Share to: share facebook share twitter share wa share telegram print page

MI. Sulaiman Suryanagara

MI. Sulaiman Suryanagara
Informasi pribadi
Lahir10 Maret 1977 (umur 46)
Pandeglang, Banten
Alma materAkademi Militer (1999)
Penghargaan sipilAdhi Makayasa - Tri Sakti Wiratama 1999
Karier militer
Pihak Indonesia
Dinas/cabang TNI Angkatan Darat
Masa dinas1999— 2019
Pangkat Letnan Kolonel
SatuanKavaleri
Sunting kotak info
Sunting kotak info • L • B
Bantuan penggunaan templat ini

Sulaiman Suryanagara (lahir 10 Maret 1977) adalah seorang pengusaha, investor dan konsultan, serta Veteran TNI-AD. Ia lulusan terbaik Akademi Militer tahun 1999,[1] peraih penghargaan Bintang Adhi Makayasa dari Presiden Republik Indonesia,[2] dan dikenal sebagai pakar dalam bidang Kavaleri.[3][4]

Reformasi TNI mengamanatkan militer untuk tidak terlibat dalam kegiatan politik dan bisnis. Untuk itu, sebagai konsekuensi dari aktivitasnya dalam dunia bisnis, politik negara dan usahanya mengembangkan jaringan internasional, Suryanagara memutuskan pensiun dini, setelah dinas 20 tahun di militer.

Pasca pensiun, Suryanagara mengakuisisi beberapa perusahaan investasi dan konsultan, yang ia gagas dan rintis bersama para mitra bisnisnya. Saat ini, ia mengembangkan berbagai perusahaan, yang bergerak dalam bidang investasi, energi dan usaha lainnya.

Selain pebisnis, Suryanagara juga adalah praktisi, penulis [5] dan pengajar di beberapa institusi pendidikan. Pengalamannya di bidang investasi, dilengkapi dengan pengetahuannya di bidang strategi dan geopolitik,[6] pertahanan dan intelijen, keamanan nasional dan regional [7], serta perdamaian internasional.[8][9]

Karier Militer

Suryanagara memulai karier sebagai Komandan Peleton di Yonkav 8-Tank/Kostrad hingga menjadi Perwira Seksi Operasi. Lalu, ia dipindahkan ke Aceh untuk membentuk satuan baru, Yonkav 11/Kodam Iskandar Muda.

Periode itu, ia lebih banyak bertugas di medan tempur, selama tiga tahun; Operasi Rencong pada tahun 2003 dan Operasi Pemulihan Keamanan tahun 2004.[10] Setelah Tsunami yang membawa berkah perdamaian di Aceh, penugasan beralih ke Operasi Bantuan Kemanusiaan pada tahun 2005.

Tahun 2006, Suryanagara terpilih sebagai penjaga perdamaian di Lebanon,[11] melalui Kontingen Garuda-XXIII A/UNIFIL. Ia juga terpilih menjadi perwakilan UNIFIL (bersama perwira India dan Polandia) sebagai pembawa bendera PBB dalam Hari Nasional Italia tahun 2007, di Roma Italia.[12]

Pulang dari Lebanon, Suryanagara ikut membidani dan membangun Pusat Misi Pemeliharaan Perdamaian (PMPP TNI) di Sentul, Bogor. Tahun 2010, Mabes TNI menugaskan Suryanagara sebagai Instruktur Internasional pertama TNI,[13] di bidang Misi Pemeliharaan Perdamaian. Bersama instruktur dari Jerman dan Australia, ia melatih 35 perwira dari 11 negara, di New Castle, Australia.

Saat mengembangkan PMPP TNI, Suryanagara juga ditugaskan sebagai staf pimpinan di Mabes TNI. Baik sebagai Staf Pribadi Kasum TNI, maupun Panglima TNI. Sebelum akhirnya ia ditarik ke Istana Negara untuk membantu tugas-tugas kepresidenan. Pada masa itu, Suryanagara juga diberi kesempatan menjadi wakil TNI dalam Program "The Young Future Leader" dari Pemerintah Australia tahun 2012, dan dari Pemerintah Korea Selatan tahun 2013.[14]

