Share to: share facebook share twitter share wa share telegram print page

Nama Portugis

Nama Portugis atau nama Lusofon – sebuah nama pribadi dalam bahasa Portugis – biasanya terdiri dari satu atau dua nama pribadi, dan sejumlah nama keluarga (jarang satu, sering dua atau tiga, kadang lebih). Nama tambahan pertama biasanya adalah nama belakang keluarga ibu dan nama belakang keluarga ayah. Untuk kepraktisan, biasanya hanya nama belakang terakhir (tidak termasuk preposisi) yang digunakan dalam sapaan formal.

Umum

Sistem penamaan Portugis sangat fleksibel. Undang-undang Portugis menetapkan kebutuhan seorang anak untuk memiliki setidaknya satu nama pribadi dan satu nama keluarga dari salah satu orang tuanya. Undang-undang juga menetapkan jumlah maksimum nama yang diizinkan, hingga dua nama pribadi dan empat nama keluarga.[1] Saran dari Ministério da Justiça mengatakan tentang pembatasan ini bahwa sebuah nama "dapat berisi maksimal enam kata atau gabungan sederhana, sebagai aturan, hingga dua nama depan dan empat nama keluarga"; lebih mungkin diperbolehkan dalam beberapa keadaan.[1] It is not uncommon to have more than four surnames.[rujukan?]


Biasanya, nama keluarga ibu mendahului nama ayah, tapi bisa juga kebalikannya.[1] Jika ayah tidak diketahui, atau dia tidak mengakui anaknya, hanya nama keluarga ibu yang digunakan. Seorang anak dapat menerima nama keluarga dari nenek moyang orang tuanya, sekalipun nama marga tersebut bukan bagian dari nama orang tua, asalkan orang tua dapat membuktikan bahwa nama tersebut digunakan oleh nenek moyangnya.[1]

Beberapa nama keluarga Portugis dibuat dari dua kata, paling sering tidak ditulis dengan tanda penghubung, tetapi bukan nama gabungan, karena bukan hasil penggabungan dua nama keluarga di generasi sebelumnya; sebaliknya, kata-kata tersebut merupakan satu kesatuan logis. Ini termasuk toponim (misalnya Castelo Branco), referensi agama (misalnya Espírito Santo, Santa Rita), atau ungkapan lain (misalnya Corte Real, Mil-Homens). Dalam hal ini kedua kata tersebut harus dikutip (misalnya penulis Camilo Castelo Branco "tidak pernah" disebut sebagai Camilo Branco).

Jumlah nama

Tidak jarang di Portugal seorang wanita yang sudah menikah memiliki dua nama pribadi dan enam nama keluarga, dua dari keluarga ibunya, dua dari keluarga ayahnya, dan dua yang terakhir berasal dari suaminya. Selain itu, beberapa nama ini dapat dibuat lebih dari satu kata, sehingga nama feminin lengkap dapat memiliki lebih dari 12 kata. Misalnya, nama "Maria do Carmo Mão de Ferro e Cunha de Almeida Santa Rita Santos Abreu" tidak akan mengejutkan wanita yang sudah menikah. Mão de Ferro (tangan besi) dan Santa Rita (setelah Saint Rita dari Cascia) masing-masing hanya dihitung sebagai satu nama belakang. Dalam hal ini, Santos Abreu mungkin berasal dari suami wanita ini. Dia biasanya dikenal sebagai Maria do Carmo Abreu (karena nama doa Maria cenderung saling menempel) dan biasanya akan diurutkan berdasarkan urutan dan disusun di bawah Abreu.

Di Portugal, kebiasaan memberi seorang anak empat nama belakang menjadi populer, karena dengan cara ini seorang anak dapat memiliki nama belakang masing-masing kakek neneknya. Di Portugal dan Brasil, beberapa orang melihat ini sebagai tanda keangkuhan, karena dulunya adalah keluarga bangsawan yang memiliki banyak nama. Contohnya, Kaisar Pedro I dari Brasil (juga dikenal sebagai Raja Pedro IV dari Portugal) (1798–1834) memiliki nama lengkap Pedro de Alcântara Francisco Antônio João Carlos Xavier de Paula Miguel Rafael Joaquim José Gonzaga Pascoal Cipriano Serafim de Bourbon e Bragança, dan putranya, Kaisar Pedro II dari Brasil, memiliki nama lengkap Pedro de Alcântara João Carlos Leopoldo Salvador Bibiano Francisco Xavier de Paula Leocádio Miguel Gabriel Rafael Gonzaga de Habsburgo-Lorena e Bragança. Demi kesederhanaan, kebanyakan orang Portugis hanya menggunakan dua nama keluarga.

Misalnya, jika José Santos Almeida dan Maria Abreu Melo memiliki seorang putri, namanya bisa saja Joana Melo Almeida (nama pribadi + nama belakang ibu + nama belakang ayah). Namun, mereka dapat memberikan dua nama pribadinya, misalnya Joana Gabriela, dan menggabungkan nama belakang mereka dengan berbagai cara, seperti Joana Gabriela Melo Almeida, Joana Gabriela Abreu Melo Almeida (dua nama keluarga dari ibu, satu dari ayah), Joana Gabriela Abreu Santos Almeida (satu nama dari ibu, dua dari ayah), atau bahkan Joana Gabriela Abreu Melo Santos Almeida (dua nama dari masing-masing orang tua). Dimungkinkan juga untuk menggunakan nama keluarga yang bukan merupakan bagian dari nama resmi salah satu orang tua, tetapi yang berhak digunakan oleh orang tua, yaitu nama keluarga dari kakek nenek atau kakek buyut yang tidak diturunkan kepada ayah atau ibu. Anak ini mungkin akan dikenal dengan nama terakhirnya, Joana Almeida. Namun, orang tuanya dapat memutuskan untuk mengubah urutan nama keluarga dan menamainya Joana Almeida Melo, dan lain-lain. Dalam hal ini dia mungkin akan dikenal sebagai Joana Melo.

Di Portugal, jarang memiliki satu nama belakang, dan biasanya terjadi jika kedua orang tua memiliki nama belakang yang sama, untuk menghindari kombinasi berulang seperti António Santos Santos (yang akan, bagaimanapun, menjadi nama resmi yang dapat diterima).[1] Di Brasil, hanya memiliki satu nama keluarga merupakan hal yang umum di daerah dengan komunitas besar imigran non-Portugis.

Ejaan

Nama Portugis memiliki ejaan standar, karena nama dianggap sebagai kata benda biasa, dan dengan demikian tunduk pada aturan ortografi bahasa Portugis. Ejaan banyak nama telah berkembang seiring waktu dan dengan reformasi ortografi; pada saat yang sama, bentuk nama kuno bertahan, meskipun mereka dianggap salah eja oleh aturan ejaan saat ini. Acordo Ortográfico ("Perjanjian Ortografis"), berlaku di Brasil dan Portugal, menyatakan pada Bagian XI (Proper Nouns): Os nomes próprios personativos, locativos e de qualquer natureza, sendo portugueses ou aportuguesados, serão sujeitos às mesmas regras estabelecidas para os nomes comuns. ("Antroponim dan toponim kata benda yang tepat, jika bahasa Portugis atau dimasukkan ke dalam bahasa Portugis, tunduk pada aturan ejaan yang sama yang ditetapkan untuk kata benda biasa.").[2]

Di Portugal, nama pribadi memiliki ejaan standar yang dianggap norma (bahkan untuk tokoh non-kontemporer) dan aturannya ditegakkan oleh hukum oleh 'Instituto dos Registos e do Notariado'. Ada daftar nama yang diizinkan;[3] salah eja dan bentuk kuno (misalnya Luiz adalah bentuk kuno dari Luís), dan nama yang mengandung huruf asing – k, y, w – biasanya tidak diperbolehkan. Namun, orang tua yang terdaftar dengan bentuk kuno terus menggunakannya (contohnya termasuk Manoel de Oliveira – ejaan modernnya adalah Manuel). Mengenai nama keluarga, tidak ada batasan hukum, dan karena itu banyak orang terus menggunakan ejaan kuno nama keluarga, seperti Athayde atau Telles (bentuk modern Ataíde dan Teles).

