Share to: share facebook share twitter share wa share telegram print page

Grand Prix Tiongkok

Grand Prix Tiongkok
Sirkuit Internasional Shanghai
Informasi lomba
Jumlah gelaran16
Pertama digelar2004
Terakhir digelar2019
Terbanyak menang (pembalap)Britania Raya Lewis Hamilton (6)
Terbanyak menang (konstruktor)Jerman Mercedes (6)
Panjang sirkuit5.451 km (3.387 mi)
Jarak tempuh305.066 km (189.559 mi)
Lap56
Balapan terakhir (2019)
Pole position
Podium
Lap tercepat

Grand Prix Tiongkok adalah sebuah balapan mobil Formula Satu yang menjadi bagian dari musim balap Formula Satu, dan dikontrak untuk kembali lagi pada tahun 2023, tetapi sekarang tidak akan melakukannya sampai dengan paling cepat tahun 2024.[1] Balapan ini diadakan di Sirkuit Internasional Shanghai di Shanghai,[2][3] yang dirancang oleh Hermann Tilke. Ketika selesai pada tahun 2004, itu adalah fasilitas sirkuit Formula Satu termahal, menelan biaya sebesar US$240 juta.[4] Abu Dhabi menjadi yang termahal dengan biaya sebesar US$6 miliar pada saat dibuka pada tahun 2009.[5] Lintasan ini memiliki panjang 5,451 km, dan menampilkan salah satu kombinasi tikungan yang tersulit di dalam kalender Formula Satu, sebanding dengan tikungan ke-8 Istanbul Park, yang juga dirancang oleh Tilke. Tikungan pertama dan kedua adalah kombinasi sudut kanan 270 derajat yang sangat menuntut yang membutuhkan kecepatan tinggi, selain peningkatan radius yang signifikan pada saat belokan berlangsung.

Sejarah

Pada awal dasawarsa 1990-an, Pemerintah Tiongkok mulai berupaya menyelenggarakan balapan F1. Setelah Sirkuit Internasional Zhuhai dibuka pada tahun 1996 di kota Zhuhai di Provinsi Guangdong, selatan Tiongkok, balapan di sana untuk sementara ditambahkan ke dalam kalender Kejuaraan Dunia F1 1999.[6] Namun, trek tersebut gagal memenuhi standar FIA, dan balapan ini pun dibatalkan.[7]

Pada tahun 2002, diumumkan secara resmi bahwa manajemen Sirkuit Internasional Shanghai, dengan bantuan dari penyelenggara Grand Prix Makau, telah menandatangani kontrak dengan durasi selama tujuh tahun dengan Manajemen Formula Satu menjadi tuan rumah Grand Prix Tiongkok dari tahun 2004 hingga 2011.[4] Grand Prix Tiongkok yang pertama, yang diadakan pada tanggal 26 September 2004, berhasil dimenangkan oleh pembalap Ferrari, yaitu Rubens Barrichello. Pada tahun berikutnya, balapan ini menjadi tuan rumah babak final kejuaraan Formula Satu, di mana juara dunia yang baru dinobatkan, yaitu Fernando Alonso, berhasil menang, dan mengklaim gelar juara dunia konstruktor untuk tim Renault. Pada tahun 2006, Grand Prix Tiongkok berhasil dimenangkan oleh Michael Schumacher, yang merupakan kemenangan terakhirnya di dalam ajang Formula Satu.

Pada bulan November 2008, BBC melaporkan bahwa pejabat senior balapan ini, yaitu Qiu Weichang, telah menyarankan agar balapan yang merugi mungkin dibatalkan. Menyusul pengumuman serupa tentang Grand Prix Prancis, Qiu mengatakan bahwa masa depan balapan ini sedang dipertimbangkan, dan keputusan akan dibuat pada tahun 2009.[8]

