Share to: share facebook share twitter share wa share telegram print page

Sejarah Poso

Garis waktu

Kabupaten Poso

Poso di bawah kekuasaan Luwu (1600—1897)


Belanda Afdeling Poso (1919—1942; 1946—1948)


Jepang Afdeling Poso (1942—1945)


Afdeling Poso (1948—1949)


Indonesia Daerah Otonom Poso (1949—1959)


Indonesia Kabupaten Poso (1959—sekarang)

Sejarah Poso (bahasa Inggris: History of Poso) dimulai sejak zaman batu hingga zaman megalitikum. Wilayah ini telah mengalami berbagai peristiwa penting pada awal abad ke-20, sebelum bergabung ke dalam wilayah Indonesia, sebagai salah satu daerah administratif, Kabupaten Poso.

Sejarah

Megalitik Tokalalaea di Lore Barat

Sejak zaman batu hingga zaman megalitikum. Pada saat itu, masyarakat adat Pekurehua di Watutau telah hidup dan menetap secara turun temurun di wilayah Watutau. Hal tersebut ditandai dengan adanya bukti peninggalan purba, di antaranya guci yang terbuat dari tanah yang dijadikan peti mati yang dalam Bahasa Bada disebut dengan Kori Bengki.[1] Di wilayah Lembah Lore, terdapat sekitar 400 patung granit megalitik, yang menurut berbagai penelitian arkeologi diperkirakan berasal dari 3000 SM hingga tahun 1300. Patung-patung ini memiliki ukuran yang bervariasi, mulai dari beberapa sentimeter hingga sekitar 45 meter (148 ft). Tujuan dibuatnya patung-patung ini masih belum dapat dijelaskan. Sekitar 30 patung megalitik berbentuk seperti manusia, sedangkan yang lainnya dalam bentuk pot besar (Kalamba) dan piring batu (Tutu'na).[2][3]

Periode Raba

Di Lembah Napu, beredar legenda tentang lembah dan pemukiman di sana ribuan tahun sebelumnya. Selama era yang disebut-sebut sebagai Periode Raba, sebagian wilayah Lembah Napu dulunya merupakan danau yang disebut Rano Raba (Danau Raba). Pada saat itu, perbukitan di sekitar danau merupakan daerah permukiman dari berbagai suku, yang hanya dipertemukan dalam konteks upacara adat. Dua kelompok suku terbesar di wilayah tersebut adalah To Winoa yang mendiami perbukitan di atas Tamadue dan To Huku di bagian barat yang menghuni perbukitan di atas Wuasa. Selain itu, kelompok suku kecil lainnya juga mendiami wilayah ini. Meski demikian, mereka mampu berkomunikasi dengan baik menggunakan bahasa yang saat ini dikenal dengan bahasa Napu. Suku-suku ini dipimpin seseorang yang bergelar Tuana. Semakin banyaknya penduduk yang mendiami wilayah ini, membuat para penduduk desa memutuskan untuk mengeringkan Rano Raba. Danau ini dikeringkan dengan upacara adat melalui perantara seseorang yang dijuluki Tawalia (dukun) dengan mengalihkan aliran danau ke sebelah selatan desa Torire saat ini, yang akhirnya menjadi Sungai Lariang melewati Lore Selatan dan bermuara di Mamuju, Sulawesi Barat. Proses pengeringan ini disebut memakan waktu sekitar seratus tahun. Rano Raba menyisakan jejak dalam bentuk danau-danau kecil yang disebut Rano Wanga (Danau Wanga) dan Rano Ngkio (Danau Ngkio), sedangkan wilayah bekas danau utama menjadi padang rumput dan ilalang. Dataran baru ini kemudian dijadikan padang penggembalaan, tanah pertanian, dan wilayah permukiman masyarakat yang baru. Salah satu kelompok suku yang mendiami daratan baru ini adalah To Pekurehua, yang di kemudian hari akan menjadi kelompok terbesar di wilayah ini.

Sama seperti wilayah lainnya di Sulawesi, lembah Napu juga mengenal kisah To Manuru, seseorang yang dalam legenda berasal dari langit. Ia disebut diturunkan dari langit di lembah Napu pada abad ke-10, menikahi wanita lokal keturunan bangsawan dari suku Kalide dan dikaruniai tujuh anak. Setelah semuanya beranjak dewasa, To Manuru pergi dan melanjutkan perjalanan. Seorang putranya yang bernama Tindarura memilih bertahan di desa, sedangkan saudara-saudaranya pergi meninggalkan lembah. Pertumbuhan penduduk yang pesat membuat populasi desa meningkat tajam, membuat sebagian penduduk memutuskan pindah untuk mendirikan permukiman baru bernama Gaa. Seiring waktu, desa-desa seperti Habingka, Gaa, Lengaro, dan Watutau bersekutu untuk membentuk Prinsipalitas dan masing-masing desa dipimpin oleh bangsawan. Tindarura ditunjuk oleh para bangsawan ini untuk menjadi Tadulako (panglima perang) bagi mereka, dan ia mulai dikenal dengan nama Gumang Koana. Ia memproduksi alat-alat pertanian dan senjata, dan membangun sebuah baruga adat di desa Lamba yang dijadikan sebagai tempat pertemuan majelis adat dan bangsawan. Gumang Koana mewariskan tugasnya sebagai Tadulako kepada putranya, nTakeuba. Pada akhir abad ke-12, wilayah lembah Napu diserang oleh suku To Mene yang berasal dari Mandar. Semua penduduk yang tinggal di utara tewas.

Abad pertengahan

Peta klasik Pluvier untuk abad ke-15, dengan jelas memberi tanda (noktah khusus) untuk beberapa wilayah penting di Sulawesi saat itu, tidak termasuk Poso.[a] Pada tahun 1667, pasca Perjanjian Bongaya yang membahas tentang klaim pengaruh Ternate atas wilayah Sulawesi khususnya yang berada di semua kawasan pantai barat, dan Banggai Luwuk yang secara politik diserahkan kepada pemerintah kolonial Belanda, tidak termasuk Moutong),Poso, Tojo, dan Togean, karena saat itu Teluk Tomini tergolong angker buat kapal-kapal ekspedisi karena banyaknya Perampok Bajak laut dari Suku Bobongko yang mirip bajak laut somalia, dan konon kabarnya Suku Bobongko merupakan Suku Bare'e yang menyamar baik gaya hidup dan bahasa daerahnya, dan sebagai Suku Bobongko yang merupakan sekelompok bajak laut yang bekerja semata-mata untuk kekayaan kelompoknya yang belum diketahui sampai sekarang kelompok mana yang dimaksud.[5]

To Lamusa

Dengan memperhatikan wilayah dari Suku Bare'e yang tahun 1770 membentuk Kerajaan Tojo di wilayah yang mereka huni, kini muncullah suatu skema To Lamusa dari Kerajaan Luwu, tetapi sayangnya skema To Lamusa dari Kerajaan Luwu itu tidak terbukti yaitu dari pernyataan Walter Kaudern yang menyatakan "...adapun kalau ditempati, tanah tersebut sudah ditinggalkan dalam waktu yang lama sekali, karena tanahnya seperti jurang yang sangat sulit untuk dibuatkan semacam rumah tempat tinggal", karena berupa "jurang" sehingga pastilah orang akan beranggapan tanah yang dulunya merupakan hunian pemukiman penduduk setelah itu tempat hunian tersebut menjadi jurang, pastilah orang beranggapan bahwa hal tersebut bisa terjadi karena faktor bencana alam dan salah satunya adalah Gempa bumi, dan di zaman moderen pernyataan tersebut dibuktikan dengan tidak adanya garis patahan gempa yang melewati wilayah tempat yang dulu dinamakan Lamusa di TandongKasa (Tando Ngkasa), desa Lamoesa, dan Pantjawoe Enoe.[6]