Di Brasil, tidak ada undang-undang tentang nama, dan hanya nama cabul atau menggelikan yang dilarang ketika orang tua melaporkan kelahiran seorang anak ke pemerintah setempat cartório de registro civil (catatan sipil). Banyak ejaan kuno hidup berdampingan dengan ortografi yang benar, dan bahkan dengan ortografi mewah (Felipe [umum], Philippe [kuno dan tradisional], Fellype [mewah]).[4][5][6][7] Nama-nama inspirasi internasional adalah hal biasa, membawa serta karakter yang tidak biasa "k", "w", dan "y" (Katya, William), diakritik yang tidak cocok dengan pengucapan Brasil (Desirée, diucapkan Desirrê) atau tidak ada dalam bahasa Portugis (Thaïs), huruf ganda yang mempertahankan pelafalan asingnya (Roosevelt) atau tidak (Giovanni), huruf bisu (seperti dalam Desirée dan Thaïs yang disebutkan sebelumnya), dan huruf yang dimaksudkan untuk terdengar berbeda dari norma ortografis (Juan, jika dimaksudkan untuk terdengar seperti dalam bahasa Spanyol, Hannah, jika awal "h" dimaksudkan sebagai aspirasi). Orang tua dapat membuat semua jenis nama, dan sufiks dengan "rasa" Inggris atau Prancis sering digunakan untuk memberikan daya pikat asing pada nama keturunannya, seperti "-son" untuk anak laki-laki dan "-elly" untuk anak perempuan (Deividson, Jéferson, Joeldson, Maiksson, Andrielly, Marcelly, Nadrielly, Nathyelly, dan lain-lain). Fenomena ini dapat dengan mudah dilihat pada nama-nama pemain sepak bola Brasil.[8][9][10]

Nama almarhum tokoh sejarah harus dieja mengikuti aturan ortografi saat ini: Luís de Camões (bukan Luiz de Camoens), Venceslau Brás (bukan Wenceslau Braz), Euclides da Cunha (bukan Euclydes da Cunha), Tomás António Gonzaga (bukan Thomaz Antonio Gonzaga), dan lain-lain.[11][12][13]

Partikel 'de'

Preposisi yang dapat digunakan dalam nama keluarga Portugis adalah da, das, do, dos and de, seperti dalam Maria da Cunha, José das Neves, Joana do Rosário, Luís dos Santos, Gabriela de Sousa, dan lain-lain dan berarti "dari". Da, dos, dan lain-lain adalah kontraksi dari preposisi de dan artikel tertentu (o, sebagai, dan lain-lain), berarti "dari" atau "dari." Konvensi saat ini dalam bahasa Portugis adalah bahwa mereka ditulis dalam huruf kecil. Berbeda dengan nama keluarga Italia, konjungsi ini adalah bagian dari nama gabungan, yaitu, "Sousa" berbeda dari "de Sousa", tetapi keduanya diurutkan di bawah 'S' dalam daftar abjad. Oleh karena itu, seseorang tidak boleh menyebut Luiz Pereira da Silva sebagai Mr. da Silva melainkan Mr. Silva. konjungsi e (dan) juga umum, misalnya "Maria Costa e Silva". Paling umum ini akan menjadi nama keluarga gabungan.

Pengecualian yang paling terkenal untuk norma ini adalah presiden Angola José Eduardo dos Santos, yang sering disebut sebagai Presiden Dos Santos, bahkan di antara orang-orang berbahasa Portugis dan di media berbahasa Portugis (walaupun, di Portugal, bentuk "Presidente José Eduardo dos Santos" atau "Presidente Eduardo dos Santos" masih lebih umum). Demikian pula, media Anglophone sering mengabaikan aturan ini saat menyebut Luiz Inácio Lula da Silva sebagai Mr. Da Silva, bukannya Pak. Silva, sementara dia lebih sering disebut 'Lula' dalam media berbahasa Portugis.

Nama 'Maria'

Nama pribadi Maria (seperti bahasa Inggris Mary, dari Ibrani Miryam, melalui Latin Maria) sangat umum sebagai nama pribadi feminin dan bahkan digabungkan dengan nama maskulin. Sejak pergantian abad ke-21, gelombang baru nama pribadi tradisional telah menghasilkan peningkatan popularitasnya. Pada tahun 2014, itu adalah nama gadis yang paling umum di Portugal, lebih dari dua kali peringkat kedua Matilde.[14]

Secara tradisional, Maria lebih umum sebagai bagian pertama dari kombinasi nama depan ganda; ini dapat dibentuk oleh beberapa elemen yang berbeda.

Predikat agama (sering menghormati salah satu denominasi Perawan Maria):

Jenis kombinasi lainnya:

  • Maria dipasangkan dengan nama pribadi feminin yang berbeda: Maria Madalena, Maria Teresa, Maria Antónia (atau Antônia, di Brasil), Maria Gabriela, Maria Beatriz, Maria Eduarda, Maria Luiza (Luísa), Maria Fernanda, Maria Alice, Maria Carolina, Maria Dulce
  • Maria dipasangkan dengan nama pribadi maskulin,
    • sebelumnya, atas nama pribadi perempuan: Maria João, Maria José, Maria Manuel, Maria Luís,
    • berikut, atas nama pribadi laki-laki: João Maria, José Maria, Manuel Maria, Luís Maria.

Banyak nama yang etimologis berhubungan dengan Maria juga digunakan. Yang paling umum adalah nama Mariana, singkatan dari Maria dan Ana. Aglutinasi internasional lainnya dari kombinasi Maria telah diperkenalkan belakangan ini. Ini termasuk Marisa, Marlene, Marília, dan Míriam (dari Ibrani).

Karena Maria begitu banyak digunakan, wanita kemungkinan besar akan disapa hanya dengan elemen kedua dari nama mereka: Conceição (penciptaan), Dores (penderitaan), Céu (langit/surga), Luz (lampu), Lurdes (Lourdes), Fátima, Salete, Aparecida (muncul satu), Madalena, Antónia, Teresa, Glória (glory), Prazeres (kesenangan) dan lain-lain. Seorang wanita bernama Maria de Jesus akan dipanggil sebagai 'Jesus', meskipun nama keduanya maskulin.

Hal serupa terjadi dengan nama Ana (Inggris Anne atau Hannah), juga sangat umum dalam kombinasi nama ganda seperti Ana Paula dan Ana Carolina, terutama pada generasi muda. Seorang wanita bernama Ana Paula biasanya dipanggil 'Paula', Ana Carolina akan dipanggil 'Carolina' dan seterusnya.

Prosedur serupa terjadi dengan nama maskulin, tetapi menggunakan urutan terbalik. Bukan hal yang aneh untuk menemukan nama-nama maskulin seperti João Maria, José Maria, Manuel Maria, Luís Maria dan lain-lain. Dalam hal ini, Maria akan selalu menjadi nama pribadi kedua, untuk menghormati Perawan Maria, dan nama depan akan menjadi nama maskulin. Kebiasaan ini modis di antara bangsawan Portugis dan Brasil serta kelas atas.

Nama keluarga dan pernikahan

Di Portugal sejak tahun 1977, dan di Brasil sejak tahun 1970-an, seorang wanita memiliki pilihan untuk mengganti namanya atau tidak setelah menikah. Di Portugal, sejak 1977, dan di Brasil, sejak 2002, seorang suami juga dapat mengadopsi nama belakang istrinya. Di Portugal, ketika ini terjadi, biasanya kedua pasangan berganti nama setelah menikah (misalnya, José Santos Almeida dan Maria Abreu Melo bisa menjadi José Santos Melo Almeida dan Maria Abreu Melo Almeida atau bahkan José Santos Almeida Melo, dan Maria Abreu Melo Almeida). Di Brasil, belum ada pola yang dirasakan.

Kebiasaan seorang wanita mengadopsi nama belakang yang berbeda melalui pernikahan pada awalnya bukanlah tradisi Portugis-Brasil. Itu menyebar pada akhir abad ke-19 di kelas atas, di bawah pengaruh Prancis. Setelah tahun 1940-an, itu hampir menjadi kewajiban sosial. Tidak melakukannya dipandang sebagai bukti pergundikan, terutama sampai tahun 1970-an. Tidak ada lagi pola yang berbeda, dengan pria dan wanita diizinkan untuk memilih apakah akan mengubah atau tidak mengubah nama belakang mereka.

Adopsi wajib dari nama gabungan baru menyebabkan kombinasi yang tidak biasa ketika nama belakang wanita itu disimpan, seperti dalam kasus (tidak jarang) dari kedua pasangan yang memiliki nama belakang yang sama. Situasi membingungkan lainnya terjadi, misalnya, ketika seorang wanita bernama Ana Lima Silva menikah dengan pria bernama João Lima. Dalam situasi seperti itu namanya bisa menjadi Ana Lima Silva Lima.

Saat ini di Portugal, seseorang dapat mengadopsi nama keluarga pasangannya, tetapi hanya dalam kombinasi dengan nama keluarga kelahiran mereka sendiri. Misalnya, jika Maria Abreu Melo menikah dengan José Santos Almeida, dia bisa memilih untuk menjadi Maria Abreu Melo Almeida, atau Maria Abreu Melo Santos Almeida.

Di Brasil, seorang wanita dapat mengadopsi nama keluarga suaminya dalam kombinasi atau tidak dengan miliknya. Misalnya, ketika Maria Abreu Melo menikahi José Santos Almeida, dia bisa memilih untuk menjadi Maria Abreu Melo Almeida, Maria Abreu Melo Santos Almeida, Maria Santos Almeida, Maria Almeida, dan lain-lain. Praktik yang paling umum adalah bagi seorang wanita untuk menyimpan sebagian dari nama lahirnya dan menggunakan sebagian dari nama belakang suaminya untuk menghindari rangkaian nama belakang yang terlalu panjang. Jadi, kombinasi yang paling banyak digunakan dari contoh di atas adalah Maria Melo Almeida.

