah rumah bagi industri perfilman kecil, tetapi hasil kerja dari Hong Kong, Prancis dan Amerika Serikat menikmati popularitas dan sirkulasi yang besar.

Media

Voice of Vietnam adalah layanan persiaran radio resmi yang dimiliki oleh negara dan menjangkau seluruh negeri. Vietnam Television adalah perusahaan televisi satu-satunya milik pemerintah. Karena Vietnam maju ke arah ekonomi pasar bebas dengan undang-undang Doi Moi-nya, pemerintah bergantung kepada media cetak untuk tetap dapat menginformasikan publik tentang peraturan-peraturannya. Undang-undang tersebut telah menyebabkan jumlah majalah dan koran-koran bertambah hampir dua kali lipat sejak tahun 1996. Vietnam berusaha keras untuk memodernkan dan memperluas sistem telekomunikasinya, tetapi performanya tetap tertinggal daripada tetangga-tetangganya yang lebih modern.

Peringkat internasional

Organisasi Nama Survei Peringkat
Heritage Foundation/The Wall Street Journal Indeks Kebebasan Ekonomi 142 dari 157
The Economist Indeks Kualitas Hidup, 2005 61 dari 111
Reporters Without Borders Indeks Kebebasan Pers 155 dari 167
Transparency International Indeks Persepsi Korupsi 111 dari 163
United Nations Development Programme Indeks Pembangunan Manusia 109 dari 177
Forum Ekonomi Dunia Laporan Daya Saing Global 77 dari 125

Lihat pula

Catatan kaki

  1. ^ Communist Party of Vietnam 2004.
  2. ^ Bielefeldt 2014.
  3. ^ Jeffries 2007, hlm. 4.
  4. ^ Constitution of Vietnam 2014.
  5. ^ "Explore all countries–Vietnam". World Fact Book. Diakses tanggal 24 Oktober 2022. 
  6. ^ General Statistics Office of Vietnam 2019.
  7. ^ a b c d Dana Moneter Internasional.
  8. ^ World Bank 2018c.
  9. ^ Human Development Report 2018, hlm. 23.
  10. ^ "Human Development Report 2019" (PDF). United Nations Development Programme. 2019. Diakses tanggal 9 December 2019. 
  11. ^ "China continues its plot in the East Sea" (dalam bahasa Inggris). VietNamNet News. 10 Desember 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Agustus 2013. Diakses tanggal 16 Februari 2013. 
  12. ^ a b Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama IndexMundi2011
  13. ^ "Agricultural advanced technologies in Red river delta, Viet Nam these days". Agroviet Newsletter. September 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-02-21. Diakses tanggal 2014-08-04. 
  14. ^ Vu 1979, hlm. 66.
  15. ^ Riehl & Augstein 1973, hlm. 1.
  16. ^ a b Buleen 2017.
  17. ^ Vietnam Net 2018a.
  18. ^ "Vietnamese terpesona dengan pegunungan utara yang tertutup salju". VnExpress. 11 January 2021. 
  19. ^ a b Thi Anh.
  20. ^ Overland 2017.
  21. ^ "Laporan: Masa Depan Terendam: Kerentanan global terhadap kenaikan permukaan laut lebih buruk dari yang dipahami sebelumnya". climatecentral.org. 29 October 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-11-02. Diakses tanggal 3 November 2019. 
  22. ^ a b c d e f Kementerian Sumber Daya Alam dan Lingkungan.
  23. ^ Konvensi Warisan Dunia UNESCO 1994.
  24. ^ Konvensi Warisan Dunia UNESCO 2003.
  25. ^ Pha Le 2016.
  26. ^ BirdLife International 2016.
  27. ^ Kinver 2011.
  28. ^ a b Dall 2017.
  29. ^ Dang Vu & Nielsen 2018.
  30. ^ Nam Dang & Nielsen 2019.
  31. ^ Banout et al. 2014.
  32. ^ a b Cerre 2016.
  33. ^ Brown 2018.
  34. ^ Agence France-Presse 2016.
  35. ^ MacLeod 2012.
  36. ^ United States Agency for International Development.
  37. ^ Stewart 2018.
  38. ^ Việt Nam News 2018a.
  39. ^ Nikkei Asian Review 2018.
  40. ^ NHK World-Japan 2018.
  41. ^ Agent Orange Record.
  42. ^ "Tour du lịch Phú Quốc". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-07-30. Diakses tanggal 2023-07-30. 
  43. ^ Grantham, H. S.; et al. (2020). "Anthropogenic modification of forests means only 40% of remaining forests have high ecosystem integrity – Supplementary Material". Nature Communications. 11 (1): 5978. Bibcode:2020NatCo..11.5978G. doi:10.1038/s41467-020-19493-3. ISSN 2041-1723. PMC 7723057alt=Dapat diakses gratis. PMID 33293507 Periksa nilai |pmid= (bantuan). 
  44. ^ Berg et al. 2007.
  45. ^ Merola et al. 2014.
  46. ^ Miguel & Roland 2005.
  47. ^ Government of the United Kingdom 2017.
  48. ^ LM Report 2000.
  49. ^ United Nations Development Programme 2018.
  50. ^ United States Department of State 2006.
  51. ^ Van Thanh 2016.
  52. ^ "Vietnam "Vrooooom: Asia's second-fastest-growing economy takes the global stage", 21 November 2006". 
  53. ^ "Economy "of Vietnam", CIA World FactBook,". [pranala nonaktif permanen]
  54. ^ "Vietnam – population". Countrystudies.us. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-06-04. Diakses tanggal 11 April 2011. 
  55. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama imf2
  56. ^ THE 2009 VIETNAM POPULATION AND HOUSING CENSUS Tổng cục Thống kê Việt Nam, www.gso.gov.vn, Diakses tanggal 8 November 2023
  57. ^ General Statistics Office of Vietnam (2019). "Completed Results of the 2019 Viet Nam Population and Housing Census" (PDF). Statistical Publishing House (Vietnam). ISBN 978-604-75-1532-5. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-01-10. Diakses tanggal 9 November 2023. 

Referensi dan bibliografi

  • Herring, George C. America's Longest War: The United States and Vietnam, 1950-1975 (4th ed 2001), most widely used short history.
  • Jahn GC. 2006. The Dream is not yet over. In: P. Fredenburg P, Hill B, editors. Sharing rice for peace and prosperity in the Greater Mekong Subregion. Victoria,(Australia): Sid Harta Publishers. p 237-240
  • Karrnow, Stanley. Vietnam: A History. Penguin (Non-Classics); edisi kedua (June 1, 1997). ISBN 0-14-026547-3
  • McMahon, Robert J. Major Problems in the History of the Vietnam War: Documents and Essays (1995)
  • Tucker, Spencer. ed. Encyclopedia of the Vietnam War (1998) 3 vol. set referensi; juga satu volume ringkasan (2001)

Pranala luar

Situs pemerintah

Situs media

Dijalankan oleh negara

Dijalankan oleh pihak swasta

Semua media di Vietnam harus disponsori oleh organisasi Partai Komunis dan terdaftar di pemerintah, sumber media berikut adalah yang tidak begitu dikontrol oleh pemerintah.

Tinjauan umum

Kembali kehalaman sebelumnya

Lokasi Pengunjung: 3.238.180.174