Share to: share facebook share twitter share wa share telegram print page

Mayora Indah

PT Mayora Indah Tbk
Perusahaan publik
Kode emitenIDX: MYOR
IndustriBarang konsumen yang bergerak cepat
Didirikan17 Februari 1977; 46 tahun lalu (1977-02-17)
Kantor
pusat
Jakarta Barat, DKI Jakarta, Indonesia
Wilayah operasi
Seluruh dunia
Tokoh
kunci
Andre Sukendra Atmadja[1]
(Direktur Utama)
Jogi Hendra Atmadja[2]
(Komisaris Utama)
Produk
Merek
  • Roma
  • Malkist
  • Marie
  • Slai O'lai
  • Better
  • Royal Choice
  • Shark n Friend
  • Kopiko
  • Jae Jae
  • KIS
  • Tamarin
  • Frutivit
  • Beng Beng
  • Astor
  • Zuperrr Keju
  • SuperStar
  • Wafello
  • Kalpa
  • Choki-Choki
  • Torabika
  • Toracafe
  • ToraSusu
  • Energen
PendapatanKenaikan Rp 30,669 triliun (2022)[3]
Kenaikan Rp 2,433 triliun (2022)[3]
Kenaikan Rp 2,008 triliun (2022)[3]
Total asetKenaikan Rp 22,276 triliun (2022)[3]
Total ekuitasKenaikan Rp 12,835 triliun (2022)[3]
PemilikPT Unita Branindo (32,93%)
PT Mayora Dhana Utama (26,14%)
Jogi Hendra Atmadja (25,24%)
Karyawan
Kenaikan 15.532 (2022)[3]
Anak
usaha
PT Sinar Pangan Barat
PT Sinar Pangan Timur
PT Torabika Eka Semesta
Mayora Nederland BV
Situs webwww.mayoraindah.co.id

PT Mayora Indah Tbk adalah sebuah produsen makanan dan minuman yang berkantor pusat di Jakarta. Untuk mendukung kegiatan bisnisnya, hingga akhir tahun 2022, perusahaan ini memiliki 12 unit pabrik yang terletak di 6 daerah di Indonesia dan Filipina.[3][4]

Sejarah

Cikal-bakal Mayora Indah sudah ada sejak tahun 1948, ketika sebuah keluarga keturunan Tionghoa mulai memproduksi biskuit secara rumahan di Jakarta. Produk mereka yang terkenal pertama kali adalah biskuit Roma Kelapa dan Marie.[5][6] Salah satu generasi ketiga dari keluarga tersebut, Jogi Hendra Atmadja (Na Hong Lim),[7] kemudian ikut terjun mengembangkan bisnis keluarganya, meskipun dirinya memiliki latar belakang pendidikan kedokteran[8] sejak tahun 1967. Dari pabrik kecilnya di Kampung Bali, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Jogi dan keluarganya mengembangkan bisnisnya dari sebuah usaha penganan kecil yang dikerjakan secara manual dan dijajakan dengan berkeliling.[9] Kerja keras keluarga Atmadja pun berbuah hasil; usaha rumahan tersebut berkembang dalam wadah Inbisco Group (Indonesian Biscuit Company) yang membangun pabrik pertamanya berkapasitas 9.000 ton biskuit/tahun[10] di tahun 1970 dalam wadah PT Inbisco Djaja (Jaya).[11]

Salah satu perusahaan lain yang ada di bawah Inbisco Group adalah PT Mayora Indah, yang didirikan Jogi bersama dua rekannya, Darmawan Kurnia dan Raden Soedigdo di tahun 1977. Pabrik pertamanya berlokasi di Tangerang,[8] yang beroperasi sejak tahun 1980.[12] PT Mayora Indah mulanya bergerak di bidang produksi biskuit, wafer dan produk olahan coklat. Selain PT Mayora Indah, pada tahun 1981 keluarga Atmadja juga mendirikan produsen penganan (permen, produk olahan coklat dan wafer) lainnya bernama CV United Brand,[13][14] yang di tahun 1984 ditingkatkan statusnya menjadi PT Unita Branindo (disingkat UB/United Brand).[15] Kemudian juga didirikan PT Inbisco Niagatama Semesta (distribusi); PT Kakao Mas Gemilang (pabrik pengolahan kakao); PT Alam Semesta Permata Indah;[16] dan beberapa perusahaan lainnya.

