Share to: share facebook share twitter share wa share telegram print page

Ilmu keolahragaan

Ilmu keolahragaan

Ilmu keolahragaan (disingkat IKOR) adalah pengetahuan sistematis dan terstruktur tentang fenomena olahraga yang dibangun melalui proses penelitian ilmiah. Sebagai disiplin ilmu tersendiri, cakupan penelitian ilmu keolahragaan dapat didasarkan pada studi ontologis, epistemologis dan aksiologis. Studi ontologis dilakukan untuk menjawab pertanyaan tentang apa keunikan dan kebaruannya dari disiplin lain, sedangkan studi aksiologis dilakukan untuk menjawab pertanyaan tentang nilai-nilai apa yang sebenarnya diberikan untuk kemaslahatan manusia.

Pada hakikatnya, ilmu keolahragaan berakar pada pengetahuan multidimensi tentang hidup dan kehidupan manusia. Sedikitnya terdapat tiga dimensi dalam hidup dan kehidupan manusia, yakni dimensi lahir (tumbuh, berkembang, dan mati), dimensi fisik, mental dan emosional, dimensi biologis (pribadi, dan perilaku), dimensi individu dan sosial, dimensi ruang dan waktu, dimensi alam, humanistik, dan budaya. Ilmu keolahragaan mempelajari fenomena keolahragaan yang dilakukan dan nomenanya adalah manusia, sehingga ilmu keolahragaan memiliki dimensi kajian yang sangat kompleks sesuai dengan kompleksitas keberadaan manusia itu sendiri. Ilmu keolahragaan berkembang dari ilmu-ilmu terdahulu yang mengkaji tentang aktivitas manusia dengan berfokus pada manusia yang berolahraga, olahraga yang dilakukan dan faktor-faktor yang ada di dalamnya.

Kajian keolahragaan merupakan kajian ilmu yang selalu berkembang sesuai dengan perkembangan dan dinamika kegiatan keolahragaan dalam skala nasional, regional maupun internasional. Implementasi ilmu keolahragaan dalam ranah empiris terlihat dalam partisipasi ilmuwan yang menguasai secara teknis, metodologis, praktis dan teoretis untuk mendesain pengembangan keolahragaan. Di dalam ranah praktis, ilmuwan mulai menelusuri perkembangan teknis keolahragaan, manajemen penyelenggaraan keolahragaan dan sistem pelatihan keolahragaan. Ilmu keolahragaan adalah ilmu yang relatif baru dan memiliki sejarah lebih pendek daripada bidang-bidang ilmu lain seperti filsafat, hukum, fisika, dan biologi. Oleh karena itu, pendasaran teoritis-praktis masih terus diupayakan, sehingga kerangka berpikir ilmu keolahragaan memperkuat eksistensinya.

Sejarah

Sejarah ilmu keolahragaan

Kerangka historis ilmu keolahragaan tidak dapat dilepaskan dari yang terjadi di dunia Timur maupun Barat. Pada zaman Mesir Kuno, di kota Sparta dan Athena sudah dikenal aktivitas jasmani yang sistematis dan terstruktur dalam rangka membentuk tubuh yang bagus, kuat, tahan, lincah, dan tangguh.[1] Aktivitas itu disebut gimnastik. Gimnastik berarti atletis atau bentuk latihan yang dilakukan di gimnasium. Istilah ini kemudian digunakan oleh beberapa negara seperti Jerman, Swedia, Denmark, dan Amerika untuk pengertian yang lebih spesifik, yaitu suatu latihan formal, kalistenik, dan aktivitas yang menggunakan alat-alat.[1]

Pada abad ke-18 muncul istilah kultur fisik (physical culture) yang digunakan untuk menamai kajian tentang ilmu dan seni latihan tubuh, atau pemeliharaan dan pengembangan fisik yang sistematis dan terstruktur.[2] Kajian ini berawal dari terbitnya sebuah buku di Boston tahun 1904 karya Charles Wesley Emerson berjudul Physical Culture. Pada abad ke-19 muncul istilah latihan fisik (physical training) yang digunakan di Amerika untuk latihan militer. Latihan militer adalah penamaan untuk program latihan dan aktivitas fisik yang dirancangkan guna meningkatkan perkembangan dan kondisi fisik, serta keterampilan gerak. Selanjutnya masih pada abad ke-19 muncul istilah pendidikan fisik (physical education) yang digunakan di perguruan tinggi di Amerika Serikat.[3] Istilah ini kemudian semakin populer dan digunakan sampai saat ini selain istilah-istilah lain yang muncul.