Selain aktif sebagai perwira lapangan melalui penugasan operasi dalam dan luar negeri, menulis menjadi hobi yang ditekuni Suryanagara, seperti tulisan yang berjudul "TNI AD menjadi tentara kelas dunia, mungkinkah?" yang diterbitkan majalah Jurnal Yudhagama Vol 33 No.I, Edisi Maret 2013.[15]

Beberapa tulisan sebelumnya adalah; Membangun Sikap Kewaspadaan Generasi Muda (2002). Pendayagunaan Public Relations TNI untuk mengembalikan Citra TNI di masa depan (2002), Konsepsi Teritorial bagi Satuan Kostrad (2003), Konsepsi Penyelesaian Konflik Aceh secara Damai (2004), Strategi Public Relations TNI di Daerah Operasi Tempur (2005), dan TNI dan Bencana Alam: Upaya mitigasi untuk mengurangi risiko bencana (2006). Melalui tulisan-tulisan itu, Suryanagara mendapatkan penghargaan sebagai penulis terbaik di tingkat Kostrad, TNI AD dan TNI.

Tidak hanya mengisi ruang pemikiran di internal TNI, Suryanagara juga menuangkan pemikiran dan gagasannya di surat kabar nasional, sejak berpangkat Kapten. Tulisan pertamanya di harian nasional adalah "Negosiasi Secangkir Kava di Sirec" (2010, Kompas)[16], dan "Australia, Indonesia formalizing military diplomacy" (2012, Jakarta Post).[17]

Sebagaimana dituturkan dalam artikel "Kenapa Saya menulis?", ia mengakui, hobi menulisnya didasari oleh pemikiran bahwa dua kualitas terpenting dalam dunia militer profesional adalah "knowledgeable" dan "open-minded leadership." Menurutnya, hal tersebut dibuktikan oleh Mayor Jenderal Clausewitz (Prussia), Kapten Liddell Hart (Inggris), Jenderal Besar AH. Nasution (Indonesia) dan Jenderal Sun Tzu (Tiongkok). Nama-nama tersebut memberi kontribusi yang sangat besar lewat karya tulisnya, dan menjadi rujukan bagi institusi militer di seluruh dunia.

Berbeda dengan profesi lainnya, ia sependapat dengan Samuel P. Huntington, bahwa profesionalisme militer bukan semata-mata soal keahlian dan kemahiran, melainkan juga soal "Loyalitas, Jiwa Korsa, dan Tanggung Jawab kepada Negara". Karena itu, Suryanagara mengatakan bahwa militer profesional harus mengedepankan pengetahuan, keterampilan dan karakter, yang dibentuk melalui pendidikan dan dunia literasi, selain penugasan di lapangan.

Pada tahun 2015-2016, saat mengikuti pendidikan di US Army Command and General Staff College, Fort Leavenworth, Kansas, AS, Suryanagara aktif dalam organisasi Senat Mahasiswa bersama 8 perwira lainnya, mewakili 109 perwira dari 90 negara.[18] Atas prestasi akademiknya, ia juga mendapat penugasan sebagai Asisten Operasi dalam "Joint Military Exercise: Eagle-Owl"; Latihan Militer Gabungan antara pasukan Amerika Serikat dan Inggris. Di akhir pendidikan, ia dinominasikan sebagai peraih penghargaan "General Dwight D. Eisenhower Award" (Lulusan Terbaik).

Riwayat Pendidikan

  • Akademi Militer (1999)
  • Sekolah Dasar Kecabangan Kavaleri (2000)
  • Kursus Combat Intelijen (2000)
  • Kursus Perwira Pelatih Multi Corps (2001)
  • Kursus Perwira Staf (2003)
  • Sekolah Lanjutan Perwira Multi Corps di India (2009)
  • S-1 Pertahanan dari Indore University, India (2011)
  • US Army Command General and Staff College (Seskoad) di Fort Leavenworth, Kansas, Amerika Serikat (2015)
  • S-2 Master of Arts in Leadership and Management dari Webster University, Kansas, AS (2016)
  • S-3 Kandidat Doktor bidang Ilmu Politik di Universitas Padjadjaran, Bandung (2021-)