Sampai sejak abad ke-18, penduduk yang mendiami daerah Poso berada di bawah kekuasaan pemerintah raja-raja yang terdiri dari Raja Poso, Raja Napu, Raja Mori, Raja Tojo, Raja Una-Una, dan Raja Bungku yang tidak memiliki hubungan satu sama lain. Seluruh wilayah kerajaan tersebut di bawah pengaruh beberapa kerajaan, di bagian Napu tunduk dibawah pengaruh Raja Sigi yang berkedudukan di Sigi. Di bagian Timur, yakni daerah Bungku tunduk kepada Sultan Ternate. Setelah itu pemerintah Hindia Belanda menduduki Buyumboyo atau yang sekarang dinamakan Kelurahan Bukit Bambu, dengan mengangkat Budak dari Kerajaan Tojo yaitu Tadjongga atau biasa dipanggil dengan nama Papa i Melempo dari pihak To Kadombuku[7] yang masih terikat perjanjian adat Mobalu Sala dengan Kerajaan Tojo.

Dan sampai pada akhirnya pemerintah Hindia Belanda berhasil mengatasi pihak Kerajaan Tojo, dan melepaskan wilayah Poso dari cengkeraman Kedatuan Luwu dengan mengadakan suatu gerakan yang disebut Monangu Buaja[8] (krokodilzwemmen), dan melenyapkan pengaruh Kerajaan Sigi di wilayah Napu.[9]

Protektorat kerajaan

Kesultanan Luwu terletak di bagian utara menurut I La Galigo sampai ke wilayah Mori, Morowali Utara

Pada awal abad ke-17, Kerajaan Luwu di selatan mulai mencapai puncak kejayaannya. Pengaruh Luwu yang kuat di selatan mulai tersebar ke utara dan memasuki wilayah Poso.[10] Pada akhir abad ke-18, Datu Pamona dikalahkan oleh pasukan Luwu. Datu Pamona kemudian ditawan oleh pasukan Luwu dan dibawa ke Palopo,[11] dan kemudian terjadi peristiwa Watu Mpogaa di Desa Pamona (Dorp Pamona).

Dalam tiga dekade awal tahun 1800-an, migrasi Suku Mandar dari Sulawesi bagian barat terus berlanjut ke utara dan timur laut, hingga mencapai wilayah pesisir Teluk Tomini. Mereka mulai menetap di pesisir pantai dan menyebar dari wilayah Ampibabo di Parigi hingga ke wilayah To Lage di Poso yang sekarang. Adriani dan Kruyt dalam buku mereka—De Bare'e-sprekende Toradja's van Midden-Celebes—yang juga dikutip oleh Kaudern, menyatakan peristiwa migrasi suku Mandar ke wilayah Sulawesi bagian tengah tidak dapat diketahui tanggal pastinya.[12] Di wilayah Kadombuku, To Lage yang sangat berpengaruh—mulai membujuk penduduk lokal To Kadombuku untuk memeluk Islam. Mereka yang tidak setuju dengan ajakan tersebut, memberontak dan menentang Mandar dalam serangkaian perang suku yang terjadi sekitar c. 1832.[b][13]

Pada bulan September 1865, Johannes Cornelis Wilhelmus Didericus Adrianus van der Wyck—seorang pejabat pemerintahan Hindia Belanda dari Sulawesi Utara—melakukan perjalanan ke dataran tinggi di selatan Teluk Tomini dengan tujuan memastikan kabar bahwa wilayah tersebut merupakan daerah kaya batu bara, bijih besi, dan emas. Ia justru menemukan Danau Poso, membuatnya menjadi orang Eropa pertama yang diketahui mengunjungi danau tersebut. Willem Jan Maria Michielsen mengikuti jejak ini pada tahun 1869, empat tahun setelah kedatangan van der Wyck.[14]

Peristiwa Monangu Buaja disebutkan dalam buku Kruyt yang berjudul De Crocodiel in Possoer[15]. Tekanan dari Bone dan Luwu membuat wilayah jajahan mereka seperti Parigi dan Sigi, mulai menyebarkan pengaruh mereka kepada suku pedalaman.[10] Di bagian barat, pengaruh Kerajaan Sigi mulai dirasa kental. Kruyt menyebutkan bahwa Sigi berhasil menguasai sejumlah daerah suku-suku di Poso dengan Politik pecah belah. To Napu, yang merupakan salah satu wilayah yang terkena pengaruh Kerajaan Sigi, sering melakukan penjarahan di Pebato.

To Napu memiliki naluri perang yang tinggi dan sering ditemukan merajalela di bagian wilayah lain yang pada waktu itu dikategorikan sebagai pelanggaran keras. Mereka merajalela di di wilayah Pebato, Lage, Onda'e dan Wingke mPoso. Diduga agresi yang dilakukan To Napu merupakan tekanan dari Raja Sigi yang berambisi menguasai seluruh wilayah Sulawesi bagian tengah untuk melepaskan diri dari pengaruh Kerajaan Luwu dan mendirikan imperium baru.

Dalam situasi tarik-menarik dua kekuatan besar ini, To Onda'e memiliki peranan yang penting, demikian juga To Napu. Situasi ini sering memicu ketegangan antara Onda'e dan Pebato yang memberikan kebebasan To Napu berkeliaran di wilayahnya. Sehingga To Onda'e mengajak To Lage untuk menekan To Pebato. Dua suku ini kemudian menjadi "anak emas" dari beberapa kerajaan yang memiliki kepentingan politik, yaitu Kerajaan Luwu dengan Monangu Buaja-nya dan Sigi dengan To Napu-nya. Sedangkan To Pebato dan To Lage mengakui Tojo sebagai Tuan-nya. Permasalahan yang muncul kemudian adalah "pengkaburan sejarah tana poso", karena tidak mungkin satu wilayah memiliki dua suku dan tidak mungkin juga satu wilayah dimiliki dua kerajaan yang berbeda yaitu Suku Bare'e di pihak Kerajaan Tojo dan Toraja (pamona) kristen di pihak Kerajaan Luwu, dan Kerajaan Luwu tidak memiliki bukti kepemilikan Tana Poso seperti Arajang[16] Kerajaan Tojo.[17]

Penolakan istilah Toraja

Bugis dan To Luwu adalah masyarakat yang pertama kali menolak penyebutan Toraja untuk Umat Kristen di Sulawesi Selatan, dan hal tersebut diakui oleh Makkole dan Maddika Luwu saat itu, dan juga karena wilayah yang dihuni Suku Toraja adalah wilayah Kerajaan Luwu yang mana wilayah kerajaan Luwu mulai dari Selatan, Pitumpanua ke utara Morowali[18], dan dari Tenggara Kolaka (Mengkongga) sampai ke seluruh wilayah Tana Toraja, oleh karena itu To Luwu menolak terhadap istilah Toraja (Toradja) untuk penyebutan Umat Kristen di Sulawesi Selatan.