Selain Jogi, keluarga Atmadja lainnya yang kemudian mengembangkan Inbisco Group adalah Gunawan Atmadja,[17] Halim Atmadja, dan Hendrawan Atmadja.[18] Kinerja Inbisco Group pun berkembang pesat, dengan memiliki dua pabrik,[19] kerjasama teknis dengan perusahaan terkemuka seperti Kjeldsens (Denmark) dan Meiji Seika (Jepang), memiliki tiga divisi (pengolahan dan pemasaran, penjualan dan distribusi serta ekspor-impor),[20] serta menempatkan dirinya sebagai pemain utama bisnis makanan ringan di Indonesia.[20] Dari awalnya hanya biskuit Roma, usaha keluarga Atmadja kemudian meluncurkan merek-merek lainnya yang populer seperti permen kopi Kopiko, wafer salut Beng-Beng, wafer Astor, biskuit Danisa, dan masih banyak lagi.[8]

Pada awal 1990-an keluarga Atmadja melakukan restrukturisasi dan ekspansi pada usahanya. Di tahun 1990, PT Mayora Indah mengakuisisi bisnis PT Unita Branindo, sehingga menambahkan lingkup bisnisnya dari pembuatan biskuit dan wafer ke pembuatan coklat dan permen dalam suatu bisnis yang terintegrasi.[14] PT Unita Branindo kemudian menjadi pemegang saham utama Mayora Indah sampai sekarang.[15] Tidak beberapa lama kemudian, Mayora Indah go public di Bursa Efek Jakarta dan Bursa Efek Surabaya, di tanggal 4 Juli 1990.[21] Dalam periode ini Mayora Indah juga mendirikan beberapa anak usaha baru. Di tahun 1990 didirikan PT Torabika Eka Semesta sebagai produsen kopi instan, dilanjutkan pendirian perusahaan makanan ringan PT Sinar Pangan Barat yang berbasis di Medan pada tahun 1991 dan PT Sinar Pangan Timur di Surabaya pada tahun selanjutnya,[21] dan sempat juga memegang 35% saham perusahaan perbankan PT Tifa Mayora Sentosa Bank[12] hingga tahun 1993.

Sejak ekspansi tersebut bendera "Mayora Group" dikibarkan sebagai pengganti nama Inbisco Group. Menjelang akhir 1990-an Mayora Indah sudah memiliki 9 pabrik di Tangerang, Cibitung, Medan dan Surabaya.[22] Mereka juga mengembangkan produk-produk yang inovatif, seperti pasta coklat dengan merek Choki-Choki, minuman sereal instan Energen, kopi campur gula Torabika Duo, dan masih banyak lagi.[23] Lebih jauh lagi, Mayora Indah kemudian mulai memasarkan produknya ke pasaran internasional, mulanya dari kawasan ASEAN, yang kemudian diperluas ke seluruh dunia.[24] Kini, produk-produk ekspor Mayora Indah sudah dapat ditemukan di lebih dari 100 negara[25] dan berkontribusi pada 25% pendapatannya.[26] Salah satu produknya, permen Kopiko, bahkan di tahun 2017 pernah menjadi perhatian khalayak ketika dibawa oleh awak stasiun luar angkasa internasional.[3][4] Menurut salah satu pimpinan perusahaan, Andre Sukendra Atmadja di tahun 2020, Mayora Indah berkomitmen membuktikan Indonesia bukan sekedar menjadi "tukang jahit" merek luar, ditambah memberdayakan 70.000 petani (kopi dan singkong) dengan kegiatan ekspornya.[25]