Dalam perkembangannya, muncul pemikiran bahwa istilah pendidikan fisik sebagai nama suatu disiplin akademik tidak logis dan perlu dicari nama lain yang lebih tepat. Ilmu keolahragaan kemudian mulai terfokus ke dalam ranah kajian-kajian etimologis. Hal ini diungkapkan oleh Rosalind Cassidy dan Thomas D. Wood pada tahun 1927 dalam buku mereka yang berjudul The New Physical Education, dan diungkapkan kembali pada tahun 1938 dalam buku mereka yang berjudul New Directions in Physical Education.[4] Selanjutnya, di tahun 1935 S. C. Staley menulis sebuah buku berjudul The Curriculum in Sport, dan pada tahun 1939 ia menulis buku lagi berjudul Sport Education. Kedua publikasi tersebut menandai adanya satu istilah baru dalam penamaan terhadap kajian keilmuan yang berkaitan dengan aktivitas fisik manusia ini. Alhasil, kedua hasil kajian tersebut mempopulerkan istilah olahraga (sport). Akhirnya, di tahun 1971 dalam Konvensi Detroit dibuat pernyataan agar istilah-istilah yang ada disepakati untuk dibawa ke dalam kurikulum sekolah sehingga istilah pendidikan fisik harus diganti.[5] Pernyataan tersebut mendapat sambutan positif secara luas karena memang dirasakan bahwa nama pendidikan fisik tidak sesuai lagi dengan luasnya spektrum penelitian dan studi serta keragaman layanan profesional yang dapat berkembang kemudiannya. Konvensi merekomendasikan American Academy of Physical Education untuk mengkaji dan mencari nama baru untuk subjek dari keilmuan ini.[1]

Pada tahun 1973 American Academy of Physical Education memulai kajian mendalam untuk mencari istilah baru, dan memunculkan beberapa alternatif yaitu, Kinesiologi, Kinetiks, Pendidikan Fisik dan Olahraga, Pendidikan Fisik dan Tari, dan Seni Pergerakan dan Ilmu Pengetahuan. Dari 5 alternatif istilah tersebut, nama Seni Pergerakan dan Ilmu Pengetahuan dinilai paling tepat untuk dipilih dan digunakan. Selanjutnya, muncul pemikiran lain yang populer, yakni dari dua orang Profesor. Pertama, bernama Herbert Haag asal Jerman yang mengembangkan konsep ilmu keolahragaan (sport sciences), dan kedua bernama K. Rijsdorp asal Belanda yang mengembangkan konsep gimnologi (gymnologie).[2] Tidak berhenti di situ, seorang peneliti bernama Claude Bouchard asal Kanada mengembangkan konsep ilmu aktivitas fisik (physical sctivity sciences).

Kajian atas etimologi yang berkembang ke ranah konseptual yang dihasilkan para ahli tersebut menunjukkan adanya keberagaman struktur dan sistematika yang terkandung di dalam ilmu keolahragaan baik secara historis dan secara empiris. Namun karena pada hakekatnya objek kajiannya adalah sama, maka kesemuanya dapat ditarik benang merah dengan alur yang sejalan, tidak saling bertentangan, dan justru dapat saling melengkapi sehingga diakuilah istilah ilmu keolahragaan (sport sciences).

