Share to: share facebook share twitter share wa share telegram print page

Suku Balik

Balik
Paser Balik
Jumlah populasi
1.000 (2023)[1]
Daerah dengan populasi signifikan
Kalimantan Timur (Penajam Paser Utara dan Kota Balikpapan)
Bahasa
Lawangan (dialek Balik)
Indonesia, Kutai
Agama
Islam[2]
Kelompok etnik terkait
Paser • Kutai • Benuaq • Basap

Suku Balik (alias Paser Balik secara suku sakat[3]) adalah kelompok etnis yang mendiami Sepaku di Penajam Paser Utara dan Kota Balikpapan, Kalimantan Timur. Suku Balik dianggap sebagai salah satu sub-suku dari suku Paser, walaupun menurut Sibukdin, kepala adat Balik, suku Balik bukan merupakan bagian dari suku Paser dan merupakan suku yang berbeda.[4][5][6]

Nama Kota Balikpapan diambil dari nama suku ini, yakni pada kata "Balik", dan kata "Papan" berasal dari masyarakat suku Balik yang dahulu dikenal sebagai penyuplai papan untuk Kerajaan Kutai Kartanegara.[2][7] Saat ini, suku Balik merupakan minoritas di Balikpapan dan Penajam Paser Utara. Di Penajam Paser Utara, tepatnya di kecamatan Sepaku, jumlahnya tidak lebih dari 1.000 jiwa atau 200 KK pada tahun 2023, yang tersebar di tiga wilayah, yakni di Bumi Harapan, Sepaku, dan Pemaluan.[1]

Wilayah adat suku Balik juga termasuk kedalam proyek pembangunan IKN Nusantara, yakni pemindahan ibukota negara Indonesia dari Jakarta ke Nusantara. Dalam proyek ini, ratusan rumah warga suku Balik terancam direlokasi akibat proyek penanganan banjir Sungai Sepaku.[7][8] Sedangkan menurut pengakuan Gubernur Kalimantan Timur, Isran Noor, tidak ada suku asli di kawasan IKN, karena awalnya merupakan hutan alam dan berubah menjadi hutan produksi. Seiring pengembangan itu mulainya datang penduduk yang menempati daerah tersebut termasuk para transmigran.[9]

Sejarah

Peta pendudukan Borneo pada 1943 oleh Jepang pada Perang Dunia II dengan label ditulis dalam karakter Jepang.

Menurut Sibukdin, pada abad ke-18, suku Balik mengabdi kepada Kerajaan Kutai Kartanegara dan Kesultanan Paser.[10] Kata Sibukdin, “Saat itu, sudah ada batas-batas wilayah yang ditempati suku Balik dengan suku lainnya”. Wilayah suku Balik berbatasan dengan wilayah suku Kutai disebuah tempat bernama Gunung Parung. Kemudian berbatasan dengan suku Paser di Sungai Tunan.[5] Wilayah tersebut pernah merupakan hadiah pernikahan Sultan Paser kepada putrinya yang menikah dengan bangsawan Kutai.[10]

Dahulu suku Balik hidup di hutan, ada lima gua yang menjadi tempat penghidupan bagi mereka, yakni Gua Tembinus, Bekayas, Belatat, Parung, dan Liang Tulus. Di gua-gua itulah, suku Balik mengambil sarang burung walet hitam dan kemudian ditukar dengan beras. Suku Balik juga tidak mengenal sayur-sayuran, seperti wortel, dan sebagainya. Semua sayuran merupakan tanaman liar di hutan. Untuk daging, merupakan hasil berburu kijang (dalam bahasa Balik disebut payau), rusa, atau kelinci.[5]

Pada tahun 1942, ketika itu terjadi pertempuran besar di wilayah adat suku Balik di Balikpapan. Saat itu, suku Balik hidup di pesisir Kota Balikpapan, daerah kekuasaan Kerajaan Kutai Kartanegara dibawah kepemimpinan Sultan Adji Muhammad Sulaiman. Ketika terjadi perang, warga yang ketakutan bersembunyi di pedalaman hutan. Mereka berada di batas terakhir wilayah adat yang kini menjadi kecamatan Sepaku.[7] Pada masa penjajahan Jepang (1940-an) inilah awal mula pemukiman suku Balik di wilayah tersebut, walau ada yang mengklaim lebih awal seperti sejak zaman penjajahan Belanda.[10]

Sekitar tahun 1970-an, Pemerintah Indonesia membuat program transmigrasi dari Pulau Jawa ke wilayah yang jarang penduduknya di luar Jawa, salah satu wilayah tersebut adalah wilayah Sepaku-Semoi. Para transmigran ini kemudian diberi sebidang tanah yang luasnya satu hektar, lengkap dengan legalitas dari pemerintah. Seiring datangnya transmigran, Sepaku juga kedatangan perusahaan hutan tanaman industri dan perkebunan sawit. Tanah-tanah milik suku Balik mulai dijualbelikan. Saat itu, masyarakat suku Balik tidak mengerti tentang pentingnya legalitas tanah. Ladang-ladang yang mereka miliki bisa dijual dengan harga murah, sesuai kebutuhan.[7]