Pada tahun 2012, sirkuit Pengadilan Tinggi Brasil mengizinkan seorang wanita untuk mengadopsi nama belakang pasangan prianya saat berada di persatuan sipil.[15]

Kolasi

Saat membuat daftar nama Portugis menurut abjad, umumnya nama lengkap digunakan dan diurutkan berdasarkan nama pribadi. Ini terjadi terutama di sekolah atau dokumen resmi, dan biasanya dilakukan karena banyak orang menggunakan beberapa kombinasi nama keluarga yang berbeda dalam kehidupan sehari-hari, atau jangan gunakan nama belakang sama sekali. Ini menyulitkan untuk memesan orang dengan nama keluarga yang mereka gunakan. Daftar abjad yang khas mungkin terlihat seperti:

  • António Borges Santos
  • António Silva Abreu Melo
  • Leonor Soares Henriques Pais
  • Sofia Matilde Almeida Pais

Namun, dalam konteks seperti direktori telepon atau bibliografi, praktik penggunaan nama belakang (terakhir) lebih disukai:

  • Melo, António Silva Abreu
  • Pais, Leonor Soares Henriques
  • Pais, Sofia Matilde Almeida
  • Santos, António Borges (atau Antônio, digunakan di Brasil)

Konjungsi dan imbuhan sebelum atau sesudahnya, seperti "da" dan "Filho", tidak digunakan. Ketika nama keluarga komposit lengkap diketahui, itu diurutkan menurut abjad menurut nama depan meskipun tidak digabungkan dengan tanda hubung. Dalam hal ini tidak jelas, nama belakang terakhir harus digunakan. Misalnya:

  • Chagas Filho, Carlos
  • Campos, Luís Pereira Siqueira
  • Sousa, Luís de

Sebagai hasil dari praktik-praktik ini, daftar yang disusun menurut abjad menurut nama keluarga sering mengandung kesalahan ketika berhadapan dengan nama Portugis. Selain itu, Nama Portugis yang telah diserap ke dalam budaya yang berbeda, seperti penutur bahasa Inggris atau Prancis keturunan Portugis, umumnya diperlakukan sesuai dengan praktik bahasa atau budaya tersebut. Penulis Portugis-Amerika John Dos Passos, misalnya disebut bermarga Dos Passos.

Nama panggilan

Julukan Portugis biasanya dibentuk dengan menyisipkan infiks kecil -inh atau -it sebelum vokal terakhir dalam nama. Misalnya, Teresa menjadi Teresinha (artinya "Teresa kecil"), dan Carlos menjadi Carlinhos ("Carlos kecil"). Dalam beberapa kasus, nama panggilan dibentuk dengan menambahkan zinho(a) atau -zito(a) – ke nama sebenarnya. Misalnya, João menjadi Joãozinho ("João kecil") atau Sofia menjadi Sofiazinha ("Sofia kecil").

Sufiks augmentatif juga dapat digunakan, dengan Marcos menjadi Marcão ("Marco besar"), misalnya.

Praktik lain termasuk pengulangan suku kata (Nonô dari Leonor, Zezé dari José), singkatan sederhana dari nama (Fred dari Frederico, Bea atau Bia dari Beatriz), singkatan dari nama (Manel, Mané atau Nelo dari Manuel), atau sebagian kecilnya (Beto dari Alberto atau Roberto, Mila dari Emilia atau Camila). Campuran pemendekan dan penambahan akhiran juga dapat terjadi (Leco dari Leonardo). Terkadang, nama panggilan bahasa asing digunakan untuk nama Portugis yang sesuai (Rick untuk Ricardo, Maggie dari Margarida). Sebagian besar nama pribadi memiliki satu atau lebih diminutif standar.

Beberapa hipokorisme Portugis yang khas (yang ditandai dengan [*] hampir secara eksklusif adalah bahasa Brasil):

  • Adriana= Drica, Adri, Didi, Didica (juga berlaku untuk pria yang setara)
  • Afonso = Afonsinho
  • Alexandra = Alê*, Xana (bukan di Brasil, di mana kata tersebut merupakan istilah slang untuk vagina), Alex, Xanda
  • Alexandre = Alex, Xande, Xando, Xano, Xandinho
  • Alice = Alicinha, Licinha, Cinha, Lice, Lili
  • Alzira = Alzi
  • Amélia = Amelinha, Melita, Mel
  • Amália = Mália
  • Amâncio/Amância = Mâncio
  • Ana = Aninha, Aninhas, Anita, Anoca(s), Nita, Ninha, Nana
  • Anabela = Bela; Belinha; Belita
  • Anália = Analinha; Nália
  • Antônio/António = Tó, Tonho*, Tonhão*, Toni/Tonnie, Tóne, Toninho, Tonico
  • Augusto/Augusta = Guga, Guto/Guta, Tuto*, Gus* (untuk laki-laki)
  • Aurélio/Aurélia = Relio/Relia
  • Bárbara = Bá, Babá, Babi, Barbie
  • Beatriz = Bia/Bea, Bibi
  • Bernardo = Nanu; Benas; Bernas; Berna; Ben
  • Bruna/Bruno = Bru
  • Camila = Camilinha, Camilita, Mila, Miloca, Mi, Mia, Ca, Caca
  • Carla = Ca, Caca, Carlinha, Carlita, Carlota
  • Carlos = Carlinhos, Carlitos, Carlito, Cacá, Calu, Litos
  • Carlota = Lota
  • Carolina = Lininha, Lina, Carol, Cacá, Carô*
  • Cecília = Cilinha, Cila, Cissa, Ceci
  • Cláudia/Cláudio = Cau, Cacau (umumnya digunakan untuk menyebut anak perempuan), Dinha/Dinho, Claudinha/Claudinho
  • Cristina/e ou Cristiana/e = Cris, Cristininha, Tina, Tininha
  • Daiana/e = Dada, Dandinha, Dai*, Nana*
  • Daniel = Dani, Dan*, Dandan*
  • Daniela = Dani, Dandan*, Danizinha, Dandinha
  • Diana = Didi
  • Diogo = Dioguinho, Dioguito, Di, Didi, Diguinho, Digo, Diga
  • Eduardo = Edu, Dudu, Dado, Du
  • Eduarda = Duda, Dada, Du
  • Elisabete = Bete, Beta, Lisa, Bé, Beti, Betinha
  • Elvira = Elvirinha, Vira
  • Emília/Emílio = Emilinha/Emilinho, Mila/Milinha, Milho* (lit. "maize"), Miloca*, Mia*
  • Eugénia/Eugénio = Geninha/Geninho
  • Eugênia/Eugênio = Geninha/Geninho
  • Eurico = Dico
  • Fábio/Fabiano/a = Fabico, Biano*, Bibi*, Fabi, Bi*, Fá*
  • Fernando = Fefa, Fernandinho, Nando, Fê*
  • Fernanda = Fefa, Nanda, Nandinha, Nandita, Fê*
  • Filipa/Felipa = Filipinha, Lipa, Pipa, Fifi
  • Filipe/Felipe = Felipinho, Lipe, Pipo, Fili, Phil*
  • Filomena = Mena, Lumena, Filó
  • Francisca = Francisquinha, Chica, Chiquinha, Quica/Kika
  • Francisco = Francisquinho, Chico, Chiquinho, Chiquito, Quico/Kiko, Cisco
  • Frederico = Fred, Fredy/Freddie, Dico, Drico, Fré, Fu
  • Gabriel = Gabi (bukan di Brasil, di mana itu adalah nama panggilan feminin), Bibo (bukan di Brasil, di mana kata itu adalah istilah slang untuk laki-laki homoseksual), Biel
  • Gabriela = Gabi, Gabinha, Bia*, Biela*, Bibi*
  • Gonçalo (sebuah nama yang secara kontemporer tidak umum bagi orang Brasil) = Gonçalinho, Gonça, Gonças, Gongas, Gonzo (dari pengaruh Inggris), Gugu, Guga, Gu
  • Guilherme = Gui, Guigui, Guile*, Will*, Willy/Willie*, Guiga, Guibinha
  • Gustavo = Guto, Guga, Gugu, "Gus"
  • Helena/Heleno (juga Elena/Eleno) = Lena/Leno, Leninha/Leninho, Leni/Lennie, Lelê (untuk females)
  • Henrique = Rique/Rick*, Riquinho*, Ique, Quique, Quico
  • Inês = Inesinha, Nê, Nenê/Nené, Nês, Nenoca, Inoca,Inocas, Inuecas, Nessa,
  • Isabel/Isabela = Bela, Isabelinha, Isabelita, Belinha, Belita, Isa, Béia, Bebel*, Bebela, Beca, Bel
  • Jaime = Jaiminho, Jaimito, Minho
  • Joana = Joaninha, Ju, Juju, Jana, Janocas, Jô*, Juca
  • João = Johnny, Joãozinho, Janjão, Jão, Juca, Joca, Janocas, Bão, Janeca, Jone, Jonh, Jójo
  • Joaquim = Quim, Joca, Jaquim, Quinzinho, Quincas
  • Jorge = Jorginho, Jó, Joca, Djódi*
  • José = Zé, Zezé, Zeca, Zezinho, Jô, Joe
  • Júlia = Ju, Julinha, Juju
  • Juliana = Ju, Juju, Juli
  • Laura/Lauro = Laurinha/Laurinho, Lala (for females), Lalá
  • Leonardo = Léo, Leozinho, Leco*
  • Leonor = Nonô, Nô, Léo
  • Letícia = Lê, Leti, Ticia
  • Lídia = Lídi, Li, Dida
  • Lígia = Lili, Lica
  • Liliana = Lili, Lilas, Liana*, Lana*
  • Lorena = Lora, Ló, Loló
  • Lúcia = Lucinha, Luci, Lu
  • Luís/Luísa = Lu, Luisinho/Luisinha, Luisito/Luisita, Lula*, Lulu; banyak kombinasi dengan Lu dan kemunafikan nama lain mungkin karena Luís adalah nama depan yang umum di negara-negara Lusofon
  • Lurdes/Lourdes = Lu, Lou, Ludi*
  • Madalena/Magdalena = Lena, Madá, Mady/Madie/Maddie
  • Magda = Magdinha, Maguinha
  • Manuel = Manelinho, Manelocas, Manel, Mané, Maneco, Neco*, Manu (bukan di Brasil, di mana itu adalah nama panggilan feminin), Nelo, Nelito, Nelinho
  • Manuela = Manela, Manu, Nela, Nelita, Manocas,
  • Marcelo = Celo, Shelo/Chelo, Tchelo, Celim
  • Marcos/Marco = Marcão, Marquinhos, Marquito, Caco*
  • Margarida = Margaridinha, Guida, Guidinha, Maggie
  • Maria = Bia, Mariazinha, Maricota, Cota, Cotinha, Micas, Mia, Mimi, Mary
  • Mária/Mário = Marinho/Marinha, Maruca, Má*
  • Mariana = Marianinha, Marianita, Nita, Mari, Má*
  • Marlene = Leni, Mary
  • Marnia = Marni, Marnie
  • Marta = Martinha, Tata*, Má*
  • Micael = Micas/Mikas, Mica/Mika
  • Miguel = Miguelinho, Miguelito, Micas, Mike, Mígui
  • Nélson = Nelo, Nelinho, Nelito
  • Nicola/Nicolau/Nicholas = Nico/Niko/Nica, Niquito/Niquita, Lalá (untuk kedua jenis kelamin), Lalau (bukan di Brasil, di mana kata tersebut merupakan istilah slang untuk pencuri)
  • Nuno = Nuninho, Nunito
  • Octávio/Otávio = Távio,Tavinho
  • Osvaldo = Vado, Vadinho, Valdinho, Vavá, Ósvi, Valdo
  • Patrícia = Pati/Paty/Páti/Patie, Pátri, Pat, Ticha/Tixa, Tiça
  • Paula/Paulo = Paulinho/Paulinha, Pauleta
  • Pedro = Pedrinho, Pedrito, Pepê, Pedrocas, Peu (khususnya di Bahia)
  • Rafael = Rafa, Rafe, Fael
  • Rafaela = Rafa, Rafinha
  • Renata/Renato = Rê*, Renatinha/Renatinho, Nata/Nato*
  • Ricardo = Cado, Cadinho, Ricardinho, Rico, Rick
  • Rita = Ritinha, Ri
  • Roberto = Betinho, Berto, Beto, Tinho*
  • Rodolfo = Rô*, Rodas
  • Rodrigo = Digo, Diguinho, Rúdri, Rody, Rud/Rudy
  • Rosa = Ró, Rosinha, Rose*
  • Rui = Ruca, Ruizinho
  • Salvador = Sássá, Salva, Salvas, Sal
  • Sara = Sarinha, Sarocas
  • Sebastião = Sebastiãozinho, Bastião, Tião, Tão, Babá*, Sebas, Sebasti
  • Sofia = Pipia, Sofi, Fi*, Sô*
  • Susana = Susaninha, Su, Suse, Susy/Suzy
  • Teresa = Teresinha, Té, Teté/Tetê
  • Tiago = Tiaguinho, Ti, Guinho*
  • Tomé = Tomézinho
  • Vera = Verinha, Veroca, Verusca, Verita
  • Victor/Vítor = Tó, Vitinho, Vic
  • Victória/Vitória = Vivi, Vicky
  • Y/Iolanda = Yoyô, Ioiô, Landa