Tahun 2010 datang dan pergi tanpa adanya pengumuman resmi tentang perpanjangan kesepakatan tujuh balapan awal, yang dibuat pada tahun 2004. Namun, segera setelah balapan Shanghai 2010, Bernie Ecclestone, yang mengelola kontrak dengan berbagai sirkuit, mengatakan tentang kalender balapan 2011, bahwa: "Kami tidak menjatuhkan apapun. [Ini] 20 balapan – bersiap untuk 25".[9]

Barulah pada bulan Februari 2011, sebuah kesepakatan disepakati antara F1 dan penyelenggara putaran kejuaraan dunia Tiongkok. Alasan penundaan tampaknya karena biaya yang dibayarkan ke F1 untuk menjadi tuan rumah balapan. Setelah mengalami kerugian dari tahun ke tahun, penyelenggara balapan menolak untuk membayar biaya yang diminta, dilaporkan sebagai salah satu bayaran tertinggi untuk menjadi tuan rumah balapan F1. Bos F1 tampaknya telah mengurangi biaya dan kesepakatan baru untuk menjadi tuan rumah balapan F1 berjalan hingga musim 2017.[10]

Pada bulan September 2017, sebuah kontrak yang baru, yang berdurasi selama tiga tahun untuk menjadi tuan rumah balapan, secara resmi diumumkan, mempertahankan balapan ini di dalam kalender hingga musim 2020.[2][3] Pada musim 2019, balapan ini menjadi tuan rumah putaran Kejuaraan Dunia Formula Satu yang ke-1000.

Pandemi COVID-19 dan jeda yang sedang berlangsung

Grand Prix Tiongkok 2020 pada awalnya dijadwalkan berlangsung pada tanggal 19 April, tetapi ditunda dan kemudian dibatalkan karena pandemi COVID-19.[11] Tidak ada edisi balapan selanjutnya yang diadakan sejak saat itu, meskipun balapan ini telah dijadwalkan pada musim 2021, 2022, dan 2023.[12] Grand Prix Tiongkok akan kembali balap pada tahun 2024 setelah mencabut kebijakan nol-COVID atas Unjuk rasa Covid-19 di Tiongkok dan Kebakaran Ürümqi 2022 dan balapan Grand Prix Tiongkok 2024 bertepatan bentrokan dengan UEFA Euro 2024 di Jerman, Olimpiade Musim Panas 2024 dan Paralimpiade Musim Panas 2024 di Paris, Prancis dan Copa América 2024 di Amerika Serikat.

Pemenang Grand Prix Tiongkok

Banyak pemenang (pembalap)

Pembalap dalam huruf tebal bersaing di kejuaraan Formula Satu musim ini.

Menang Pembalap Tahun menang
6 Britania Raya Lewis Hamilton 2008, 2011, 2014, 2015, 2017, 2019
2 Spanyol Fernando Alonso 2005, 2013
Jerman Nico Rosberg 2012, 2016
Sumber:[13]

Banyak pemenang (konstruktor)

Tim dalam huruf tebal bersaing di kejuaraan Formula Satu musim ini.

Menang Konstruktor Tahun menang
6 Jerman Mercedes 2012, 2014, 2015, 2016, 2017, 2019
4 Italia Ferrari 2004, 2006, 2007, 2013
3 Britania Raya McLaren 2008, 2010, 2011
Austria Red Bull 2009, 2018, 2024
Sumber:[13]

Banyak pemenang (produsen mesin)

Manufaktur dalam huruf tebal bersaing di kejuaraan Formula Satu musim ini.

Menang Manufaktur Tahun menang
9 Jerman Mercedes 2008, 2010, 2011, 2012, 2014, 2015, 2016, 2017, 2019
4 Italia Ferrari 2004, 2006, 2007, 2013
2 Prancis Renault 2005, 2009
Sumber:[13]

Berdasarkan tahun

Semua Grand Prix Tiongkok diselenggarakan di Sirkuit Internasional Shanghai.[14]

