Share to: share facebook share twitter share wa share telegram print page

Suku Tetun

Tetun
Tetum, Belu
Tiga pria suku Tetun di Suai, Timor Leste yang mengenakan pakaian tradisional.
Jumlah populasi
950.000 (2015)[1]
Daerah dengan populasi signifikan
 Indonesia500.000
 Timor Leste450.000
Bahasa
Tetun (Tetun Prasa, Tetun Terik, dan Nanaek)
Agama
Kekristenan (Katolik di Timor Leste dan Protestan di Timor Barat)
Kelompok etnik terkait
Atoni • Bunak • Mambai

Suku Tetun, disebut juga Tetum atau Belu di Indonesia, adalah suku bangsa yang merupakan penduduk asli Pulau Timor.[2][3][4] Suku ini mendiami Kabupaten Belu di Indonesia dan sebagian besar wilayah Timor Leste. Bahasa mereka disebut dengan bahasa Tetun yang merupakan bagian dari rumpun bahasa Austronesia.[4][5] Selain di Pulau Timor, suku ini juga banyak terdapat di Jakarta, Indonesia.[5][6]

Asal-usul

Di antara Tetum Terik dari Viqueque, diyakini bahwa manusia pertama muncul dari dua lubang atau vagina, "Mahuma" dan "Lequi Bui", muncul di tanah dengan memanjat sulur suci. Oleh karena itu, di kalangan Tetum Terik, pintu rumah adat disebut sebagai vagina dan bagian dalamnya disebut WOMB, ruang perempuan. Menurut kepercayaan mereka, alam semesta Tetum Terik yang terbagi atas dunia bawah dan dunia atas dihubungkan melalui vagina wanita. Dunia bawah atau sakral didefinisikan sebagai feminin, didominasi oleh wanita, sedangkan dunia atas sekuler dan maskulin ditempati oleh pria. Menurut kepercayaan mereka, kedua dunia tersebut harus bersatu, jika tidak, kemandulan, penyakit, dan kematian akan mengancam.[7]

Berdasarkan cerita yang berkembang turun temurun, suku Tetun dipercayai sebelumnya berasal dari Malaka di Semenanjung Malaya, kemudian berpindah ke beberapa tempat sebelum akhirnya tiba di Pulau Timor, yaitu di bagian timur pulau. Cerita ini dipercaya juga sebagai asal-usul berdirinya Kerajaan Malaka di Timor Barat, yakni salah satu kerajaan yang dipimpin suku Tetun.[5]

Ringkasan

Peta bahasa di Pulau Timor.

Tetum Melayu-Polinesia membentuk kelompok etnis terbesar di Timor Leste dengan sekitar 450.000 jiwa dan terbesar kedua di Timor Barat dengan 500.000 jiwa. Mereka baru bermigrasi pada abad ke-14, yang menurut catatan mereka, orang Tetun berasal dari Malaka. Pertama mereka menetap di tengah pulau dan mendorong Atoni Meto ke bagian barat Timor. Mereka kemudian maju lebih jauh ke bagian timur dan mendirikan empat kerajaan, dimana Wehali adalah yang paling kuat. Begitupun bahasa mereka menjadi lingua franca di tengah dan timur pulau. Bahkan saat ini, Tetun tinggal di tengah pulau di kedua sisi perbatasan dan di pantai tenggara.

Tetum berbicara dalam berbagai dialek Tetun. Tetun Prasa adalah bahasa resmi Timor Leste bersama Portugis. Di Timor Leste saja, lebih dari 432.766 penduduk berbicara Tetum sebagai bahasa pertama mereka (2015). Dari dialek yang berbeda, 361.027 orang Timor Leste menyatakan bahwa Tetun Prasa adalah bahasa ibu mereka, 71.418 menyebutkan Tetun Terik, dan 321 menyebabkan Nanaek (2015).[1]

Nama asing lama "Belu" berarti dalam bahasa Jerman 'teman' atau 'pelindung'. Oleh karena itu, bagian timur Pulau Timor disebut Belu pada masa kolonial.[8]

Berbeda dengan penutur bahasa Tetun lainnya, "Tetum Terik Fehan" diorganisir matriarkal, yang sebaliknya hanya terjadi di Bunak dan Galoli di Timor Leste. Suku Tetum Terik Fehan tinggal di Manufahi, Cova Lima, Bobonaro, dan Manatuto.[9]

Budaya

Tari tradisional

Salah satu tarian tradisional suku Tetun adalah tari Likurai, yang ditarikan oleh kaum wanita untuk menyambut tamu atau pejuang yang kembali dari perang.[2]

Pernikahan

Wanita suku Tetun yang akan dan telah menikah, dahulu secara tradisional akan memakai tato dengan motif tertentu yang melambangkan status sosial mereka.[10] Para pengantin pria dan wanita suku Tetun juga memiliki pakaian adat yang dilengkapi hiasan kepala, kain, kalung, giwang, serta perhiasan-perhiasan lainnya yang memiliki corak dan makna yang khas.[10]

Lihat pula

Referensi

  1. ^ a b Direcção-Geral de Estatística: Ergebnisse der Volkszählung von 2015 Diarsipkan 2019-09-23 di Wayback Machine., Diakses pada 23 November 2016.
  2. ^ a b Kristi, Navita (2012). Fakta Menakjubkan Tentang Indonesia; Wisata Sejarah, Budaya, dan Alam di 33 Provinsi: Bagian 3. Cikal Aksara. ISBN 602-8526-67-3. 
  3. ^ Dianawati, Ajen (2004). Rpul Sd. Wahyu Media. ISBN 9789793806655. 
  4. ^ a b Siburian, Robert. Beta Orang Kupang: Mengenal John Haba Lewat Para Sahabat. Yayasan Pustaka Obor Indonesia. ISBN 9786024334321. 
  5. ^ a b c Kana, Christoffel (1986-01-01). Arsitektur Tradisional Daerah Nusa Tenggara Timur. Direktorat Jenderal Kebudayaan. 
  6. ^ "Rekam Jejak Hercules, Tokoh Timor yang 'Besar' di Tanah Abang". www.cnnindonesia.com. Diakses tanggal 20 Mei 2023. 
  7. ^ Josh Trindade: Lulik: The Core of Timorese Values, S. 11, abgerufen am 6. November 2017.
  8. ^ Diarsipkan 2023 di www.pcgn.org.uk Galat: URL arsip tidak dikenal (PDF; 64 kB)
  9. ^ Sara Niner: Barlake: an exploration of marriage practices and issues of women's status in Timor-Leste
  10. ^ a b Husni, Muhammad; Siregar, Tiarma Rita (2000-01-01). Perhiasan Tradisional Indonesia. Direktorat Jenderal Kebudayaan. 
Baca informasi lainnya:
Kembali kehalaman sebelumnya

Lokasi Pengunjung: 100.26.196.222