Penolakan atas istilah Toraja inilah yang membuat ragu masyarakat Sulawesi pada saat terjadi gerakkan Monangu Buaya oleh Kerajaan Luwu, karena bunyi dari Monangu Buaya adalah sangat bertentangan dengan penolakan istilah Toraja (Toradja) yang terjadi di Sulawesi Selatan dan Sulawesi Tengah, karena bunyi dari Monangu Buaya (Monangu Buaja) adalah "Semua Suku Toraja (Toradja-Stammen) dan Umat Kristen di Tana Poso harus mendukung semua Budaya Luwu termasuk Monangu Buaya", dan itu sangat tidak mungkin terjadi dimana sedang terjadi salah paham dan "pengusiran" antara pihak masyarakat Sulawesi Selatan yang menentang istilah Toraja ciptaan misionaris Belanda dan Budaya Luwu Monangu Buaya yang didukung misionaris Belanda dengan kata lain sedang terjadi permusuhan antara masyarakat Sulawesi Selatan dengan pihak misionaris Belanda, sehingga semua masyarakat Sulawesi berkesimpulan bahwa gerakan menarik upeti Monangu Buaya (Monangu Buaja; krokodilzwemmen)[19] adalah bukan dari Kerajaan Luwu tetapi Monangu Buaya adalah ciptaan misionaris Hindia Belanda. Terbukti dari Monangu Buaya mengutip ayat dari Alkitab Injil yaitu " dengan melihat kepada Tokoh Alkitab Injil yaitu "sejarah kematian Lazarus" yang menceritakan bahwa Baju Adat Inodo bukan bajunya umat kristen yang diwakili tokoh Lazarus".[20]

Di zaman moderen para peneliti dan akademisi Sulawesi seperti Priyanti Pakan, Mashudin Masyhuda, Andi Mattulada, dan Lorraine Aragon juga pada awalnya menolak penerapan istilah Toraja bagi penduduk Sulawesi Tengah.[21]

Kekuasaan kolonial

Sebuah surat kabar Hindia Belanda yang memuat berita kedatangan kapal uap SS Glangy di Poso

Belanda, yang sejak abad ke-17 menancapkan kekuasaan perdagangan dan politik mereka di pulau Sulawesi melalui Vereenigde Oostindische Compagnie (VOC), mengacuhkan wilayah dataran tinggi Sulawesi Tengah karena sulit dicapai dan hanya memiliki sedikit lahan yang produktif. Bagaimanapun, keadaan ini hanya berlangsung selama dua abad. Perluasan wilayah Kerajaan Bone di seputaran Teluk Tomini menarik perhatian pemerintah kolonial.[10] Naiknya aktivitas perdagangan kopra dan hasil hutan oleh pedagang Tionghoa dan Muslim, serta meningkatnya intensitas perdagangan ilegal dan pembajakan adalah faktor lain yang memicu keterlibatan Hindia Belanda.[10] Meski pada awalnya pemerintah kolonial mengabaikan laporan-laporan tentang wilayah ini, peristiwa khusus yang lain terjadi, memaksa pemerintah kolonial untuk ikut campur lebih dalam dengan suku-suku di pedalaman Sulawesi Tengah.

Ketika pertama kali bertemu penguasa Tana Poso yaitu Kerajaan Tojo, pemerintah koloni Hindia Belanda selalu beralasan yang punya Tana Poso adalah "Pangeran Bone", tetapi Kerajaan Tojo menanggapi pihak Belanda dengan sangat tenang karena Kerajaan Tojo memiliki Tombak Arajang[22] pemberian dari Kerajaan Bone dari Sulawesi Selatan sewaktu mendirikan Kerajaan Tojo tahun 1770 oleh Raja Tojo Pilewiti yang merupakan sepupu Raja Bone.

Tiba saatnya pada tahun 1890, sebuah kapal uap Singapura berbendera Inggris muncul di Teluk Tomini, tanpa meminta izin di Gorontalo yang merupakan pusat Asisten Residen Belanda. Kapal bernama Glangy ini berlayar menuju ke Poso dan mengirimkan dua orang penyelidik Australia, yang berhasil menembus pedalaman hingga di daerah pertemuan Sungai Poso dengan Tomasa untuk melakukan riset tentang keberadaan emas. Rumor yang beredar saat itu menyebutkan bahwa Inggris telah menjalin hubungan persekutuan dengan kerajaan-kerajaan lokal agar dapat bebas dari kontrol Belanda.[10] Untuk mengantisipasi langkah Inggris, pemerintah kolonial menawarkan kontrak politik dengan empat penguasa di Tana Poso: Garoeda, Oele, Boenga Sawa dan Bengka. Meskipun demikian, mereka sama sekali tidak mengerti apa-apa tentang kontrak ini, tetapi para penafsir membujuk mereka dengan berbagai alasan untuk menyetujui kontrak tersebut.[23]

Setelah penaklukkan oleh Belanda, Poso dimasukkan ke dalam wilayah Karesidenan Manado

Pemerintah Hindia Belanda memahami bahwa kontrak tersebut tidak berarti apa-apa dan memutuskan untuk menempatkan seorang kontrolir di Poso untuk mempermudah kontak dengan suku-suku pedalaman Poso dan dengan warga lainnya di sepanjang wilayah pesisir Teluk Tomini. Pada bulan September 1894, Belanda mengangkat kontrolir pertama di Poso, Eduard van Duyvenbode Varkevisser. Keberadaan pemerintahan Belanda di mulut sungai Poso ini masih belum diketahui di wilayah pedalaman Poso pada saat itu.[24] Belanda, yang juga khawatir terhadap pesatnya penyebaran Islam di Sulawesi Selatan, terutama di antara suku Makassar dan Bugis, melihat Toraja yang menganut animisme di Sulawesi Tengah sebagai target yang potensial untuk di-Kristen-kan.[25] Ketertarikan Belanda atas wilayah Sulawesi Tengah baru diwujudkan menjelang akhir abad ke-19 untuk mengamati potensi wilayah yang ada di Sulawesi Tengah, terutama Poso. Setelah berdiskusi dengan Raja Sigi, Belanda memutuskan untuk mendaratkan seorang misionaris muda bernama Albertus Christiaan Kruyt di Mapane pada tahun 1892.[26]

Hingga awal tahun 1905, Kruyt dan Adriani terus menerus melakukan ekspedisi pemetaan wilayah Poso, terutama kekuatan potensial pasukannya, sebagai data awal yang kemudian digunakan pihak Belanda untuk menundukkan Poso. Pada bulan September 1905, Kontrolir Poso Arie Jacob Nicolaas Engelenberg melakukan inisiatif untuk mengadakan pertemuan dengan mengundang seluruh Kabose dari dataran tinggi Napu dan To Lage untuk menjelaskan tentang rezim pemerintahan yang baru. Tindakan para Kabose dari Napu dan To Lage—yang menolak untuk hadir—memaksa pasukan Belanda menyerbu Napu dan menimbulkan korban 60 orang Napu yang tewas dalam pertempuran. Peristiwa ini disebut Perang Peore.[26]

Pemerintahan Hindia Belanda

Rumah adat Lobo Bare'e di Besoa, c. 1900—ca. 1930

Timbul pernyataan di wilayah Sulawesi Tengah mengenai kerajaan mana pemilik Tana Poso, karena di Tana Poso teridentifikasi terjadi Politik adu domba (divide et impera) antara Kerajaan Tojo dengan Kerajaan Luwu dari pemerintah Hindia Belanda yang menyatakan Poso milik Kerajaan Luwu yaitu Dengan adanya pernyataan dari pihak Toraja Kristen di Poso bahwa Tana Poso adalah milik Kerajaan Luwu melalui gerakkan menarik upeti Monangu Buaja[27], dan Poso milik Kerajaan Tojo dengan pernyataan dari pemimpin tana poso yang diangkat pemerintah Hindia Belanda yaitu To Kadambuku yang menyebutkan bahwa Tana Poso adalah milik Kerajaan Tojo karena terikat Mobalusala (pemberian upeti tandan padi).[28]