Di Indonesia catatan historis ilmu keolahragaan diperkiraan telah dimulai dari munculnya lembaga-lembaga yang menaungi dan mengajarkan bidang olahraga atau pendidikan jasmani di Indonesia. Misalnya, pada tahun 1941 di Surabaya didirikan Academisch Institut voor Lichamelijke Opvoeding (AILO) atau dalam bahasa Indonesia disingkat LAPD (Lembaga Akademi Pendidikan Jasmani) sebagai reaksi atas kelangkaan guru-guru pendidikan jasmani dari Belanda ke Indonesia untuk mengajarkan studi ini.[4] Sekitar tahun 1950-an, lembaga ini berubah nama menjadi Akademi Pendidikan Jasmani (APD). Akademi ini pada tahun 1953 didirikan di Universitas Indonesia dan juga kemudian didirikan juga di Universitas Gadjah Mada. Pada tahun 1960-an, nama akademi disetarakan menjadi fakultas sehingga diubahlah menjadi Fakultas Pendidikan Jasmani. Khususnya, di tahun 1963 berbagai ragam pendidikan untuk guru pendidikan jasmani ini mengalami penyetaraan dan kesetaraan program dan gelar sehingga terbentuklah Sekolah Tinggi Olahraga (STO) yang kemudian dilebur ke IKIP (pengembangan dari FKIP) dan menjadi Fakultas Keguruan Ilmu Keolahragaan (FKIK). FKIK kemudian berubah lagi menjadi Fakultas Pendidikan Olahraga dan Kesehatan.

Kerangka historis ilmu keolahragaan di Indonesia lebih condong kepada pemikiran yang diutarakan Herbert Haag tentang ilmu keolahragaan (sport sciences), karena partisipasi dalam lokakarya internasional tahun 1975. Dalam historiografi, hasil lokakarya berdampak kuat pada pengembangan kurikulum Sekolah Tinggi Olahraga. Beberapa subdisiplin ilmu keolahragaan (misalnya, biomekanika olahraga, filsafat olahraga, fisiologi olahraga) dalam nuansa sendiri-sendiri (multidiscipline) mulai dikembangkan yang didukung oleh ilmu-ilmu pengantar lainnya dalam pendidikan (misalnya, psikologi pertumbuhan dan perkembangan) dan ilmu sosial lainnya (misalnya, sosiologi dan antroplogi) yang dipandang perlu dikuasai oleh para calon profesional di bidang ini.[1]

Sementara itu, kajian mengenai fenomena keolahragaan di Indonesia cenderung mengikuti perkembangan yang terjadi secara internasional. Hasil kajian yang dipublikasi oleh para ahli dari negara-negara maju dan penemu istilah ini diadopsi dan digunakan sebagai referensi pengembangan kajian. Utamanya, dalam hal terminologi ilmu keolahragaan di Indonesia juga mengalami perkembangan. Awalnya, digunakan istilah Gerak Badan, kemudian berturut-turut berubah menjadi Pendidikan Jasmani, Pendidikan Olahraga, Pendidikan Jasmani dan Olahraga. Selanjutnya, istilah yang digunakan untuk menamai disiplin akademik atau disiplin ilmunya adalah ilmu keolahragaan (IKOR).[4] Seminar dan Lokakarya Nasional Ilmu Keolahragaan di Surabaya tahun 1998 menjadi penanda disepakati dan disetarakannya istilah ilmu keolahragaan. Dalam forum yang dihadiri oleh para ilmuwan keolahragaan dan juga para ilmuwan disiplin ilmu lain yang relevan, telah ditetapkan deklarasi yang mengukuhkan eksistensi ilmu keolahragaan. Forum itu menentapkan dibentuknya Komisi Disiplin Ilmu Keolahragaan beserta fungsi dan tugasnya. Komisi ini menghasilkan sebuah dokumen dalam bentuk buku yang berjudul Ilmu Keolahragaan dan Rencana Pengembangannya yang menjadi langkah awal dimulainya kajian ilmu keolahragaan yang multidimensi ini.