Tahun Pembalap Konstruktor Laporan
2004 Brasil Rubens Barrichello Ferrari Laporan
2005 Spanyol Fernando Alonso Renault Laporan
2006 Jerman Michael Schumacher Ferrari Laporan
2007 Finlandia Kimi Räikkönen Ferrari Laporan
2008 Britania Raya Lewis Hamilton McLaren-Mercedes Laporan
2009 Jerman Sebastian Vettel Red Bull Racing-Renault Laporan
2010 Britania Raya Jenson Button McLaren-Mercedes Laporan
2011 Britania Raya Lewis Hamilton McLaren-Mercedes Laporan
2012 Jerman Nico Rosberg Mercedes Laporan
2013 Spanyol Fernando Alonso Ferrari Laporan
2014 Britania Raya Lewis Hamilton Mercedes Laporan
2015 Britania Raya Lewis Hamilton Mercedes Laporan
2016 Jerman Nico Rosberg Mercedes Laporan
2017 Britania Raya Lewis Hamilton Mercedes Laporan
2018 Australia Daniel Ricciardo Red Bull Racing-TAG Heuer Laporan
2019 Britania Raya Lewis Hamilton Mercedes Laporan
2020-2023 Tidak Digelar karena pandemi COVID-19
2024 Belanda Max Verstappen Red Bull Racing-Honda RBPT Laporan
Sumber:[13]

Balapan pendukung

Formula BMW Asia dan Porsche Carrera Cup Asia sama-sama mendukung Grand Prix Tiongkok sejak musim 2004. Di musim 2008, Seri GP2 Asia juga balapan di tempat dan akhir pekan yang sama. Di musim 2015, Seri Internasional TCR juga mendukung Grand Prix Tiongkok.

Referensi

  1. ^ Formula 1 (2021-11-06). "F1 extends Chinese Grand Prix contract to 2025". Formula 1 (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-11-06. Diakses tanggal 2022-04-04. 
  2. ^ a b "Formula 1 to race on in China for a further three years". Formula1.com. Formula One World Championship Ltd. 29 September 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-29. Diakses tanggal 29 September 2017. 
  3. ^ a b Coch, Mat (29 September 2017). "China extends Formula 1 deal to 2020". Speedcafe.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 September 2017. Diakses tanggal 29 September 2017. 
  4. ^ a b "Grand Prix Shanghai Set to Go". China.org.cn. 22 October 2002. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-04-09. Diakses tanggal 4 October 2010. 
  5. ^ "Abu Dhabi – fast-track to future of F1". independent.co.uk. 31 October 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-11-11. Diakses tanggal 23 February 2011. 
  6. ^ Grandprix.com (9 February 1998). "China definite for 1999". www.grandprix.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-12-02. Diakses tanggal 2022-12-02. 
  7. ^ "Chinese Grand Prix cancelled". BBC News. 20 December 1998. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-08-13. Diakses tanggal 2022-12-02. The Chinese Grand Prix scheduled for 21 March next year has been cancelled. The sport's governing body - the International Automobile Federation (FIA) - blamed problems "experienced by the organisers". 
  8. ^ "China considers ditching F1 race". BBC News. 14 November 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-12-30. Diakses tanggal 28 April 2010. 
  9. ^ "Bernie Ecclestone reveals F1 extension to 20 races". BBC News. 16 April 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-03-13. Diakses tanggal 22 February 2011. 
  10. ^ "Shanghai extends F1 race for seven years". france24.com. 17 February 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 February 2011. Diakses tanggal 24 February 2011. 
  11. ^ "2020 F1 Chinese Grand Prix postponed due to novel coronavirus outbreak". formula1.com. 12 February 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-02-12. Diakses tanggal 12 February 2020. 
  12. ^ "Chinese Grand Prix cancelled over COVID". Sky News (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-12-02. Diakses tanggal 2022-12-02. 
  13. ^ a b c d "Chinese GP". ChicaneF1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-08-25. Diakses tanggal 3 September 2021. 
  14. ^ "Shanghai" (dalam bahasa Prancis). StatsF1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-09-03. Diakses tanggal 3 September 2021. 

Pranala luar

Baca informasi lainnya yang berhubungan dengan : Grand Prix Tiongkok

Kembali kehalaman sebelumnya

Lokasi Pengunjung: 3.236.116.27