Temuan Albertus Christiaan Kruyt bahwa adanya Suku Bare'e (Bare'e-Stammen) yang mengakui dirinya adalah orang Toraja (Toradja) bukan orang Bare'e, dan setelah dilakukan penelitian melalui penyebaran batu menhir Watu Mpogaa ternyata asalnya berasal dari Legenda desa Pamona yang semua penduduk Toraja yang didapatkan Belanda dari wilayah Poso-Tojo tersebut berasal dari Wotu, Luwu Timur.[29]

Pada tahun 1918, seluruh wilayah Sulawesi Tengah dalam lingkungan Kabupaten Poso yang sekarang telah dikuasai oleh Hindia Belanda dan mulailah disusun pemerintah sipil. Kemudian oleh Pemerintah Hindia Belanda, wilayah Poso dalam tahun 1905-1918 terbagi dalam dua kekuasaan pemerintah, sebagian masuk wilayah Karesidenan Manado, yakni Onderafdeeling (kawedanan) Kolonodale dan Bungku Tengah, Morowali, sedangkan kedudukan raja-raja dan wilayah kekuasaanya tetap dipertahankan dengan sebutan Self Bestuure-Gabieden (wilayah kerajaan) berpegang pada peraturan yang dikeluarkan oleh Pemerintah Belanda yang disebut Self Bestuure atau Peraturan Adat Kerajaan (hukum adat).

Pada tahun 1919, seluruh wilayah Poso digabungkan dan dialihkan dalam wilayah Karesidenan Manado dan Sulawesi Tengah terbagi dalam dua wilayah yang disebut Afdeeling, yaitu: Afdeeling Donggala dengan ibu kotanya Donggala dan Afdeeling Poso dengan ibu kotanya kota Poso yang dipimpin oleh masing-masing Asisten Residen.

Pada tahun 1924, Belanda mengeluarkan Staatsblad Nomor 366 tentang pembagian pemerintahan Karesidenan Manado. Afdeling Poso dibentuk, dan Landschap Banggai dipecah menjadi dua Onderafdeling.

Toraja Koro

Tahun 1938, labelisasi Toraja oleh Kruyt bukannya tidak ditentang oleh para akademisi lainnya. Walter Kaudern, seorang etnolog Swedia, mengkritik penerapan istilah Toraja menjadi tiga wilayah oleh Kruyt.[30] Adalah Walter Kaudern seorang etnolog Swedia yang mengkritik penerapan label Toraja menjadi tiga wilayah oleh Kruyt.[30]

Karena sudah dibagi oleh Kruyt, Kaudern kemudian membagi lagi tiga kategori Toraja versi Kruyt menjadi empat kategori. Kaudern tetap mempertahankan kelompok Toraja Poso-Tojo (Timur) dan Toraja Sadang (Selatan) dan kemudian membagi Toraja Parigi-Kaili (Barat) menjadi kategori Toraja Palu dan Toraja Koro.[31] Sementara di selatan orang Bugis To Luwu  masih menolak penerapan istilah Toraja bagi penduduk Sulawesi yang beragama Kristen.[32]

Pendudukan Jepang dan perang dunia

Pada bulan-bulan awal tahun 1942, setelah penangkapan Raja Tojo Tandjumbulu karena ingin mengusir Belanda dari Poso. Jepang melakukan serangkaian pendaratan pasukan di berbagai wilayah di Indonesia. Pada tanggal 11 Januari 1942, Kota Manado jatuh ke tangan Jepang, membuat pasukan Belanda mundur ke wilayah Sulawesi Tengah yang saat itu belum dimasuki Jepang. Pemerintah Belanda kemudian menjadikan ibu kota kabupaten Poso sebagai salah satu tempat pemusatan pasukan Belanda, selain Kota Palu.[33] Pada akhir Januari 1942, Troepen commandant (TPC) Mayor B.F.A. Schilmöller yang bermarkas di Poso mengirimkan sebuah radiogram rahasia kepada Letnan W.H.J.E. van Daalen bersama Kapten J.H.L.A.C. de Swert. Dalam radiogram tersebut, Schilmöller memerintahkan agar pasukan Batalyon Inheemsche Militie di Manado untuk segera bersiap dan segera berangkat dengan KM Togian sesuai rencana. Setelah menerima radiogram, de Swert segera memerintahkan agar seluruh pasukan bersiap-siap untuk menuju ke Poso. Pada malam hari tanggal 25 Februari 1942, rombongan mereka tiba di Pelabuhan Poso.[c] Beberapa hari kemudian, pada tanggal 2 Maret 1942, Nani Wartabone mengutus Ahmad Otto Papeo bersama rombongannya dari Gorontalo untuk berangkat ke Poso dengan menggunakan kapal motor SS Urania. Perjalanan ini dilakukan untuk melakukan aksi pelucutan senjata terhadap tentara Belanda yang berada di Poso.[34]

Sebuah peta penerbangan terbitan Jepang yang menampilkan sebagian wilayah Poso pada tahun 1943

Sasaran utama militer Jepang di Sulawesi Tengah adalah pemerintahan dan militer Hindia Belanda, yang mereka anggap sebagai sekutu Amerika Serikat, lawan utama mereka pada Perang Dunia II. Pasukan Belanda yang bertahan di ibu kota Poso mencapai sekitar 60 orang, yang dipimpin oleh van Daalen dan Asisten Residen Afdeling Poso L.C.J. Rijsdijk. Di sisi lain, Residen Manado Frederik Charles Hendrik Hirschmann menuju ke Lembah Bada di pedalaman Lore untuk menghindari kejaran tentara Jepang. Letak Bada yang berada di pedalaman, kondisi jalan penghubung yang rusak dan sulit dijangkau pada saat itu membuat pelarian Hirschmann sukses.[35] Kesuksesan Jepang mengambil alih Kota Donggala, membuat pengendali kekuatan pasukan militer Belanda dialihkan kepada van Daalen yang berada di Poso.[36] Untuk merebut Palu dan Poso, Jepang melancarkan serangan dua arah —rencana yang terbukti efektif karena kedua kota ini kemudian jatuh ke tangan Jepang— secara langsung. van Daalen dan sisa pasukan mundur dari Poso dan menuju ke kota Kolonodale untuk bergabung dengan Letnan J.A. de Jong yang memang ditempatkan di sana. Kolonodale adalah pusat konsolidasi terakhir pasukan Belanda, sebelum mereka menuju ke Australia. Pelarian mereka membuat Kolonodale menjadi sasaran pesawat pengebom Angkatan Laut Kekaisaran Jepang.[37] Rijsdijk berhasil meloloskan diri, sedangkan van Daalen dan de Jong ditangkap dan dipenjarakan di Manado, dan mereka berdua tewas setelah dieksekusi pada tanggal 25 Agustus 1942.[38]

Keadaan pemerintahan yang dikendalikan oleh para Raja setempat berlangsung sampai bulan Juni 1942. Sebelumnya, pada tanggal 7 Maret 1942, Jepang mengeluarkan Undang-Undang Nomor 1 yang berisi mengenai ketentuan ketatanegaraan yang tidak bertentangan dengan pemerintahan pendudukan militer Jepang.[39] Berlakunya Undang-Undang ini, membuat petugas-petugas pemerintahan sipil Jepang yang berdatangan dari Makassar dan Manado, ditempatkan di kota Donggala, Palu, dan Poso.[40]