Hakikat

Hakikat ilmu keolahragaan

Istilah ilmu diambil dari bahasa Arab yaitu; “alima, ya’lamu, ‘ilman” yang berarti mengerti atau memahami benar-benar. Dalam bahasa Inggris istilah ilmu berasal dari kata science, yang berasal dari bahasa Latin scienta dari bentuk kata kerja scire, yang berarti mempelajari dan memberikan pengetahuan. Ilmu dihasilkan melalui proses ilmiah yang berangkat dari proses berpikir deduktif (rasional) dan induktif (empiris). Jadi landasan berpikir inilah yang disebut dengan hakikat. Adapun pengertian keolahragaan itu sendiri ialah hal-hal yang berkaitan dengan olahraga. Olahraga adalah aktivitas fisik manusia yang terstruktur dan sistematis untuk tujuan kebugaran jasmaninya. Dari pengertian ini, terlihat hakikat dari ilmu keolahragaan.[6]

Pada hakikatnya, ilmu keolahragaan berakar pada pengetahuan yang mencakup hidup dan kehidupan manusia yang sifatnya multi dimensi.[7] Cakupan multi dimensinya, antara lain: dimensi kelahiran, dimensi tumbuh-kembang dan kematian, dimensi jasmani, mental dan emosional, dimensi biologis, pribadi, dan tingkah laku, dimensi individual dan sosial, dimensi ruang dan waktu, dimensi alamiah, kemanusiaan, dan kultural. Ilmu keolahragaan mengkaji dimensi-dimensi tersebut, dan yang menjadi subjek adalah manusia sehingga dapat dikatakan bahwa bidang ilmu ini memiliki dimensi kajian yang sangat kompleks sejalan dengan kompleksnya keberadaan manusia itu sendiri. Dengan demikian, hubungan antara ilmu keolahragaan dan ilmu-ilmu terdahulu yang mengkaji tentang manusia dan dimensinya begitu erat, namun perbedaannya terletak dari fokus kajiannya. Ilmu keolahragaan berfokus pada manusia yang melakukan aktivitas olahraga, olahraga yang dilakukan, dan segala seluk-beluk yang terdapat di dalamnya.[7]

Ilmu keolahragaan mendasari refleksi kehidupan suatu masyarakat dalam sebuah bangsa. Oleh karena itu, olahraga sebagai sebuah subjek dapat dilakukan oleh siapapun, kapanpun, dimanapun, tanpa memandang dan membedakan jenis kelamin, suku, ras, dan hal-hal yang sifatnya primordial. Di dalam ilmu keolahragaan tergambar aspirasi dan nilai-nilai luhur suatu masyarakat yang terpancar melalui hasrat mewujudkan diri untuk memperoleh keahlian di bidangnya. Hal inilah yang membuka ruang profesionalisme dalam ilmu keolahragaan bahwa kajiannya dapat mencetak insan manusia unggul, baik secara jasmani, mental, intelektual, sosial, serta mampu berfokus pada bidangnya.[3] Dengan demikian, secara fungsional, ilmu keolahragaan mempengaruhi aspek perkembangan intelektual, emosional dan sosial dalam kehidupan.

Ilmu keolahragaan juga mendasari refleksi kesehatan jasmani dalam diri seseorang. Refleksi yang muncul ialah bahwa dengan berolahraga atau melakukan aktivitas fisik yang sistematis, seseorang dapat mengurangi risiko-risiko penyakit kronis, stres dan depresi, meningkatkan emosional, energi, kepercayaan diri dan kepuasan secara sosial.[4] Jadi, ada aspek partisipatif di dalam olahraga. Tidak hanya aspek jasmani tetapi juga sosial. Olahraga menyatukan individu dan komunitas, menyoroti kesamaan dan menjembatani perbedaan budaya atau etnis. Ilmu keolahragaan tidak hanya diolah secara teoretis tetapi juga praktis. Bahkan, menjadi sarana meningkatkan kedisiplinan, kepercayaan diri, kepemimpinan, dan mengajarkan prinsip-prinsip inti seperti toleransi, kerja sama, dan sikap tenggang rasa. Dalam pada itu, hakikat olahraga menjadi diperluas ke arah relasionalitas antar manusia.