Orang hipokorisme lainnya dikaitkan dengan kombinasi dua nama yang umum:

Seorang munafik dapat menerima akhiran -inho/-inha (artinya "kecil") yang memberikan perasaan perlindungan atau keintiman yang lebih kuat, seperti Chiquinho (dari Chico, hipokorisme orang untuk Francisco), Xandinho (dari Xando, untuk Alexandre), Zequinha (dari Zeca, untuk José).

Pola khusus Brasil

Anak imigran

Di Brasil, para imigran baru – khususnya orang Italia, Jerman, Yahudi, dan Jepang – biasanya hanya memberikan nama belakang keluarga sang ayah kepada anak laki-laki mereka. Meskipun tidak ada batasan hukum atas praktik ini, asimilasi biasanya mengarah pada pergeseran ke arah pola Portugis pada generasi-generasi berikutnya.

Saat ini orang dapat menemukan orang yang menggunakan dua nama keluarga Italia (seperti "Gardi Bianchini") atau dua nama keluarga Jepang (seperti "Sugahara Uemura"), sebuah praktik yang tidak biasa di Italia dan tidak ada di Jepang. Memiliki dua nama belakang dari asal non-Portugis yang berbeda juga tidak jarang, seperti selebriti Brasil Sabrina Sato Rahal, keturunan Jepang dan Swiss-Lebanon. Yang paling umum adalah kombinasi Jerman-Italia (Becker Bianchini, misalnya), terutama di Rio Grande do Sul.

Pola Spanyol dalam banyak hal serupa. Tidak seperti penggunaan Portugis. Hampir semua generasi kelahiran Spanyol-Brasil pertama dinamai menurut nama belakang keluarga dari pola Portugis.

Asal marga Portugis

Sebelum orang Romawi memasuki wilayah Portugal saat ini, penduduk asli mengidentifikasi diri mereka dengan satu nama, atau nama itu diikuti dengan patronim. Namanya bisa Keltik (Mantaus), Lusitania (Casae), Iberia (Sunua), atau Conii (Alainus). Nama-nama itu jelas etnis dan beberapa khas suku atau daerah. Adopsi lambat Onomastik Romawi terjadi setelah akhir abad pertama Masehi, dengan pengadopsian Nama Romawi atau dari tria nomina: praenomen (nama depan), nomen (gentile), dan nama panggilan.[16][17]

Sebagian besar nama keluarga Portugis berasal dari patronimik, lokatif, atau religius.

Nama belakang yang berasal dari patronimik

patronimik adalah nama-nama yang berasal dari nama pribadi ayah yang, berabad-abad yang lalu, mulai digunakan sebagai nama keluarga. Mereka adalah bentuk nama keluarga yang umum di tanah tempat bahasa Portugis digunakan dan juga telah berkembang dalam banyak bahasa lainnya.

Dalam bahasa Portugis, patronimik adalah nama keluarga seperti Henriques, Pires, Rodrigues, Lopes, Nunes, Mendes, Fernandes, Gonçalves, Esteves, dan Álvares, di mana akhiran -es berarti (anak dari).

Beberapa nama belakang yang berasal dari cara ini tidak diakhiri dengan es; sebaliknya mereka diakhiri dengan iz, seperti Muniz (anak dari Monio) dan Ruiz (anak dari Ruy), atau ins, seperti Martins (anak dari Martim).

Meskipun sebagian besar nama keluarga Portugis berakhiran -es adalah bekas patronimik, beberapa nama keluarga dengan akhiran -es- bukanlah patronimik, melainkan toponim, seperti Tavares, Cortês, dan Chaves.

Beberapa nama belakang sama dengan nama pribadi, seperti Joana Fernando, atau André João, di mana "Fernando" dan "João" adalah nama keluarga. Agak tidak mungkin itu adalah patronimik; lebih mungkin mereka berasal dari orang-orang tanpa nama belakang, yang diberi dua nama demi peningkatan individualitas. Orang dapat menemukan hari ini di Portugal dan Brasil orang yang masih menggunakan nama keluarga yang bagi orang lain hanyalah nama pribadi, meskipun mereka diwariskan dari orang tua ke anak laki-laki secara turun-temurun, seperti Valentim, Alexandre, Fernando, Afonso (perhatikan nama keluarga de Melo Afonso) dan Antonio (catatan de Melo Antonio). Nama-nama seperti Dinis, Duarte, Garcia, dan Godinho awalnya adalah nama pribadi, tetapi hari ini mereka digunakan di Brasil hampir secara eksklusif sebagai nama keluarga, meskipun Duarte dan Dinis masih merupakan nama pribadi yang umum di Portugal.