Tentara NICA berlabuh di Pelabuhan Poso tahun 1945

Pada tanggal 21 Agustus 1945, Jepang menyerahkan kendali pemerintahan di Sulawesi Tengah terhadap raja-raja setempat.[41] Baru sekitar dua bulan mengendalikan pemerintahan, pasukan sekutu dengan menumpang kapal perang Australia tiba di Pelabuhan Poso pada tanggal 1 November 1945. Kapal ini membawa mantan Asisten Residen Poso Rijsdijk dengan dikawal satu regu pasukan Netherlands Indies Civil Administration (NICA). Kedatangan mereka menandai kembalinya kekuasaan Belanda, disertai dengan penyusunan pemerintahan daerah dengan struktur yang sama dengan masa Hindia Belanda.[42] Jacob Lamadjuda dan pasukannya berniat untuk melawan, tetapi dilarang oleh Talasa.[43]

Pasca kemerdekaan

Pada 2 Desember 1948, Daerah Otonom Sulawesi Tengah terbentuk yang meliputi Afdeeling Donggala dan Afdeeling Poso dengan ibu kotanya Poso yang terdiri dari beberapa wilayah Onder Afdeeling Chef atau lazimnya disebut pada waktu itu Kontroleur atau Hoofd Van Poltseliijk Bestuure (HPB). Ketiga Onder Afdeeling ini meliputi beberapa Landschap dan terbagi dengan beberapa distrik, yakni:

Pada tahun 1949, setelah realisasi pembentukan Daerah Otonom Sulawesi Tengah yang disusul dengan pembentukan Dewan Perwakilan Rakyat Sulawesi Tengah, pembentukan Daerah Otonom Sulawesi Tengah dilakukan sebagai tindak lanjut dari hasil Muktamar Raja-raja se-Sulawesi Tengah pada tanggal 13 hingga 14 Oktober 1948 di Parigi yang mencetuskan suara rakyat se-Sulawesi Tengah agar dalam lingkungan Pemerintah Negara Indonesia Timur (NIT), Sulawesi Tengah dapat berdiri sendiri. Kemudian ditetapkan bahwa Rajawali Pusadan, Ketua Dewan Raja-Raja, sebagai Kepala Daerah Otonom Sulawesi Tengah.

Daerah otonom

Presiden Soekarno dalam kunjungannya di Poso tahun 1952

Pada tanggal 4 April 1952, Presiden Soekarno melakukan kunjungan ke Poso. Soekarno menggunakan pesawat amfibi PBY Catalina yang mendarat di Teluk Poso. Ia kemudian dijemput di Pelabuhan Poso oleh para tokoh adat dan masyarakat. Penyambutan secara adat —yang disebut Pekasiwia— dilakukan. Hampir semua perwakilan dari suku-suku yang ada di Poso datang untuk melakukan penyambutan Soekarno. Setelah disambut secara adat, presiden berangkat ke alun-alun kota saat itu di Lapangan Kasintuwu untuk melaksanakan pidato politiknya. Ribuan masyarakat Poso datang untuk bertemu dan mendengar pidatonya. Setelah melakukan pidato, presiden juga meresmikan Tugu Kemerdekaan di Bonesompe.

Pada tanggal 12 Agustus 1952, pemerintah melalui Menteri Kehakiman Lukman Wiriadinata mengesahkan Peraturan Pemerintah No. 33 Tahun 1952 yang mengatur tentang pembubaran Daerah Otonom Sulawesi Tengah dan membagi wilayahnya menjadi daerah-daerah swatantra, yang terdiri dari Daerah Otonom Poso dan Daerah Otonom Donggala.[44]

Pemilihan umum 1955 di Poso dimenangkan oleh Partai Masyumi, dan disusul secara berturut-turut oleh Parkindo, PSII, PNI, Nahdlatul Ulama, PKI dan Partai Katolik.[45] Pada tahun 1959, berdasarkan Undang-Undang No. 29 Tahun 1959, Daerah Otonom Poso dipecah menjadi dua daerah kabupaten, yakni Kabupaten Poso dengan ibu kota Poso dan Kabupaten Banggai dengan ibu kota Luwuk.[46]

Peristiwa tahun 2016–2017

2016
2017

Catatan

  1. ^ Wilayah lainnya yang termasuk adalah Gorontalo, Majene/Mandar, Makassar/Gowa, Luwu, Bone, Bantaeng, Banggai, dan Bitung.[4]
  2. ^ Kruyt dalam bukunya yang diterbitkan tahun 1912, hanya mengatakan bahwa perang ini "terjadi sekitar 80 tahun yang lalu", mengindikasikan peristiwa ini terjadi kurang lebih sekitar tahun 1820–an atau 1830–an.
  3. ^ Rombongan ini dipimpin oleh Komandan Batalyon Kapten J.H.L.A.C. de Swert bersama wakilnya, Letnan W.H.J.E. van Daalen bersama pasukannya. Mereka disambut di pelabuhan oleh TPC Mayor B.F.A. Schilmöller, Residen F.C.H. Hirschmann, yang menggantikan residen Van Rhijn, Asisten Residen L.C.J. Rijsdijk yang menggantikan asisten residen Jurriaan Jan Mendelaar, kontrolir H.J. Van Schravendijk, Bestuurs-assistent Wim S. Warouw, dokter A.G.J. Kandouw, kommies Katili, jaksa Theodorus Polii dan Barends Pontoh, kepala kantor pos Umboh, school opziener (pemilik sekolah) Marthin Supit, Talasa, serta para pemuka masyarakat lainnya.