Budaya

Ritual belian

Ritual belian atau disebut juga belian bawo adalah salah satu ritual adat yang ada pada masyarakat suku Balik, ritual belian ini berbeda dengan ritual belian pada suku Paser. Perbedaan pada ritual belian suku Balik ini adalah adanya ritual potong lidah. Saat ini, ritual ini sudah hampir punah, karena dinilai bertentangan dengan ajaran Islam. Pada prosesi ini, dijelaskan bahwa lidah yang dipotong sebagai pertanda 'orang dari atas' (roh) sudah datang. Tetapi setelah ritual, lidah orang tersebut akan kembali normal.[2]

Tari ronggeng

Tari ronggeng atau ronggeng Balik adalah tarian tradisional yang dipentaskan oleh kaum perempuan suku Balik. Saat ini, sudah banyak ronggeng Balik yang dipentaskan dengan hanya menampilkan tarian dan musik. Tetapi sejatinya, ronggeng Balik tradisional juga ditampilkan oleh penari yang berdendang dengan bahasa daerah suku Balik.[11]

Pada zaman dahulu oleh masyarakat suku Balik, ronggeng digunakan salah satu ritual penyembuhan bagi orang yang terkena penyakit. Orang yang dituakan oleh masyarakat suku Balik kemudian akan memimpin doa dan memberi ramuan obat tradisional. Dengan tujuh penari perempuan ronggeng Balik yang diiringi oleh kendang dan musik gambus. Dahulu, masyarakat suku Balik percaya bahwa rangkaian prosesi itu bisa membantu penyembuhan dengan melibatkan roh leluhur.[11]

Dalam pementasan ronggeng Balik, sang penari juga kerap mengajak penonton untuk menari di atas panggung. Dengan cara selendang yang digunakan penari dikalungkan ke leher penonton kemudian si penonton digiring ke panggung. Tak hanya itu, sang penonton diajak berbalas pantun oleh sang penari.[11]

Berikut contoh pantun berbahasa Balik yang diucapkan oleh penari ronggeng Balik:[11]

Erai babun ke duo babun

Babun ku ido do atok bias

Erai pantun ke duo pantun

Pantun ku ido maning benales

Terjemahan dalam bahasa Indonesia: "satu bakul atau dua bakul, bakulku ini berisi nasi
satu pantun atau dua pantun, pantunku ini minta dibalasi".

Sang penonton yang diajak menari kemudian harus membalas pantunnya sampai selesai tarian. Meski sederhana, setidaknya hal itu bisa digunakan untuk melestarikan bahasa Balik.[11]

Lihat juga

Referensi

  1. ^ a b "Melindungi Suku Balik di Ibu Kota Negara Indonesia baru". kaltim.antaranews.com. Diakses tanggal 26-05-2023. 
  2. ^ a b c "Kisah Paser Balik, Suku Asli Balikpapan Minoritas di Kota Sendiri". kaltim.idntimes.com. Diakses tanggal 26-05-2023. 
  3. ^ "Suku Paser Balik, Suku Asli Kawasan IKN, Minta Edy Mulyadi Didatangkan ke Kalimantan". www.liputan6.com. Diakses tanggal 26-05-2023. 
  4. ^ "Sejarah Suku Balik, Penduduk Asli yang Terdampak IKN". www.kompas.com. Diakses tanggal 26-05-2023. 
  5. ^ a b c "Pembangunan IKN, Perlunya Libatkan Suku Sekitar". kaltimpost.jawapos.com. Diakses tanggal 26-05-2023. 
  6. ^ https://web.archive.org/web/20121114055255/http://www.indonesianhistory.info/map/borneolang.html?zoomview=1
  7. ^ a b c d "Cerita Sedih Suku Balik, Terasing Ditengah Hadirnya IKN Nusantara". www.mongabay.co.id. Diakses tanggal 26-05-2023. 
  8. ^ "Warga Adat Suku Balik Tolak Relokasi dari Proyek Pembangunan IKN". www.cnnindonesia.com. Diakses tanggal 26-05-2023. 
  9. ^ Hidayat, Arief (2022-01-27). "Gubernur Isran Noor:IKN Tak Akan Rusak Hutan Kalimantan, Saya Jaminnya! THE INTERVIEW" (video). youtube.com. viva.co.id. 
  10. ^ a b c Jumaidi, Susanto (2023-03-20). "Sejarah Suku Balik, Penduduk Asli yang Terdampak IKN". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2023-06-06. 
  11. ^ a b c d e "Yati Dahlia Tak Ingin Ronggeng Balik Tercekik". www.kompas.id. Diakses tanggal 26-05-2023. 
Kembali kehalaman sebelumnya

Lokasi Pengunjung: 44.212.96.86