Matronimik (nama keluarga yang berasal dari nama pribadi wanita) tidak digunakan dalam bahasa Portugis. Nama keluarga seperti Catarino (dari Catarina) dan Mariano (artinya terkait dengan Maria) lebih merujuk pada orang-orang kudus Katolik (mungkin berasal dari praktik memberi seorang anak nama orang suci pada hari kelahirannya).

Beberapa bekas patronimik tidak mudah dikenali, karena dua alasan utama. Terkadang nama pribadi yang menjadi dasar patronimik menjadi kuno, seperti Lopo (dasar dari Lopes), Mendo atau Mem (Mendes), Soeiro (Soares), Munio (Muniz), dan Sancho (Sanches). Juga, seringkali nama pribadi atau patronimik terkait berubah selama berabad-abad, meskipun selalu ada kemiripan yang masih dapat dicatat – seperti Antunes (anak dari Antão atau Antonio), Peres (putra dari Pero, bentuk kuno dari Pedro), Alves (dari Álvares, putra dari Álvaro), dan Eanes (dari abad pertengahan Iohannes, putra dari João).

Nama keluarga lokal

Sejumlah besar nama keluarga adalah menunjukkan tempat, terkait dengan asal geografis seseorang, seperti nama desa, kota, kota, tanah, dan sungai. Nama keluarga seperti Almeida, Andrada, atau Andrade, Barcelos, Barros, Bastos, Braga, Beira (tepian), Castelo Branco, Cintra (dari Sintra), Coimbra, Faria, Gouveia, Guimarães, Lima (nama sungai, bukan berarti limo), Lisboa (Lisbon), Maia, Mascarenhas (paroki sipil Mirandela, Portugal), Pacheco (dari desa Pacheca), Porto (Oporto), Portugal, Serpa, Leão (dari León).

Beberapa nama menentukan lokasi rumah keluarga di dalam desa: Fonte (air mancur), Fontoira/Fontoura (air mancur emas), Azenha (kincir air), Eira (lantai pengirikan), Tanque (waduk masyarakat), Fundo (bagian bawah desa), Cimo/Cima (bagian atas desa), Cabo (jauh di ujung desa), dan Cabral (dekat lapangan tempat kambing merumput). Dalam beberapa kasus, nama keluarga mungkin bukan lokasi, tetapi indikasi kepemilikan.

Nama keluarga juga berasal dari bentuk geologis atau geografis, seperti Pedroso (tanah berbatu atau penuh kerikil), Rocha (batu), Souza/Sousa (dari bahasa Latin saxa, tempat dengan seixos, atau kerikil), Vale (lembah), Bierzo (gunung), Ribeiro/Rivero (sungai kecil, anak sungai), Siqueira/Sequeira (tanah yang tidak beririgasi), Castro (reruntuhan bangunan kuno, setara dengan bahasa Inggris "Chester"), Dantas (dari d'Antas, tempat dengan antas, yaitu monumen batu atau dolmen prasejarah), Costa (pantai), Pedreira (tambang), Barreira (tambang tanah liat), Couto (situs berpagar), Outeiro (bukit atau bukit kecil),Vilar/Villar (dari bahasa Latin "villagio", sebuah desa), Seixas (kerikil), Veiga/Vega (tepi sungai), Córdoba/Córdova (bukit dekat sungai), Padrão (batu), Celanova' ' (gudang atau waduk).

Nama pohon atau tanaman juga merupakan nama keluarga lokatif, asalnya terkait untuk mengidentifikasi seseorang yang tinggal di dekat atau di dalam perkebunan, kebun atau tempat dengan ciri khas jenis tanaman. Nama-nama seperti Silva dan Matos (hutan), Campos (padang rumput), Teixeira (tempat yang ditumbuhi pohon yew), Queirós (sejenis rumput), Cardoso (tempat yang ditutupi dengan cardos, yaitu dengan cardoons atau onak), Correia (tempat yang ditutupi dengan corriolas atau correas; sejenis tanaman), Macedo (taman pohon apel), dan Azevedo (hutan azevinho, kayu holly) sesuai dengan pola ini.

Nama pohon adalah nama keluarga lokal yang sangat umum – Oliveira/Olivera (pohon zaitun), Carvalho (pohon ek), Servia (dari serba, yaitu semacam sorbus atau pohon serbal, Pinheiro (pohon pinus), Pereira/Pereyra (pohon pir), Pêro/Pero (pohon apel liar), Pereiro/Do Pereyro (pohon apel), Aciveiro (pohon holly), Moreira (pohon murbei), Macedo/Macieira (pohon apel), Filgueira/Figueira (pohon pakis atau cyatheales), Loureiro/Laureiro (pohon salam), Parreira (pohon anggur). Dalam kasus Pereira/Pereyra, artinya tidak hanya 'sebatang pohon'. Dalam dokumentasi lama bahasa Portugis juga muncul sebagai varian dari Pedreira atau Pedreiro dan ini berarti "tambang batu".

Nama keluarga agama

Nama keluarga dengan makna religius atau konotasi adalah hal yang umum. Ada kemungkinan bahwa beberapa di antaranya berasal dari leluhur yang masuk Katolik dan berniat atau diperlukan untuk menunjukkan iman barunya. Sumber nama religius lainnya yang mungkin adalah anak yatim piatu yang ditinggalkan di gereja dan dibesarkan di panti asuhan Katolik oleh para pendeta dan biarawati. Mereka biasanya dibaptis dengan nama yang berhubungan dengan tanggal dekat ketika mereka ditemukan atau dibaptis. Sumber lain yang mungkin adalah ketika nama pribadi religius (mengungkapkan pengabdian khusus oleh orang tua atau wali baptis, atau tanggal lahir anak) diadopsi sebagai nama keluarga.

Nama-nama religius meliputi de Yesus (dari Yesus), dos Reis (dari para raja, dari hari Penampakan Tuhan, Hari Raja-Raja Bijaksana), Ramos (branches,cabang, dari Minggu Palma, hari Minggu sebelum Paskah), Pascoal (Paskah), da Assunção (dari Asumsi Perawan Maria), do Nascimento (dari Kelahiran Sang Perawan Maria), Pascoal (Paskah), da Assunção (dari Asumsi Perawan Maria), do Nascimento (dari Kelahiran Perawan Maria atau Kelahiran Yesus – Natal), Neves (salju, dari Our Lady of the Snows), Penha (tebing, tebing, dari Our Lady of the Bluff of France, yang dalam bahasa Spanyol disebut "Nuestra Señora de Peñafrancia"), São João (Saint John), Santana (Saint Ann), Santos (dari 'Todos os Santos', yaitu dari hari All Hallows atau All Saints; Santos berasal dari bahasa Latin "sanctus", yang juga melahirkan varian lain, seperti Sanctius, Santious, Sancti, Santis, Santi, Sante, Santé, Santiz, Santiso, Santizo and Santotis), dan Cruz (Cross, nama keluarga paling umum di antara Yahudi Belmonte).

Seorang yatim piatu dengan orang tua yang tidak diketahui atau seorang mualaf (Yahudi, budak Afrika, atau Penduduk Asli Brasil) orang sering dibaptis dengan nama orang suci, seperti João Baptista (dari Santo Yohanes Pembaptis), João Evangelista (dari Santo Yohanes Penginjil), João de Deus (dari Santo Yohanes Tuhan), António de Pádua (dari Santo Antonius dari Padova), João Nepomuceno (dari Santo Yohanes dari Nepomuk), Francisco de Assis (dari Santo Fransiskus dari Assisi), Francisco de Paula (dari Santo Fransiskus dari Paola), Francisco de Salles (dari Santo Fransiskus de Salles), Inácio de Loiola (dari Santo Ignatius dari Loyola), Tomás Aquino (dari Santo Thomas Aquinas), José de Calazans (dari Santo Yusuf dari Calasanz), atau José de Cupertino (dari Santo Yosef dari Cupertino). Setelah itu, mereka biasanya hanya memberikan nama pribadi kedua (Batista, Evangelista, de Deus, Pádua, Nepomuceno, Assis, de Paula, Sales, Loiola, Aquino, atau Calazans) atau kepada putra mereka sebagai nama keluarga.

Nama keluarga seperti Xavier bisa saja berasal dari seseorang yang dibaptis setelah Santo Fransiskus Xavier atau dari keluarga Portugis kuno "Xavier".

Nama Brasil

nama keluarga Brasil

Pemberian nama keluarga Portugis kepada Afro-Brasil dan penduduk asli Brasil

Sampai penghapusan perbudakan, budak tidak memiliki nama belakang, hanya nama pribadi. Mereka bahkan dilarang menggunakan nama khas Afrika atau Brasil asli. dan dibaptis dengan nama pribadi Portugis. Sementara perbudakan tetap ada, budak harus memiliki nama yang berbeda hanya di dalam perkebunan (fazenda atau engenho) tempat mereka berada.