Saat ini Mayora Indah sudah memiliki 12 pabrik yang memperkerjakan 11.854 karyawan di tahun 2022. Kapasitas pabrik biskuitnya diklaim sebagai yang terbesar di Asia Tenggara.[26] Adapun pabrik-pabrik tersebut (baik dimiliki secara langsung atau anak usaha) meliputi:[3]

  • 2 pabrik di Jl. Telesonic, Tangerang
  • 3 pabrik di Jl. Yos Sudarso, Tangerang
  • 3 pabrik di Jl. Raya Serang Km. 31-32, Tangerang
  • 2 pabrik di Jl. Raya Serang Km. 12,5, Tangerang
  • 1 pabrik di Kota Calamba, Filipina

Unit bisnis Mayora Indah terbagi dalam divisi makanan dan minuman olahan yang dapat dibagi lagi menjadi 6 divisi, yaitu biskuit, kembang gula, wafer, coklat, kopi dan makanan-minuman kesehatan.[23] Anak usaha utamanya adalah PT Torabika Eka Semesta, produsen kopi yang juga memiliki anak usaha PT Kakao Mas Gemilang dan Kopiko Philippine Corp. Sebenarnya Mayora Indah juga memiliki 3 anak usaha langsung lain, namun saat ini tidak aktif.[3] Sebagai penerusnya, Jogi Hendra Atmadja sudah menempatkan tiga putranya di kursi kepemimpinan Mayora Indah, yaitu Andre Sukrendra Atmadja, Hendarta Atmadja dan Wardhana Atmadja.[8]

Usaha lainnya

Selain PT Mayora Indah Tbk, keluarga Atmadja sebenarnya juga memiliki sejumlah perusahaan lain yang tidak dikonsolidasikan sebagai anak usahanya, yang keseluruhannya dikenal sebagai Mayora Group. Banyak dari perusahaan-perusahaan ini memproduksi merek yang sama terkenalnya seperti yang diproduksi Mayora Indah. Ada juga perusahaan yang didirikan di luar negeri sebagai importir atau produsen produk Mayora Indah di suatu negara, dan sebagai distributor atau penyedia bahan baku. Adapun perusahaan lain di bawah Mayora Group meliputi:[3]

  • PT Inbisco Niagatama Semesta, bertindak sebagai agen dan distributor tunggal dari produk Mayora Indah (dan perusahaan Mayora Group) lainnya.[3][27] Didirikan pada tahun 1983, PT Inbisco kini telah memiliki kantor cabang di beberapa kota seperti Jakarta, Bandung, Semarang, Surabaya, Medan, Makassar, dan Bali yang mempekerjakan sekitar 2.500 orang.[28]
  • PT Bank Hibank Indonesia (d/h Bank Mayora), sebuah bank devisa yang dimiliki berpatungan dengan Bank Negara Indonesia dan berdiri sejak 1993.
  • PT Tirta Fresindo Jaya, pabrik minuman yang dikenal dengan merek Le Minerale, Kopiko 78, Q Guava, Nipis Madu, Teh Pucuk Harum, Tujuh Kurma, Vitazone (tidak lagi diproduksi), dll. Perusahaan ini didirikan pada tahun 2005 dan saat ini sudah memiliki tujuh pabrik.[29]
  • PT Dellifood Sentosa Corpindo, pabrik makanan instan (mi dan bubur) dengan merek Bakmi Mewah, Mi Gelas, Super Bubur, Mie Oven dan Miduo (tidak lagi diproduksi). Pabrik perusahaan ini berlokasi di Tangerang.[30]
  • PT Nutrindo Bogarasa, pabrik pengolahan gandum di Cilegon yang beroperasi sejak 2015.[31]
  • PT Cipta Selera Semesta, produsen perisa (esens) untuk makanan, berdiri sejak 1998 di Tangerang.[32]
  • PT Cipta Niaga Semesta, perusahaan distributor.
  • PT Pascal Corpindo Semesta, produsen deterjen bermerek Gentle Gen yang berbasis di Tangerang.
  • PT Semesta Indah Permata, pengelola gedung kantor Mayora Group di Jl. Daan Mogot Km. 18, Tangerang.[33]
  • PT Nusantara Corpindo Nasional, pemilik sejumlah anak usaha yang bergerak di bidang perkebunan tebu di Papua.[34]
  • Mayora Food (Shanghai) Co. Ltd., berbasis di Tiongkok.
  • Mayora Food (Hongkong) Limited, berbasis di Hong Kong.
  • Mayora Vietnam Company Limited, berbasis di Vietnam.
  • Mayora Malaysia Sdn. Bhd., berbasis di Malaysia.
  • Mayora India Private Limited, berbasis di India.
  • Mayora Food (Shandong) Co. Ltd., berbasis di Tiongkok.
  • Inbisco (Thailand) Ltd., berbasis di Thailand.
  • Mayora Middle East DWC LLC., berbasis di Uni Emirat Arab.
  • Danish Speciality Foods AAL DK A/S dan Danish Speciality Foods CPH DK ApS, produsen biskuit Danisa, berbasis di Denmark.
  • Star Premium Trading & Marketing Srv. LLC., berbasis di Rusia.

