Share to: share facebook share twitter share wa share telegram print page

Sejarah intelektual

Sejarah intelektual adalah jenis sejarah yang berkaitan mengenai pemikiran-pemikiran di masa lalu yang berpengaruh penting dalam kehidupan manusia. Istilah "sejarah intelektual" digunakan pertama kali oleh James Harvey Robinson pada awal abad ke-20 M. Lingkup kajian dari sejarah intelektual ialah mengenai tokoh yang disebut intelektual dan ide yang dihasilkannya. Sejarah intelektual manusia diawali oleh mitologi.

Sejarah

Mitologi

Pada awal keberadaan manusia, pemikiran yang berkembang selalu berkaitan dengan mitologi. Segala hal dalam kehidupan manusia disangkutpautkan dengan dunia mistis.[1] Pemikiran mistis sepenuhnya diterapkan oleh kebudayaan masyarakat primitif. Tiap perilaku manusia selalu dikaitkan dengan sumber kekuatan alam yang serba misterius. Sumber kekuatan ini dikenali sebagai Dewa. Individu manusia sepenuhnya bergantung kepada kekuatan-kekuatan gaib dan menaati hukum alam.[2]

Upacara-upacara magis dilakukan dalam kehidupan sehari-hari terutama ketika mulai bercocok tanam, masa panen, mendirikan rumah atau pindah rumah. Cerita-cerita yang bersifat magis juga dikaitkan terutama kepada paranormal sebagai perwakilan dari kekuatan magis dan kitab-kitab yang diyakini keramat. Pada konteks keyakinan yang positif, pemikiran-pemikiran ini menjadi tradisi masyarakat yang disebut kearifan lokal.[1]

Kegiatan hidup manusia pada masyarakat primitif belum dicampuri dengan ilmu pengetahuan dan teknologi. Pemikiran manusia pada masa primitif masih sangat sederhana dan bersifat statis. Manusia hanya memikirkan tentang perilaku sosial terutama tentang larangan bagi pemuda dan pemudi dalam urusan perkawinan. Ada pula ketentuan-ketentuan yang bersifat politik seperti pembunuhan atau pengucilan terhadap individu yang melanggar kaidah sosial dan ketentuan perang antarklan.[3]  

Penggunaan istilah

Istilah "sejarah intelektual" pertama kali digunakan oleh sejarawan Amerika Serikat yaitu James Harvey Robinson (1863-1936) pada awal abad ke-20 M. Sejarah intelektual disandingkan dengan sejarah ide yang istilahnya pertama kali digunakan oleh Arthur O. Lovejoy pada tahun 1923. Lovejoy sendiri adalah salah seorang pendiri Klub Sejarah Ide.[4] Kedua istilah ini merujuk pada hal yang sama yaitu penelitian tentang ide dalam suatu tradisi keilmuan sejarah. Namun kedua istilah ini berbeda secara metodologi. Sejarah intelektual mewakili tradisi keilmuan sejarah yang bersifat eksternal dengan metode pengembangan melalui pendekatan kontekstual. Sementara sejarah ide mewakili tradisi keilmuan sejarah yang mengalami pengembangan secara internal.[5]

Lingkup kajian

Intelektual

Intelektual merupakan konsep terpenting dalam penulisan sejarah intelektual. Karena intelektual ialah tokoh yang pemikirannya memberikan nilai-nilai yang transenden yang penerapannya bersifat universal. Seorang intelektual menghasilkan pemikiran yang dapat digunakan oleh setiap bangsa di dunia.[6] Pada dasarnya, setiap manusia merupakan intelektual. Namun peran dan fungsi intelektual itu sendiri tidak dilaksanakan oleh semua orang.[7]

Ide

Kajian dalam sejarah intelektual selalu berkaitan dengan sejarah yang memaparkan dan mempelajari ide-ide. Fokus ide yang dikaji sejarahnya adalah pemikiran-pemikiran manusia di masa lalu. Pemikiran-pemikiran ini mempunyai struktur-struktur yang diterapkan dalam jangka waktu yang sangat lama dalam kehidupan manusia. Pengaruh pemikiran-pemikiran ini lebih kuat dibandingkan dengan struktur sosial maupun ekonomi.[8] Sejarah intelektual juga mengkaji tentang sejarah dari etos, jiwa, ide, atau nilai-nilai yang mempengaruhi kehidupan manusia pada tingkat individu, masyarakat, bangsa maupun negara dari masa lalu hingga masa kini.[9]

Referensi

Catatan kaki

  1. ^ a b Latief 2018, hlm. 1.
  2. ^ Latief 2018, hlm. 1-2.
  3. ^ Latief 2018, hlm. 2.
  4. ^ Santosa 2014, hlm. 1.
  5. ^ Santosa 2014, hlm. 1-2.
  6. ^ Kleden 2020, hlm. 1.
  7. ^ Kleden 2020, hlm. 2.
  8. ^ Miftahuddin 2017, hlm. 1-2.
  9. ^ Miftahuddin 2017, hlm. 2.

Daftar pustaka

Baca informasi lainnya:
Kembali kehalaman sebelumnya

Lokasi Pengunjung: 44.220.62.183