Merupakan praktik umum untuk menamai budak bebas dengan nama pemilik sebelumnya, jadi semua keturunan mereka memiliki nama belakang Portugis dari pemilik sebelumnya.

Penduduk asli yang bukan budak juga memilih untuk menggunakan nama keluarga wali baptis mereka sebagai milik mereka.

Nama agama juga lebih umum di antara orang-orang dengan nenek moyang Afrika atau asli Brasil daripada di antara orang-orang yang hanya memiliki leluhur Eropa. Seorang budak yang hanya memiliki nama pribadi seperti Francisco de Assis (dari Santo Francis dari Assisi) dapat menggunakan sebagian nama tersebut de Assis sebagai nama keluarga, karena kata penghubung – de – memberi kesan nama belakang.

Praktek penamaan Afro-Brazilians dengan nama belakang agama dibuktikan bahkan dengan beberapa pendekatan tidak langsung. Peneliti medis menunjukkan bahwa ada korelasi statistik antara nama agama dan penyakit genetik yang berkaitan dengan keturunan Afrika seperti penyakit sel sabit. Karena perkawinan antara suku atau bangsa, korelasinya ada bahkan di antara orang kulit putih yang memiliki nama keluarga religius.

Itu juga umum untuk menyebut penduduk asli dan membebaskan budak dengan nama keluarga yang sudah sangat umum seperti Silva atau Costa. That is why Silva adalah nama keluarga paling umum di Brasil.

Nama keluarga berasal dari kata asli Brasil

Pada tahun-tahun setelah kemerdekaan Brasil, beberapa keluarga tua Brasil mengubah nama keluarga mereka menjadi nama keluarga yang berasal dari bahasa Tupian sebagai cara patriotik untuk menekankan 'Tanah Air' yang baru. Beberapa nama ini masih dieja dengan Portugis ortografi lama, tetapi beberapa dieja menurut aturan baru. Nama-nama ini, mengikuti ortografi lama, termasuk.

Karena emigrasi, saat ini orang dapat menemukan nama keluarga ini bahkan di Portugal.

Nama keluarga lokal Brasil

Beberapa marga Brasil, seperti beberapa marga Portugis kuno, adalah marga lokal yang menunjukkan tempat asal nenek moyang yang pertama kali digunakan itu lahir atau hidup. Seperti nama keluarga yang berasal dari kata-kata, praktik ini dimulai selama tahun-tahun patriotik setelah Kemerdekaan Brasil.

Ini adalah nama keluarga seperti Brasil (Brasil), Brasiliense (Brazilian), Brasileiro (juga Brazilian), América, Americano (American), Bahiense (dari kota Bahia, hari ini bernama Salvador), Cearense (dari Negara Bagian Ceará) dan Maranhão (dari Negara Bagian Maranhão)

Beberapa di antaranya adalah toponim yang berasal dari bahasa Tupi seperti:

Karena imigrasi, saat ini orang dapat menemukan nama keluarga ini bahkan di Portugal.

Beberapa nama keluarga lokatif diturunkan secara tidak langsung sebagai hasil penggabungannya oleh keluarga setelah gelar bangsawan kekaisaran dari leluhur. Selama masa Kaisar Pedro II, gelar bangsawan non-turun-temurun akan diberikan kepada orang-orang terkemuka, umumnya negarawan. Judul (tetapi tidak ada ketuhanan) akan diberikan dan dinamai menurut lokasi, seperti di Eropa, umumnya dimiliki oleh yang terkenal. Saat kematian mereka, keluarga untuk mempertahankan referensi gelar akan mengadopsi mereka, sampai-sampai banyak orang Brasil masih percaya bahwa ini turun temurun.

Jadi nama keluarga seperti: Rio Branco (dari Barão de Rio Branco, yaitu, José Maria da Silva Paranhos), Jaguaribe (dari Barão de Jaguaribe), Ouro Preto (dari Visconde de Ouro Preto), Paranaguá (dari berbagai Marqueses de Paranaguá karena gelar akan diberikan kepada lebih dari satu orang terkenal), Araripe (Barão de Araripe), Suassuna (Barão de Suassuna), dan lain-lain.

Nama keluarga non-Portugis di Brasil

Meskipun variasi yang lebih kecil dalam nama keluarga Portugis, imigrasi dari negara lain (terutama dari Italia, Spanyol, Jerman, Prancis, Belanda, Polandia, Ukraina, Rusia, Inggris Raya, Suriah, Lebanon, Jepang, Amerika Serikat dan baru-baru ini China, Korea, Afrika, Amerika Hispanik, dan Haiti) meningkatkan keragaman nama keluarga di Brasil.

Beberapa nama keluarga asing salah eja setelah beberapa generasi dan saat ini tidak dapat dikenali di negara asalnya (nama keluarga Prancis-Swiss Magnan diubah menjadi Manhães setelah beberapa dekade). Beberapa nama keluarga asing yang salah eja sulit dikenali oleh penutur bahasa aslinya seperti Collor (dari bahasa Jerman Köhler), Chamareli (dari bahasa Italia Sciammarelli), dan Branquini (dari bahasa Italia Bianchini). Terkadang, aturan romanisasi yang berbeda diterapkan pada nama Jepang dan Arab (seperti Nacamura dan Nakamura, Yamaguchi dan Iamaguti, Sabag dan Sappak, Bukhalil dan Bucalil).

Jadi ada banyak nama keluarga asing yang diadaptasi atau salah eja yang digunakan oleh keturunan Brasil dari imigran non-Portugis. Karena emigrasi, saat ini orang dapat menemukan nama keluarga yang salah eja ini bahkan di negara asal.

Nama keluarga imigran

Meskipun tidak digunakan secara luas seperti di Amerika Serikat, para imigran biasa mengubah nama belakang mereka untuk menunjukkan asimilasi atau untuk menghindari diskriminasi sosial di Brasil.

Praktik ini paling banyak digunakan selama Perang Dunia II oleh imigran Italia karena Italia adalah negara musuh selama beberapa tahun. Karena orang Italia beragama Katolik dan dengan mudah berasimilasi dalam masyarakat Brasil yang lebih besar, praktik tersebut tidak dirasakan dan hampir dilupakan setelah satu generasi.

Nama keluarga Portugis yang baru umumnya dipilih berdasarkan arti asli dari nama keluarga asing (Olivetto, Olivetti, atau Oliva kadang berubah menjadi Oliveira). Terkadang nama keluarga baru hanya memiliki kemiripan fonetis dengan nama asing (nama keluarga Italia Livieiro dan Salviani terkadang diubah menjadi Oliveira dan Silva.

Perlakuan hormat menggunakan hipokorisme

Di Brasil, hingga paruh pertama abad ke-20, orang-orang yang sangat penting dapat dipanggil dengan sangat hormat – tetapi tidak formal – cara menggunakan gelar sosial atau militer dan hipokorisme yang kekanak-kanakan dari nama pribadi mereka, seperti "Coronel Tonico" (Kolonel Tony), "Comendador Paulinho" (Komandan Kecil Paul), "Dona Chica" (Nyonya Kecil Frances), Sinhá Mariquinha (Nyonya Kecil Mary, sinhá adalah pengucapan senhora yang populer, yaitu Nyonya). Meskipun seorang presiden Amerika bisa disebut Bill (Clinton) atau Jimmy (Carter) oleh pers, praktik ini digunakan di Brasil sebagai perlakuan yang jauh lebih terhormat dan tidak pernah secara formal.

Beberapa sosiolog telah menyarankan bahwa anggota kelas atas Brasil sering dibesarkan oleh budak perempuan yang memanggil mereka menggunakan hipokoristik, dan nama kekanak-kanakan itu terus digunakan, tetapi dengan cara yang terhormat, ketika mereka dewasa.

Saat ini, praktik ini tidak begitu meluas, tetapi orang dapat menemukan orang secara informal, tetapi dengan hormat, dipanggil "Seu Zé" (Tuan Joe, Seu adalah kependekan Tuan) atau "Dona Ritinha" (Nona Kecil Rita).

Menambahkan nama pribadi ke nama belakang

Di Brasil, keturunan orang terkenal terkadang menggunakan nama belakang yang terdiri dari nama pribadi dan nama belakang leluhur mereka, seperti keluarga Ruy Barbosa, Vital Brasil, Miguel Pereira, dan Lafayette Rodrigues. Praktik semacam itu memungkinkan mereka untuk dengan mudah dikenal oleh orang lain sebagai keturunan leluhur mereka yang terkenal. Pola seperti itu jarang terjadi.