Dari perspektif positivistik, ilmu keolahragaan menumbuhkan kepekaan sosial manusia dengan sesamanya. Benar bahwa sasaran dari pada olahraga adalah hal-hal yang bersifat jasmani. Akan tetapi, aspek positif dari olahraga membuat unsur-unsur permainan, perjuangan, ketekunan diri selalu terhubung dengan interaksi terhadap lingkungannya serta manusianya sesuai dampak yang dihasilkan dari proses yang berlangsung di dalamnya. Hal ini menunjukkan bahwa secara teori, olahraga membentuk sikap seseorang dan pemaknaannya terhadap sesama. Dengan cara itu, karakteristik dari olahraga sebagai sebuah ilmu pun tidak tertutup pada perubahan dan semakin kompleks karena motif yang ingin dicapai tidak hanya kekuatan jasmani tetapi juga lingkungan sosial budaya tempat pelaksanaannya.[8]

Secara sosiologis, ilmu keolahragaan dipandang sebagai bagian dari budaya, dan karena itu masyarakatlah dapat membentuk olahraga macam apa yang menjadi bagian dari hidupnya. Itulah sebabnya dari waktu ke waktu pengertian olahraga berubah sesuai dengan pemaknaan sekelompok masyarakat.[9] Misalnya, dalam rentang sejarah tahun 1960-an olahraga cenderung dimaknai sebagai perjuangan yang sifatnya pribadi. Lalu, sekitar tahun 1972 dimaknai bahwa olahraga adalah perjuangan yang sifatnya inklusif. Sifat dari olahraga menjadi spontan, bebas, dan tidak terbatas waktu. Dengan perhatian terhadap aspek sosial, maka olahraga bukanlah semata-mata kompetisi yang berisi kegiatan perlombaan atau pertandingan untuk memperagakan prestasi yang optimal, bukan juga hanya kegiatan jasmani pada waktu senggang untuk membangun kebugaran jasmani, melainkan suatu kajian yang berkorelasi dengan pemaknaan kemasyarakatan atau lingkungan sosial.

Sekalipun begitu, ilmu keolahragaan tidak dapat dilepaskan dari fakta bahwa dasarnya adalah kegiatan jasmani, baik formal maupun non formal. Hal inilah yang membentuk persepsi bahwa kajian keolahragaan sangat kompleks sehingga pemahaman fundamental yang menyatakan bahwa olahraga adalah sebuah proses pembinaan kebugaran jasmani tidak dapat dipertahankan. Olahraga juga memiliki aspek intelektual, hiburan, dan kompetisi sehingga digolongkan ke dalam tiga ciri, yakni olahraga pendidikan (yang menekankan aspek kependidikan), olahraga rekreasi (yang menekankan sifatnya yang rekreatif), olahraga kompetitif (yang menekankan prestasi). Oleh karena itu, kegiatan jasmani yang kompleks ini sangat mungkin ditentukan perkembangannya sesuai dengan motif kelompok masyarakat tertentu sebagai pelakunya.[2]

Itulah sebabnya, jika ditelisik ke bagian dalam ilmu keolahragaan, terdapat wajahnya yang bersifat formal dan non formal. Sisi formal terlihat ketika olahraga ini menjadi kajian berpikir sedangkan sisi informal terlihat ketika olahraga menjadi aktivitas permainan. Dalam konteks ini, kriteria penilaian tertuju pada adanya faktor kebebasan dan kesadaran untuk melakukannya baik formal maupun non formal. Dengan kata lain, proses keilmuan dan kepraktisan olahraga didasarkan pada kesadaran manusia untuk melakukannya. Dalam kaitannya dengan proses tersebut, maka hakikat lainnya dari keolahragaan ialah perilaku yang mengeksplorasi kedalaman berpikir dan bertindak manusia. Wajahnya yang bersifat formal dan non formal menunjukkan bahwa secara keilmuan, olahraga merupakan sesuatu yang utuh. Tidak dapat dipisahkan karena hubungannya yang erat itu.[3]