Referensi

Catatan kaki

  1. ^ "Wilayah Adat Wanua Pekurehua Boya Watutau". Badan Registrasi Wilayah Adat. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-04-28. Diakses tanggal 25 Agustus 2016. 
  2. ^ Hile, Jennifer (12 Desember 2001). "Explorer's Notebook: The Riddle of Indonesia's Ancient Statues". National Geographic. Diakses tanggal 23 Maret 2017. 
  3. ^ Sangadji, Ruslan (5 Juni 2005). "C. Sulawesi's Lore Lindu park, home to biological wealth". The Jakarta Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-03-03. Diakses tanggal 23 Maret 2017. 
  4. ^ "Sejarah dan Identitas Orang Gorontalo dalam Peta Jan M. Pluvier". Etno Histori. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-09-13. Diakses tanggal 7 Oktober 2016. 
  5. ^ Robert Padtbrugge (1638 tot na 1688).[1].
  6. ^ Peta Patahan (Sesar) gempa di Sulawesi.[2].
  7. ^ AANRAKINGEN MET DEN DJENA VAN TODJO, Papa I Melempo adalah budak dari Kerajaan Tojo, De Bare'e-Sprekende de Toradja Van midden celebes jilid 1 halaman 139, [3].
  8. ^ "POSSO" ,HALAMAN 151: MONANGU BUAJA (krokodilzwemmen). [4].
  9. ^ Adriani 1919, hlm. 300-301.
  10. ^ a b c d e Gobée 2007, hlm. 4.
  11. ^ "Struktur Kekuasaan di Poso Abad XIX". Poso Mori. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-30. Diakses tanggal 16 Agustus 2016. 
  12. ^ Kaudern 1925b, hlm. 112.
  13. ^ Adriani & Kruyt 1912, hlm. 42.
  14. ^ Adriani & Kruyt 1912, hlm. 141; Sarasin & Sarasin 1905, hlm. 240.
  15. ^ baca juga "POSSO" LIHAT & DOWNLOAD HALAMAN 151: MONANGU BUAJA (krokodilzwemmen) yaitu budaya ciptaan Misionaris Belanda dengan mengadu domba Kerajaan Tojo dan Kerajaan Luwu. [5].
  16. ^ DERIJKSSIERADEN VAN TODJO, De Bare'e-Sprekende de Toradja van midden celebes jilid 1 halaman 75-83.[6].
  17. ^ Buku POSSO, HALAMAN 151, Monangu buaja (krokodilzwemmen). [7].
  18. ^ KEDATUAN LUWU wilayahnya hanya sampai Morowali, kabupaten poso, sulawesi tengah. [8].
  19. ^ Sumber buku "POSSO" LIHAT & DOWNLOAD HALAMAN 151: MONANGU BUAJA (krokodilzwemmen), menyatakan Monangu buaya yaitu budaya ciptaan Misionaris Belanda dengan meminjam nama dari Kerajaan Luwu , [9], Diakses 30 Juni 2023.
  20. ^ "POSSO" LIHAT & DOWNLOAD HALAMAN 151: MONANGU BUAJA (krokodilzwemmen), kematian Lazarus yang berbaju apa adanya (To Lampu) berbeda dengan Baju Mewah atau Baju Inodo yang milik dari Suku Bare'e (Bare'e-Stammen), [10].
  21. ^ Aragon 2000, hlm. 2.
  22. ^ TOMBAK ARAJANG KERAJAAN TOJO, foto tombak arajang bisa dilihat pada halaman 3, kamus bahasa bare'e terjemahan dari Bare’e-Nederlandsch Woordenboek (Brill, 1928, sebaiknya di download terlebih dahulu) di : https://id.scribd.com/document/665733193/KAMUS-BAHASA-BARE-E-BARE-E-TAAL-Bahasanya-Suku-Bare-e.[11].
  23. ^ Adriani & Kruyt 1912, hlm. 141; Gobée 2007, hlm. 4.
  24. ^ Adriani & Kruyt 1912, hlm. 143; Henley 2005, hlm. 222.
  25. ^ Volkman, Toby Alice (31 Desember 1983). "A View from the Mountains". Cultural Survival Quarterly. 7 (4). Diarsipkan dari versi asli (Scholar search) tanggal 2007-09-28. Diakses tanggal 18 Mei 2007. 
  26. ^ a b "Ekspedisi Militer Belanda di Posso: Kisah Penaklukan Tana Poso di awal Abad XX". Poso Mori. 3 Mei 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-08-26. Diakses tanggal 27 Januari 2016. 
  27. ^ "POSSO" HALAMAN 151: MONANGU BUAJA (krokodilzwemmen). [12].
  28. ^ AANRAKINGEN MET DEN DJENA VAN TODJO, De Bare'e-Sprekende jilid 1 halaman 139.[13].
  29. ^ BUKU DE BARE'E-SPREKENDE DE TORADJA VAN MIDDEN CELEBES jilid 1 halaman 5, [14].
  30. ^ a b Kaudern 1925b, hlm. 2-3; Aragon 2000, hlm. 53.
  31. ^ Kaudern 1925b, hlm. 2-3; Aragon 2000, hlm. 6.
  32. ^ Aragon 2000, hlm. 4.
  33. ^ Mahid, Sadi & Darsono 2012, hlm. 315.
  34. ^ Abubakar 2015, hlm. 40.
  35. ^ Mahid, Sadi & Darsono 2012, hlm. 319-320.
  36. ^ Mahid, Sadi & Darsono 2012, hlm. 341.
  37. ^ Mahid, Sadi & Darsono 2012, hlm. 342.
  38. ^ "Dapperheidsonderscheidingen aan Nederlanders voor de Tweede Wereldoorlog". Onderscheidingen (dalam bahasa Belanda). Diakses tanggal 8 Januari 2017. 
  39. ^ Kutoyo 2005, hlm. 197.
  40. ^ Mahid, Sadi & Darsono 2012, hlm. 316-317.
  41. ^ Mahid, Sadi & Darsono 2012, hlm. 354.
  42. ^ Mahid, Sadi & Darsono 2012, hlm. 356.
  43. ^ Mahid, Sadi & Darsono 2012, hlm. 360.
  44. ^ "Peraturan Pemerintah Nomor 33 Tahun 1952" (PDF). Hukum Online. Diakses tanggal 27 Maret 2017. 
  45. ^ Mahid, Sadi & Darsono 2012, hlm. 406; Sadi & Agustino 2016, hlm. 19
  46. ^ Darlis 2012, hlm. 33; Mahid, Sadi & Darsono 2012, hlm. 399
  47. ^ "Sekretaris RSUD Poso Didemo, Pasien Ditelantarkan". Rakyatku. 29 April 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-03-11. Diakses tanggal 10 Maret 2017. 
  48. ^ "Perawat dan Bidang Mogok Kerja, Pelayanan RSUD Poso Terganggu". Kompas. 29 April 2016. Diakses tanggal 10 Maret 2017. 
  49. ^ "Penggusuran Pasar Diwarnai Bentrokan, Lima Pedagang Diamankan Polisi". Kompas. 3 Mei 2016. Diakses tanggal 20 Januari 2017. 
  50. ^ "Bupati Berharap Investor Tak Ragu Datang ke Poso". Kompas. 15 September 2016. Diakses tanggal 20 Januari 2017. 
  51. ^ "Darmin Sigilipu Nakhodai Golkar Poso". Mercusuar. 10 Oktober 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-26. Diakses tanggal 20 Januari 2017. 
  52. ^ Mansur (13 Januari 2017). "58 Anggota Tim Saber Pungli di Poso Dilantik". Kompas. Diakses tanggal 20 November 2017. 
  53. ^ Mansur (31 Maret 2017). "Ledakan Keras Diduga Bom Terjadi di Poso, Warga Berhamburan". Kompas. Diakses tanggal 20 November 2017. 
  54. ^ Fauzi (22 Mei 2017). "Telkom Sulteng: Poso Sudah Aplikasikan Smart City". ANTARA News Sulawesi Tengah. Diakses tanggal 21 Oktober 2017. 
  55. ^ Timparosa, Fery (28 Mei 2017). "Poso Bangun TPA Sampah yang Representatif". ANTARA News Sulawesi Tengah. Diakses tanggal 21 Oktober 2017. 
  56. ^ Belarminus, Robertus (31 Mei 2017). "Pascagempa Poso, Fenomena Air Muncul dari Dalam Tanah hingga Lumpur Bau Belerang". Kompas. Diakses tanggal 20 November 2017. 
  57. ^ Mansur (9 Juli 2017). "Dua Teror Terjadi di Poso, Ada Surat Ancaman untuk Polisi". Kompas. Diakses tanggal 20 November 2017. 
  58. ^ "Warga Lembomawo Heboh, Enam Kuburan Terbongkar". Mercusuar. 11 Juli 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-12-01. Diakses tanggal 20 November 2017. 
  59. ^ "Polisi Hentikan Aktivitas Galian C PT MGIM di Poso". Sulteng Terkini. 19 Juli 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-04-21. Diakses tanggal 27 Oktober 2017. 
  60. ^ "RTLH Bantu Kesulitan Warga Poso". Sulteng Terkini. 2 Agustus 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-27. Diakses tanggal 27 Oktober 2017. 
  61. ^ "Hina Habib Rizieq di Facebook, Warga Poso ini Minta Maaf". Sulteng Terkini. 8 Agustus 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-27. Diakses tanggal 27 Oktober 2017. 
  62. ^ "Pangdam XIII/Merdeka Tutup Opster di Poso dengan Dero Bersama". Sulteng Terkini. 11 Agustus 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-27. Diakses tanggal 27 Oktober 2017. 
  63. ^ "Poso Diguncang Gempa 4,7 SR". Sulteng Terkini. 21 Agustus 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-27. Diakses tanggal 27 Oktober 2017. 
  64. ^ Timparosa, Fery (22 Agustus 2017). "Ratusan Pengelola Ebony Poso Minta Perpanjang Izin". ANTARA News Sulawesi Tengah. Diakses tanggal 23 Oktober 2017. 
  65. ^ Timparosa, Fery (26 Agustus 2017). "Kejari Poso Libatkan TP4D Awasi Dana Desa". ANTARA News Sulawesi Tengah. Diakses tanggal 23 Oktober 2017. 
  66. ^ "Dua Polisi Nakal di Poso Dipecat". Sulteng Terkini. 28 Agustus 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-27. Diakses tanggal 27 Oktober 2017. 
  67. ^ Timparosa, Fery (29 Agustus 2017). "DPRD Poso Periksa Penggunaan Dana Desa Kuku". ANTARA News Sulawesi Tengah. Diakses tanggal 23 Oktober 2017. 
  68. ^ Timparosa, Fery (31 Agustus 2017). "Masyarakat Adat Pamona Gelar Musda Amanda". ANTARA News Sulawesi Tengah. Diakses tanggal 23 Oktober 2017. 
  69. ^ "Seorang Dosen Untad Tewas Lakalantas di Poso". Sulteng Terkini. 1 September 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-27. Diakses tanggal 27 Oktober 2017. 
  70. ^ "Gara-gara Tabung Gas, Tujuh Rumah Warga di Poso Terbakar". Sulteng Terkini. 4 September 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-27. Diakses tanggal 27 Oktober 2017. 
  71. ^ "Tiga Penambang Emas Ilegal di Poso Tertimbun Longsor, Satu Tewas". Sulteng Terkini. 17 September 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-01-27. Diakses tanggal 27 Oktober 2017. 
  72. ^ "Tertimbun Longsor, Tiga Penambang Emas Ilegal di Poso Satu Tewas". Kabar Selebes. 17 September 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-12-01. Diakses tanggal 20 November 2017. 
  73. ^ "Bupati Poso Tinjau Pembangunan Sekolah Bantuan Gempa". Mercusuar. 26 September 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-23. Diakses tanggal 23 Oktober 2017. 
  74. ^ "Satlantas Polres Poso Gelar Kejuaraan Bulu Tangkis". Mercusuar. 26 September 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-23. Diakses tanggal 23 Oktober 2017. 
  75. ^ "BRI Klarifikasi Kesalahan Data Penerima PIP". Mercusuar. 14 Oktober 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-23. Diakses tanggal 23 Oktober 2017. 
  76. ^ "Ruas Jalan Pandajaya Mayajaya Diperbaiki". Mercusuar. 14 Oktober 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-23. Diakses tanggal 23 Oktober 2017. 
  77. ^ "Tagolu Wakili Kabupaten Poso". Mercusuar. 14 Oktober 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-23. Diakses tanggal 23 Oktober 2017. 
  78. ^ "Disdikbud Poso Capai Target PAD 100 Persen". Mercusuar. 14 Oktober 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-23. Diakses tanggal 23 Oktober 2017. 
  79. ^ "KPP Pratama Poso Gelar Syukuran". Mercusuar. 14 Oktober 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-23. Diakses tanggal 23 Oktober 2017. 
  80. ^ Timparosa, Feri (16 Oktober 2017). "Mahasiswa Unsimar Demo Tuntut Transparansi". ANTARA News Sulawesi Tengah. Diakses tanggal 21 Oktober 2017. 
  81. ^ "Mahasiswa Unsimar Demo, Perkuliahan Lumpuh". Mercusuar. 17 Oktober 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-10-23. Diakses tanggal 23 Oktober 2017. 
  82. ^ Malaha, Rolex (26 Oktober 2017). "Kominda Bekasi Studi Penanganan Konflik di Poso". ANTARA News Sulawesi Tengah. Diakses tanggal 20 November 2017. 
  83. ^ Timparosa, Feri (8 November 2017). "Slank Dinobatkan Jadi Duta Perdamaian Poso". ANTARA News Sulawesi Tengah. Diakses tanggal 20 November 2017. 
  84. ^ Malaha, Rolex (8 November 2017). "Seorang Pelari Marathon FDP Meninggal Dunia". ANTARA News Sulawesi Tengah. Diakses tanggal 20 November 2017. 
  85. ^ Najemuddin, Adha (15 November 2017). "Polres Poso Ringkus Perampok Bersenjata". ANTARA News Sulawesi Tengah. Diakses tanggal 20 November 2017. 