Nama pribadi

Nama pribadi asal asing

Di Portugal, anak yang baru lahir hanya dapat diberi nama dari daftar nama pribadi[18] diizinkan oleh Hukum Perdata. Nama harus dieja menurut aturan ortografi Portugis dan menjadi bagian dari onomastis bahasa Portugis (nama tradisional di Portugal didasarkan pada kalender orang suci). Jadi di Portugal nama pribadi menunjukkan sedikit variasi, karena nama tradisional lebih disukai daripada nama modern. Contoh nama Portugis yang populer adalah António, João, José, Francisco, Pedro atau Manuel (untuk pria) dan Maria, Ana, Isabel, Teresa atau Joana' (untuk wanita). Dalam beberapa dekade terakhir telah terjadi peningkatan popularitas untuk nama-nama sejarah kuno seperti Gonçalo, Bernardo, Vasco, Afonso, Leonor, Catarina or Beatriz. Jika salah satu orang tua bukan orang Portugis atau berkewarganegaraan ganda, nama asing diperbolehkan, asalkan orang tua menunjukkan dokumen yang membuktikan bahwa nama yang diminta diperbolehkan di negara asalnya. Dulu, anak-anak imigran yang lahir di luar negeri diharuskan mengadopsi nama Portugis untuk menjadi warga negara Portugis – contohnya adalah pemain tenis Michelle de Brito, yang nama resminya adalah Micaela. Praktek ini tidak berlaku lagi.

Di Brasil, tidak ada larangan hukum untuk menamai anak yang baru lahir, kecuali jika nama pribadi tersebut memiliki arti yang dapat mempermalukan atau mempermalukan orang yang menyandangnya.

Orang Brasil yang tinggal jauh dari kota besar atau orang kelas bawah cenderung membuat nama pribadi baru, menggabungkan nama orang tua atau nama klasik, mengubah ejaan nama asing atau bahkan menggunakan sufiks asing itu – mereka mungkin percaya – memberikan suara canggih atau modern untuk nama baru (misalnya Maurren – dari Maureen -, Deivid – dari David, Robisson).

Nama keluarga asing juga banyak digunakan sebagai nama pribadi seperti Wagner, Mozart, Donizetti, Lamartine, Danton, Anderson, Emerson, Edison, Franklin, Nelson, Wilson, Washington, Jefferson, Jensen, Kennedy, Lenin, Newton, Nobel, Rosenberg, Alextricia (kombinasi Alexander dan Patricia), dan Ocirema (Americo secara terbalik).[19] Awalnya, nama-nama ini menunjukkan kekaguman politik, seni, atau ilmiah dari orang tua yang pertama kali menggunakannya untuk menamai putra mereka (lihat juga bagian Ejaan dari artikel ini).

Nama pribadi yang berasal dari nama asli Brasil

Pada masa pemerintahan Kaisar kedua, Dom Pedro II, penduduk asli Brasil digunakan sebagai simbol Kekaisaran. Saat ini, orang Brasil mulai menggunakan nama penduduk asli Brasil sebagai nama pribadi. Beberapa di antara yang paling populer hingga saat ini.

Ini adalah nama-nama seperti Araci, Caubi, Guaraci, Iara, Iberê, Ioná, Jaci, Janaína, Jandira, Juçara, Juraci, Jurema, Maiara, Moacir, Moema, Ubiratã, Ceci, Iracema, Peri, dan Ubirajara (empat yang terakhir diambil dari karya José de Alencar).

Baru-baru ini, orang Brasil mulai menggunakan nama pribadi lain dari Penduduk Asli Brasil seperti Rudá (cinta, setelah Rudá, dewa cinta dalam mitologi Tupi-Guarani), Cauã, dan Cauê (elang), meskipun penggunaannya berkonotasi dengan budaya hippi.

Pengindeksan

Menurut Panduan Gaya Chicago, nama Portugis dan Lusophone diindeks oleh elemen terakhir dari nama, dan praktik ini berbeda dari pengindeksan nama Spanyol dan Hispanofon.[20] Namun nama belakang garis keturunan laki-laki (kakek dari pihak ayah) masih merupakan yang diindeks untuk nama Spanyol dan Portugis.[21]

Lihat juga

Referensi

  1. ^ a b c d e Registo Civil, Instituto dos Registos e Notariado, Ministério da Justiça. "Composição do nome" [Composition of the name]. IRN.Justica.gov.pt (dalam bahasa Portugis). Diakses tanggal 3 August 2022. «O nome completo deve compor-se, no máximo, de seis vocábulos gramaticais, simples ou compostos, dos quais só dois podem corresponder ao nome próprio e quatro a apelidos.» 
  2. ^ Academia Brasileira de Letras – Formulário Ortográfico (dalam bahasa Portugis)
  3. ^ Lista de vocábulos admitidos (dalam bahasa Portugis)
  4. ^ Manuela ou Manoela? Diarsipkan 2015-01-05 di Wayback Machine. (dalam bahasa Portugis)
  5. ^ Isabela – com S Diarsipkan 2014-01-16 di Wayback Machine. (dalam bahasa Portugis)
  6. ^ CASTRO, Marcos de. A imprensa e o caos na ortografia. São Paulo: Editora Record. ISBN 8501053252 [1] (dalam bahasa Portugis)
  7. ^ A imprensa e o caos da ortografia, Nilson Lage, Instituto Gutenberg, 1999. (dalam bahasa Portugis)
  8. ^ Geração "on" Diarsipkan 2012-08-20 di Wayback Machine., Roberto Pompeu de Toledo, Revista Veja, Edição 2101, 25 de fevereiro de 2009 (dalam bahasa Portugis)
  9. ^ A vingança de José sobre Taílson Diarsipkan 2010-07-10 di Wayback Machine., Roberto Pompeu de Toledo, Revista Veja, Edição 1672, 25 de outubro de 2000 (dalam bahasa Portugis)
  10. ^ Grafia de Nomes Próprios (dalam bahasa Portugis)
  11. ^ CIPRO NETO, Pasquale; INFANTE, Ulisses. Gramática da Língua Portuguesa. 1ª ed. São Paulo: Editora Scipione, 1999. (p. 42).
  12. ^ NISKIER, Arnaldo. Questões Práticas da Língua Portuguesa: 700 Respostas. Rio de Janeiro: Consultor, Assessoria de Planejamento Ltda., 1992. (p. 45).
  13. ^ Nomes de pessoas: como escrever? (dalam bahasa Portugis)
  14. ^ Full list according to newspaper Público.
  15. ^ "Mulher que vive em união estável poderá adotar sobrenome do companheiro". JusBrasil (dalam bahasa Portugis). Diakses tanggal 2013-07-25. 
  16. ^ Ferreira, Ana Paula Ramos ; Epigrafia funerária romana da Beira Interior: inovação ou continuidade?;II Parte – Catalogo epigráfico [2] Diarsipkan 2008-05-29 di Wayback Machine.
  17. ^ Principais nomes, patronímicos, derivados e apelidos usados pelos povos da Lusitânia e nações aliadas
  18. ^ Direcção Geral de Registos e Notariados – Nomes admitidos – Lista de nomes pessoais reconhecidos (dalam bahasa Portugis)
  19. ^ NamepediA Blog – Rhythm of Renewal in Brazilian Names – Article discussing names in Brazil
  20. ^ "Indexes: A Chapter from The Chicago Manual of Style" (Archive). Chicago Manual of Style. Diakses tanggal 23 Desember 2014. p. 27 (PDF document p. 29/56).
  21. ^ "Indexes: A Chapter from The Chicago Manual of Style" (Archive). Chicago Manual of Style. Diakses tanggal 23 Desember 2014. p. 27 (PDF document p. 29/56).

Pranala luar

Templat:Nama dalam budaya dunia

Read other articles:

AtypicalGenreBeranjak dewasaKomedi gelapPembuatRobia RashidDitulis olehRobia RashidSutradaraSeth GordonPemeranJennifer Jason Leigh Keir Gilchrist Brigette Lundy-Paine Amy Okuda Michael Rapaport Negara asalAmerika SerikatBahasa asliBahasa InggrisJmlh. musim4Jmlh. episode38ProduksiProduser eksekutifRobia RashidSeth GordonMary RohlichProduserJennifer Jason LeighRumah produksiWeird BrainExhibit ASony Pictures TelevisionRilisJaringan asliNetflixPranala luarSitus web Atypical adalah serial televisi be…

For the non-profit, see One Stone (nonprofit). 2018 studio album by Trixie MattelOne StoneStudio album by Trixie MattelReleasedMarch 16, 2018GenreFolk[1][2]country pop[3]Length22:27ProducerBrandon James GwinnTrixie Mattel chronology Homemade Christmas(2017) One Stone(2018) Trixie Mattel: Moving Parts (The Acoustic Soundtrack)(2019) Singles from One Stone Moving PartsReleased: February 3, 2018 Break Your HeartReleased: March 17, 2018 One Stone is the second studio …