Produk

  • Biskuit: Better, Royal Choice (Danisa untuk ekspor), Roma Biskuit Kelapa, Roma Kelapa Cream, Roma Marie Gold, Roma Marie Susu, Roma Malkist (Malkist untuk ekspor), Roma Sandwichi (Valmer untuk ekspor), Slai O'Lai (Jam O'Jam untuk ekspor), Roma Sari Gandum (Wonder Wheat dan AttaBix untuk ekspor), Roma Arden, Coffeejoy (untuk ekspor), Roma Chess'kress (tidak lagi diproduksi, Crispy-Joy untuk ekspor), Roma Festive Treats, Roma Apetito, Roma Shark'n Friends, Energen Milkuit (tidak lagi diproduksi)
  • Bolu: Roma Bonita
  • Permen: Kopiko, Kis (Fres untuk ekspor), Tamarin, Jae-Jae, Plonk (tidak lagi diproduksi), Fresh'N Free (tidak lagi diproduksi), Chester (tidak lagi diproduksi), Swissel (tidak lagi diproduksi),[35] Chaiko (untuk ekspor)
  • Wafer: Astor (Go Choco untuk ekspor), Beng-Beng, Kalpa, Superstar, Wafello (Sando untuk ekspor), Zuperrr Keju (Cal Cheese untuk ekspor), Hits (tidak lagi diproduksi)[35]
  • Cokelat: Choki-Choki, Roma (tidak lagi diproduksi), Pee-Wee (tidak lagi diproduksi), Oka Sport (tidak lagi diproduksi), Choco Ball (tidak lagi diproduksi)[35]
  • Sereal dan minuman serbuk: Energen, Energen Champion, Energen Oat Milk, Drink Beng-Beng, Prima, Suklat (tidak lagi diproduksi)
  • Makanan ringan: Savory (tidak lagi diproduksi)
  • Jeli: Frutivit, Long Jelly (tidak lagi diproduksi)[35]
  • Kopi: Kopi Ayam Merak, Torabika (Kopiko untuk ekspor)
  • Deterjen: Gentle Gen
  • Bubur: Super Bubur
  • Mi instan: Bakmi Mewah, Mi Gelas, Mie Oven, Miduo (tidak lagi diproduksi), Joymee (ekspor)
  • Minuman siap saji: Kopiko 78°C, Kopiko Lucky Day, Tora Cafe, Le Minerale, Teh Pucuk Harum, Bonteh, Nipis Madu, Q Guava, Cool Time, Tujuh Kurma, Vitazone (tidak lagi diproduksi)

Mayora juga sempat memproduksi beberapa merek Meiji Seika.