Daftar pustaka

Sumber

Buku

Jurnal

Laporan

Baca informasi lainnya:

هذه المقالة تحتاج للمزيد من الوصلات للمقالات الأخرى للمساعدة في ترابط مقالات الموسوعة. فضلًا ساعد في تحسين هذه المقالة بإضافة وصلات إلى المقالات المتعلقة بها الموجودة في النص الحالي. (مارس 2018) كابل ماوار الاسم الرسمي (بالإنجليزية: Capel Mawr)‏(بالويلزية: Capel Mawr)‏  الإحداثيات 53

Cabinet of Hungary (2022–) This article needs additional citations for verification. Please help improve this article by adding citations to reliable sources. Unsourced material may be challenged and removed.Find sources: Fifth Orbán Government – news · newspapers · books · scholar · JSTOR (May 2022) (Learn how and when to remove this template message) Fifth Orbán Government73rd Cabinet of HungaryIncumbentDate formed24 May 2022 (17 months ago…

Campeón de Campeones 1974-75Datos generalesSede México MéxicoFecha 27 de julio de 1975Edición 30Organizador Federación Mexicana de FútbolPalmarésCampeón UNAMSubcampeón TolucaDatos estadísticosParticipantes 2Partidos 1Goles 1 Cronología 1973-74 1974-75 1975-76 [editar datos en Wikidata] El Campeón de Campeones 1974-75 fue la XXX edición del Campeón de Campeones que enfrentó al campeón de la Liga 1974-75: Toluca y al campeón de la Copa México 1974-75: Pumas UNAM. El tí…

Para la población homónima de la provincia de Pontevedra, véase Magán (Pontevedra). Magán municipio de EspañaBanderaEscudo Casa consistorial de Magán MagánUbicación de Magán en España. MagánUbicación de Magán en la provincia de Toledo.País  España• Com. autónoma  Castilla-La Mancha• Provincia  Toledo• Comarca La Sagra• Partido judicial Toledo[1]​Ubicación 39°57′36″N 3°55′55″O / …

El camino al Homo sapiens(«La marcha del progreso»)La marcha del progreso Antepasados de Homo sapiens Anterior al género Homo Primeros Homínidos Sahelanthropus tchadensis Orrorin tugenensis Ardipithecus kadabba Ardipithecus ramidus Australopithecus Australopithecus anamensis Australopithecus bahrelghazali Australopithecus afarensis Australopithecus africanus Australopithecus garhi Australopithecus sediba Paranthropus Paranthropus aethiopicus Paranthropus boisei Paranthropus robustus Kenyanth…

Canonical landmark inventions in China Four Great InventionsFive major steps in papermaking, outlined by Cai Lun in AD 105Traditional Chinese四大發明Simplified Chinese四大发明Literal meaningfour great inventionsTranscriptionsStandard MandarinHanyu Pinyinsì dà fā míngWade–Gilesssu4 ta4 fa1 ming2Yue: CantoneseYale Romanizationsei3 daai6 faat3 ming4Jyutpingsei3 daai6 faat3 ming4 Part of a series on theHistory of science and technology in China List of discoveries List of inventio…