9th Sultan of the Ottoman Empire from 1512 to 1520 This article is about the Ottoman sultan. For the Crimean khan, see Selim I Giray. Selim ICustodian of the Two Holy Mosques16th century miniature of Selim I by Nakkaş OsmanSultan of the Ottoman Empire (Padishah)Reign24 April 1512 – 22 September 1520PredecessorBayezid IISuccessorSuleiman IOttoman caliph (Amir al-Mu'minin)Reign22 January 1517 – 22 September 1520PredecessorAl-Mutawakkil III(Abbasid caliph)SuccessorSuleiman IPrince-Governor of …

Athlon 64 FXЦентральный процессор Производство с 2001 по 2006 Разработчик Advanced Micro Devices Производитель Частота ЦП 2,2—3,0 ГГц Частота FSB 200 МГц Скорость HT 6,4 ГП/с Технология производства 130—90 нм Наборы инструкций MMX, AMD64, SSE, SSE2, SSE3, 3DNow! Микроархитектура K8 Разъём Socket 754 Ядра SledgeHammer…

У Вікіпедії є статті про інших людей із прізвищем Гуров. Гуров Олександр Васильович Народився 12 (24) травня 1845Російська імперіяПомер 8 жовтня 1920(1920-10-08) (75 років)Харків, Українська СРРПоховання Міське кладовище № 2Країна  Російська імперія Російська республіка Украї

Liebieghaus Depot collection storage The cultural property storage typically falls to the responsibility of cultural heritage institutions, or individuals. The proper storage of these objects can help to ensure a longer lifespan for the object with minimal damage or degradation. With so many different types of artifacts, materials, and combinations of materials, keepers of these artifacts often have considerable knowledge of the best practices in storing these objects to preserve their original …

Lower house of the Canadian Parliament House of Commons of Canada Chambre des communes du Canada44th ParliamentTypeTypeLower house of the Parliament of Canada HistoryFounded1867 (1867)LeadershipSpeakerGreg Fergus, Liberal since October 3, 2023 Prime MinisterJustin Trudeau, Liberal since November 4, 2015 Leader of the OppositionPierre Poilievre, Conservative since September 10, 2022 Government House LeaderKarina Gould, Liberal since July 26, 2023 Opposition House LeaderAndrew…

Teks dari perpustakaan Nag Hammadi Apokrifa Perjanjian Baru adalah tulisan di luar kanon yang dihubungkan dengan Yesus Kristus atau para rasul, atau bisa juga berarti sebagai keterangan mengenai Kristus atau para rasul.[1] Penciptaan kesusastraan apokrifa ini telah dimulai dari zaman rasuli.[1] Pada abad ke-2, kesusastraan apokrifa ini berkembang, khususnya di Mesir dan Siria.[1] Motivasi lainnya diciptakan apokrifa Perjanjian Baru karena dianggap dalam kitab-kitab Perjan…

Erasmo de Rotterdã, uma pintura de Hans Holbein, o Jovem (1523). Apophthegmatum opus é uma tradução da Apophthegmata Laconica de Plutarco por Erasmo de Roterdã (também conhecido por outros nomes, como Desiderius, sendo que seu nome tem versões em diferentes línguas, por exemplo, em neerlandês Desiderius Erasmus, em alemão Erasmus von Rotterdam; mesmo em português, no Brasil ele se chama Erasmo de Roterdã e em Portugal Erasmo de Roterdão). Este histórico compêndio trata-se de uma c…

  Centronycteris centralis Estado de conservaciónPreocupación menor (UICN 3.1)[1]​TaxonomíaReino: AnimaliaFilo: ChordataSubfilo: VertebrataClase: MammaliaInfraclase: EutheriaSuperorden: LaurasiatheriaOrden: ChiropteraFamilia: EmballonuridaeGénero: CentronycterisEspecie: C. centralis(Thomas, 1912)Distribución [editar datos en Wikidata] Centronycteris centralis es una especie de murciélago de la familia Emballonuridae. Fue incluido previamente en Centronycteris maxi…

У Вікіпедії є статті про інші населені пункти з такою назвою: Ярешки. село Ярешки Герб Країна  Україна Область Київська область Район Броварський район Громада Березанська міська громада Облікова картка Ярешки  Основні дані Засноване 1700 Населення 813 Площа 2,64 км² Г

ماتيو بوريتيني معلومات شخصية الميلاد 12 أبريل 1996 (العمر 27 سنة)روما الطول 1.96 م (6 قدم 5 بوصة) الإقامة مونت كارلو  الجنسية  إيطاليا الوزن 95 كيلوغرام  استعمال اليد اليد اليمنى الحياة العملية بداية الاحتراف 2015 مجموع الجوائز المادية 1,725,652 دولار بلد الرياضة إيطاليا …

Kessel von Falaise Teil von: Westfront, Operation Overlord, Zweiter Weltkrieg Karte: Kessel von Falaise Datum 12. August bis 21. August 1944 Ort Normandie, Frankreich Ausgang Sieg der Alliierten Konfliktparteien Vereinigte Staaten 48 Vereinigte StaatenVereinigtes Konigreich Vereinigtes KönigreichKanada 1921 KanadaPolen 1944 Polnische Streitkräfte im WestenFreies Frankreich Freies Frankreich Deutsches Reich NS Deutsches Reich Befehlshaber Vereinigte Staaten 48 Omar Brad…

AszódRumah Klub Angkatan Bersenjata (sebelumnya Casino) BenderaLambang kebesaranNegara HungariaLuas • Total16,21 km2 (626 sq mi)Populasi (2004) • Total6.051 • Kepadatan373,28/km2 (96,680/sq mi)Zona waktuUTC+1 (CET) • Musim panas (DST)CESTKode Pos2170Kode area telepon28 Istana Keluarga Podmanitzky di Aszód. Aszód adalah sebuah kota di Pest, Hungaria. Warga Terkemuka Sándor Petőfi, penyair nasional Hungaria dan revo…

In this Chinese name, the family name is Li.For the Three Kingdoms lady, see Lady Li (Three Kingdoms). For other uses, see Lady Li (disambiguation). Lady Li李夫人An illustration of Lady Li from the Qing dynasty book Baimei xinyong tuzhuanBornZhongshanDiedbetween 104 and 101 BCBurialYingling, near MaolingSpouseEmperor Wu of HanIssueLiu Bo, Prince Ai of ChangyiPosthumous nameEmpress Xiàowǔ孝武皇后ClanLi (李)RelativesLi Yannian (brother)Li Guangli (brother)Liu He (grandson) Lady Li (李…

Statue by Henry Kirke Brown in Washington, D.C, U.S. See also: Nathanael Greene Nathanael GreeneArtistHenry Kirke BrownYear1877TypeBronzeDimensions340 cm × 460 cm (132 in × 180 in)LocationStanton Park, Northeast, Washington, D.C.OwnerNational Park Service Equestrian statue of Nathanael GreeneU.S. National Register of Historic PlacesU.S. Historic districtContributing property LocationWashington, D.C.Coordinates38°53′36.96″N 76°59′58.2″W…

Puerto Deportivo de San Sebastián LocalizaciónSituación San SebastiánPaís EspañaCoordenadas 43°19′21″N 1°59′19″O / 43.3225, -1.98861111Datos generalesActividades pesca y recreoOperador Puerto Deportivo de Donostia-San SebastiánCalado 1m mín.Eslora máxima 14Superficie 1 km²Amarres 375Radio VHF 9 - 12[editar datos en Wikidata] Contraseña de la provincia marítima de Pasajes a la que pertenece. El puerto de San Sebastián (España) se encuentra si…

Chemical compound ERA-63Clinical dataOther names3-Methylene-7α-methylethinylestradiol; 3-Methylene-7α-methyl-17α-ethynylestra-5(10)-en-17β-ol[1]Identifiers IUPAC name (7R,8R,9S,13S,14S,17R)-17-Ethynyl-7,13-dimethyl-3-methylidene-1,2,4,6,7,8,9,11,12,14,15,16-dodecahydrocyclopenta[a]phenanthren-17-ol PubChem CID87921126ChemSpider8058857Chemical and physical dataFormulaC22H30OMolar mass310.481 g·mol−13D model (JSmol)Interactive image SMILES C[C@@H]1CC2=C(CCC(=C)C2)[C@@H]3[C@@H]1…

National highway in India National Highway 144Map of the National Highway in redRoute informationAuxiliary route of NH 44Length79 km (49 mi)Major junctionsEast endDomelWest endBamla LocationCountryIndiaStatesJammu and KashmirPrimarydestinationsKatra Highway system Roads in India Expressways National State Asian ← NH 44→ NH 144A National Highway 144 is a national highway in the union territory of Jammu and Kashmir of India. NH-144 is a branch of National Highway 44.&#…

This article needs additional citations for verification. Please help improve this article by adding citations to reliable sources. Unsourced material may be challenged and removed.Find sources: Luxor pen company – news · newspapers · books · scholar · JSTOR (May 2022) (Learn how and when to remove this template message) Indian stationery company LuxorTypePrivate LimitedIndustryStationeryFounded1963; 60 years ago (1963) [1]F…

Kembali kehalaman sebelumnya

Lokasi Pengunjung: 3.226.72.194