Riwayat Jabatan di Militer

  • Komandan Peleton 2 Kompi Tank 81 Yonkav 8/NSW Divisi Infanteri 2 Kostrad (2000-2001)
  • Komandan Peleton 1 Kompi Tank 81 Yonkav 8/NSW Divisi Infanteri 2 Kostrad (2001-2003)
  • Perwira Seksi Operasi Pasukan Pemukul Reaksi Cepat (PPRC) TNI (2003)
  • Perwira Seksi 2/Operasi Yonkav 8/NSW Divisi Infanteri 2 Kostrad (2003-2004)
  • Perwira Seksi 2/Operasi Yonkav 11/MSC Kodam Iskandar Muda (2004-2005)
  • Perwira Seksi 2/Operasi Yonkav 8/NSW Divisi Infanteri 2 Kostrad (2005-2006)
  • Wakil Komandan Kompi B Yon Mekanis Konga XXIII/A UNIFIL Lebanon (2006-2007)
  • Komandan Kompi Tank 83 Yonkav 8/NSW Divisi Infanteri 2 Kostrad (2006-2007)
  • Komandan Kompi Tank 13 Yonkav 1/BCC Divisi Infanteri 1 Kostrad (2007)
  • Komandan Kompi Kavaleri Pengintai 1/BS Divisi Infanteri 1 Kostrad (2007-2008)
  • Kepala Seksi Personel Sespri Kasum TNI (2008-2009)
  • Kepala Seksi Siap Operasi Direktorat Perencanaan Operasi PMPP TNI (2009-2011)
  • Kepala Sekretariat Panglima TNI (2011)
  • Pembantu Asisten Sespri Presiden RI (2011-2015)
  • Komandan Batalyon Kavaleri 4/KC Kodam III Siliwangi (2016-2017)
  • Dosen Tetap Universitas Pertahanan (2017-2019)

Referensi

  1. ^ "Adhi Makayasa". Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas. 2023-07-01. 
  2. ^ "Adhi Makayasa dan Tentara Darah Biru". Republika Online. 2020-05-13. 
  3. ^ antaranews.com (2022-10-12). "Pakar: Kehadiran drone tak serta-merta meniadakan satuan kavaleri". Antara News. 
  4. ^ SURYANEGARA, M. IFTITAH SULAIMAN (2022-11-11). "Perang Modern dan Transformasi Kavaleri". kompas.id. 
  5. ^ SURYANAGARA, IFTITAH (2022-04-13). "Mengawal Reformasi, Menjaga NKRI". kompas.id. 
  6. ^ "Ancaman Instabilitas dan Strategi Rekonsiliasi". Kompas.id (dalam bahasa Inggris). 2019-06-02. 
  7. ^ SURYANEGARA, IFTITAH (2021-10-05). "Ancaman Instabilitas Kawasan". kompas.id. 
  8. ^ Post, The Jakarta. "How Indonesia can pave the way for peace in Ukraine". The Jakarta Post (dalam bahasa Inggris). 
  9. ^ "Multilateral Naval Exercise Komodo: Enhancing Indonesia's Multilateral Defence Diplomacy?" (PDF). LSE London School of Economic and Political Science. 
  10. ^ "Tiga Pelajaran Soal Efektifitas Satuan Kavaleri Saat Darurat Militer di Aceh". Tribunnews.com. 2023-07-02. 
  11. ^ https://www.facebook.com/detikcom. "Kapal Logistik TNI ke Libanon Berangkat Pkl 21.00 WIB". detiknews. 
  12. ^ "Military uniform". Wikipedia (dalam bahasa Inggris). 2023-05-25. 
  13. ^ "Dubes Australia Kunjungi PMPP TNI | IKAHAN". IKAHAN.com. 
  14. ^ "Pertukaran Pemimpin Masa depan"
  15. ^ Riwayat Hidup Singkat Penulis; Jurnal Yudhagama Vol 33 No I, Edisi Maret 2013.
  16. ^ dongan (2010-11-01). "Negosiasi Secangkir Kava di Sirec". dongan's (dalam bahasa Inggris). 
  17. ^ "Australia-Indonesia formalizing military diplomacy". 
  18. ^ Center, Simons (2016-06-14). "International officers receive graduation badges". The Simons Center (dalam bahasa Inggris). 
Baca informasi lainnya:
Kembali kehalaman sebelumnya

Lokasi Pengunjung: 44.220.62.183