Wappen Deutschlandkarte 53.6349888888899.101272222222226Koordinaten: 53° 38′ N, 9° 6′ O Basisdaten Bundesland: Niedersachsen Landkreis: Cuxhaven Samtgemeinde: Börde Lamstedt Höhe: 26 m ü. NHN Fläche: 52,87 km2 Einwohner: 3412 (31. Dez. 2022)[1] Bevölkerungsdichte: 65 Einwohner je km2 Postleitzahl: 21769 Vorwahl: 04773 Kfz-Kennzeichen: CUX Gemeindeschlüssel: 03 3 52 029 LOCODE: DE 75N Gemeindegliederung: 5 Or…

Central Public Sector Undertaking This article needs additional citations for verification. Please help improve this article by adding citations to reliable sources. Unsourced material may be challenged and removed.Find sources: Power Finance Corporation – news · newspapers · books · scholar · JSTOR (July 2016) (Learn how and when to remove this template message) Power Finance Corporation Ltd.TypeCentral Public Sector UndertakingTraded asNSE: PFCBSE:…

Keuskupan Agung San Pedro SulaArchidioecesis de Sancto Petro SulaKatolik Catedral de San Pedro ApóstolLokasiNegara HondurasProvinsi gerejawiSan Pedro SulaStatistikLuas3.923 km2 (1.515 sq mi)Populasi- Total- Katolik(per 2011)1.570.291900,000 (57.3%)Paroki32InformasiDenominasiKatolik RomaRitusRitus RomaPendirian2 Februari 1916 (107 tahun lalu)KatedralKatedral Santo Petrus RasulKepemimpinan kiniPausFransiskusUskup AgungMichael Lenihan, O.F.M.Peta Keuskupan A…

هذه المقالة يتيمة إذ تصل إليها مقالات أخرى قليلة جدًا. فضلًا، ساعد بإضافة وصلة إليها في مقالات متعلقة بها. (أبريل 2019) كارولين شتاين معلومات شخصية الميلاد سنة 1965 (العمر 57–58 سنة)[1]  كونيغشتاين إم تاونوس  مواطنة ألمانيا  الحياة العملية المدرسة الأم معهد كولونيا للم…

Dịch đổi hướng tới đây. Đối với Dịch (định hướng), xem Dịch (định hướng). Đừng nhầm lẫn với Chuyển tự. Một phần trong loạt bàiDịch thuật Loại Pháp lý Văn học Kinh thánh Qur'an Linguistic validation Y khoa Chứng từ Khoa học – Kỹ thuật Phiên dịch Từ đối từ Nghĩa đối nghĩa Dịch văn bản đồng âm Lý thuyết Nghiên cứu dịch thuật Lý thuyết Skopos Tương đương hình thức và Tương đ

Halloween Night(ハロウィンナイト)Sampul edisi reguler yang ditampilkan oleh Shania, Haruka, Veranda, Melody, dan KinalSingel oleh JKT48Sisi-AHalloween Night / Senbatsu (termasuk kartu musik)Sisi-BHalloween Night (versi Dangdut) / JKT48 Dangdut (hanya edisi reguler)Idol no Ouja (Ratu Para Idola) / Tim J (hanya edisi reguler)Don't Look Back / Tim KIII (hanya edisi reguler)Teppen Tottande! (Ingin Meraih Puncak!) / Tim T (hanya edisi reguler)Halloween Night (English version) / Senbatsu (term…

American anti-Islamic right-wing activist and the pastor of Dove World Outreach Center Terry JonesJones in March 2011TitlePastorPersonalBornOctober 1951 (age 72)Cape Girardeau, Missouri, United StatesReligionNondenominational ChristianityNationalityAmericanHome townCape Girardeau, MissouriSpouse Sylvia Jones ​(m. 2001)​[1]Political partyIndependentEducationHigh school degree, two years of collegeKnown forKoran burningOccupationPastorChurchDove …

هذه المقالة يتيمة إذ تصل إليها مقالات أخرى قليلة جدًا. فضلًا، ساعد بإضافة وصلة إليها في مقالات متعلقة بها. (يوليو 2018) تمثال كوروليوف وجاجارين تقديم البلد روسيا الاتحاد السوفيتي  مدينة تاغانروغ  إحداثيات 47°12′19″N 38°56′21″E / 47.205222222222°N 38.93925°E / 47.205222222222; 38.93925 …

United States historic placeRuth Anne Dodge MemorialU.S. National Register of Historic PlacesU.S. Historic districtContributing property Show map of IowaShow map of the United StatesLocationFairview CemeteryCouncil Bluffs, IowaCoordinates41°16′04″N 95°50′55″W / 41.26778°N 95.84861°W / 41.26778; -95.84861Built1916-1918ArchitectDaniel Chester FrenchHenry BaconPart ofLincoln-Fairview Historic District (ID05001019)NRHP reference No.80001457[1]Add…

American college football season 1933 Auburn Tigers footballConferenceSoutheastern ConferenceRecord5–5 (2–2 SEC)Head coachChet A. Wynne (4th season)CaptainRipper WilliamsHome stadiumDrake FieldLegion FieldCramton BowlSeasons← 19321934 → 1933 Southeastern Conference football standings vte Conf Overall Team W   L   T W   L   T Alabama $ 5 – 0 – 1 7 – 1 – 1 LSU 3 – 0 – 2 7 – 0 – 3 Georgia 3 ̵…

Former German regional airline Contact Air IATA ICAO Callsign C3 KIS CONTACTAIR Founded1974Ceased operations2012 (acquired by OLT Express Germany)Operating basesStuttgart AirportFrequent-flyer programMiles & MoreAllianceStar AllianceHeadquartersFilderstadt, GermanyKey peopleW.A. Hayward (owner)Websitecontactair.de Contact Air Flugdienst was a German regional airline from Filderstadt. With flight operations based at Stuttgart Airport, it operated scheduled passenger flights under the Lufthans…

Fatty acid used metabolically in many organisms Arachidonic acid Names Preferred IUPAC name (5Z,8Z,11Z,14Z)-Icosa-5,8,11,14-tetraenoic acid[1] Other names 5,8,11,14-all-cis-Eicosatetraenoic acid; all-cis-5,8,11,14-Eicosatetraenoic acid; Arachidonate Identifiers CAS Number 506-32-1 Y 3D model (JSmol) Interactive image 3DMet B00061 Beilstein Reference 1713889 ChEBI CHEBI:15843 Y ChEMBL ChEMBL15594 Y ChemSpider 392692 Y DrugBank DB04557 Y ECHA InfoCard 100.007.304 E…

Japanese anime series Sonny BoyKey visual of Sonny BoyGenreScience fiction, survival[1]Created byShingo Natsume Anime television seriesDirected byShingo NatsumeProduced byMotoki MukaichiIsao IshikawaJitsurou KikuchiKensaku WadaYuuko MatsuiAyuri TaguchiWritten byShingo NatsumeMusic byVarious[a]StudioMadhouseLicensed byCrunchyroll SA/SEA: MedialinkOriginal networkTokyo MX, KBS, SUN, BS Asahi, RABOriginal run July 16, 2021 – October 1, 2021Episodes12 …

Polytechnic University of the PhilippinesCalauan CampusPoliteknikong Unibersidad ng Pilipinas sa CalauanMottoTanglaw ng BayanTypeState University, Public UniversityEstablished2009DirectorDir. Arlene R. QueriLocationCalauan, Laguna, Philippines14°08′54″N 121°18′43″E / 14.14844°N 121.31185°E / 14.14844; 121.31185University hymnImno ng PUPColors Maroon  and  Yellow Websitewww.pup.edu.phLocation in LagunaShow map of LagunaPolytechnic University…

Kembali kehalaman sebelumnya

Lokasi Pengunjung: 44.210.83.132