Slogan dari Mayora Indah adalah "Satu lagi dari Mayora", yang sering diperdengarkan pada akhir iklannya di televisi. Kualitas produk yang bermutu, ditambah promosi maupun inovasi yang masif, membuat produk Mayora banyak diminati masyarakat.[5][26] Tidak hanya di Indonesia, produk Mayora Indah juga menuai sukses di negara lain. Produk kopi instan Kopiko Blanca misalnya menjadi salah satu pemimpin pasar di Filipina.[25]


Referensi

  1. ^ "Dewan Direksi". PT Mayora Indah Tbk. Diakses tanggal 9 Agustus 2023. 
  2. ^ "Dewan Komisaris". PT Mayora Indah Tbk. Diakses tanggal 9 Agustus 2023. 
  3. ^ a b c d e f g h i j k l "Laporan Tahunan 2022" (PDF). PT Mayora Indah Tbk. Diakses tanggal 9 Agustus 2023. 
  4. ^ a b "Sekilas Perusahaan". PT Mayora Indah Tbk. Diakses tanggal 9 Agustus 2023. 
  5. ^ a b Kisah Sukses Mayora, Punya Andalan Roma Kelapa sampai Jadi Pelopor Permen Kopi Pertama
  6. ^ Elon Musk-Luhut & Kopiko, Permen Legendaris dari Mayora
  7. ^ Negara dan etnis Tionghoa: kasus Indonesia
  8. ^ a b c d Jogi Hendra Atmadja, Kaya Raya dari Camilan
  9. ^ Bab I Keadaan Umum Perusahaan
  10. ^ Laporan tahunan perkembangan dalam Sektor B, Industri selama ... Pelita tahap I.
  11. ^ Bos Mayora Tambah Kaya Rp3 Triliun dalam Setahun
  12. ^ a b Emiten pasar modal Indonesia
  13. ^ Informasi, Volume 14,Masalah 159-162
  14. ^ a b Asiamoney, Volume 4,Masalah 8-10
  15. ^ a b Tugas Kewirausahaan Pangan
  16. ^ Warta ekonomi: mingguan berita ekonomi & bisnis, Volume 5,Masalah 1-6
  17. ^ Globe Asia, Volume 2,Masalah 5-8
  18. ^ Corporate Handbook, Indonesia: The Definitive Guide to Listed Companies, Volume 2
  19. ^ Winarto & Wang's Indonesia Stock Market Handbook
  20. ^ a b Indonesia membangun, Volume 4
  21. ^ a b PT Mayora Indah Tbk
  22. ^ JSX Watch
  23. ^ a b Kegiatan Usaha Serta Jenis Produk Yang Dihasilkan
  24. ^ Riwayat Singkat Perusahaan
  25. ^ a b c Kepak Sayap Mayora Kuasai Pasar Global
  26. ^ a b c Innovation Spaces in Asia: Entrepreneurs, Multinational Enterprises and Policy
  27. ^ Nggak Takut Perang, Mayora (MYOR) Ekspansi ke Rusia
  28. ^ LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN (PKL) PADA BAGIAN FINANCING PT INBISCO NIAGATAMA SEMESTA DAAN MOGOT JAKARTA BARAT
  29. ^ Tentang
  30. ^ BAB III GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN
  31. ^ Tiga Pabrik Tepung Terigu Baru Naikkan Impor Gandum 8 Persen
  32. ^ BAB 3 ANALISA DAN EVALUASI SISTEM...
  33. ^ Mayora Head Office
  34. ^ STUDI RANTAI PASOK GULA DI INDONESIA TIMUR
  35. ^ a b c d Profile of 100 Top Industries & Managers in Indonesia

Pranala luar

Baca informasi lainnya:
Kembali kehalaman sebelumnya

Lokasi Pengunjung: 44.220.62.183