Tidak dapat dipungkiri bahwa secara spesifik hakikat olahraga adalah juga performa. Gambaran yang lebih spesifik pada olahraga menekankan aspek gerak manusia sebagai unsur utama dalam kegiatan yang cenderung fisik tersebut. Orientasi fisik atau jasmani dalam olahraga merupakan ciri yang utama, sehingga di dalamnya terdapat unsur gerak yang melibatkan daya tahan, kecepatan, kekuatan, kekuasaan, dan keterampilan itu sendiri. Orientasi fisik inilah yang kemudian menimbulkan kenyataan bahwa dibutuhkan alat-alat, seperti bola, raket dan yang menunjang olahraga sebagai aktivitas fisik atau jasmani tersebut. Meskipun begitu, hal ini tidak melepaskannya dengan aspek dorongan dalam diri manusia yang terkait dengan faktor sosial dan budaya, pengaruh suasana kejiwaan, dan motif kompetisinya.[3]

Ilmu keolahragaan juga berorientasi pada aspek pelaksanaan olahraga karena tanpa pelaksanaan olahraga hanyalah sebuah kegiatan imajiner. Di dalam pelaksanaannya, aspek pedagogis dan sosial menjadi sangat kuat. Itulah sebabnya selalu ada pelatihan sebelum keolahragaan dipraktikkan. Dalam proses itu ada unsur pendidik dan peserta didik bahkan juga ada unsur persaingan untuk menunjukkan ketangkasan atau kelebihan individu yang terlibat di dalamnya. Perilaku olahraga itu juga sering digambarkan sebagai sesuatu yang riil, bukan bersifat entertain. Pelaksanaan olahraga menciptakan jati diri seorang olahragawan atau atlet. Jati diri yang tidak semata-mata terpaku pada pokok peranan yang telah ditetapkan dalam pelaksanaan tugas gerak berupa teknik-teknik dasar tetapi juga kesadaran untuk melakukannya secara nyata tanpa berpura-pura. Dengan demikian, pada aspek pelaksanaan masalah-masalah kecurangan itu diantisipasi. Tidak ada praktik “main sabun” dalam olahraga. Misalnya, sepakbola yang skornya sudah ditentukan.[6]

Sekalipun demikian, unsur jiwa dan raga yang merupakan potensi dari dalam pelaku olahraga membuat olahraga cenderung berkembang dengan mudah. Proses pengembangan potensi mengandung makna sosial, artinya manusia tidak lagi memandang dirinya sebagai makhluk yang dapat berdiri sendiri, melainkan memerlukan manusia lain. Apabila proses tersebut dapat berjalan serasi dan optimal, baik jasmani maupun rohaninya (cipta, rasa, dan karsa), pada gilirannya olahraga akan berkembang dengan sendirinya. Oleh karena itu, olahraga merupakan kebutuhan hidup manusia. Apabila seseorang melakukan olahraga dengan teratur, hal itu akan membawa pengaruh yang baik terhadap perkembangan jasmaninya. Olahraga dapat memberikan efisiensi kerja terhadap organ-organ tubuh sehingga peredaran darah, pernafasan, dan pencernaan menjadi teratur.[10]

Terkait dengan persoalan tubuh atau badan manusia yang menjadi landasan ilmu keolahragaan adalah bagaimana tubuh itu digerakkan. Gerak tubuh itu bukanlah sembarang gerak, tetapi gerak yang ditentukan sedemikian rupa untuk maksud-maksud yang lebih manusiawi, sehingga secara hakiki objek studi keolahragaan adalah fenomena ”gerak manusia”. Olahraga adalah bentuk perilaku gerak manusia yang spesifik, dengan arah, tujuan, waktu, dan dilaksanakan sedemikian beragam. Gerak mencerminkan eskalasi kreativitas manusia karena dilakukan secara sadar dan untuk memenuhi motif-motif tertentu. Oleh karena itu, munculah pemahaman bahwa manusia harus menggerakkan dirinya secara sadar melalui pengalaman jasmani sebagai sarana untuk mencapai tujuan tertentu. Realisasi keterampilan gerak tidak dapat dicapai dan dipisahkan dari konteks lingkungan sehingga terbentuk aneka respon yang dapat dihayati dengan berbagai macam makna.[11]

Dari hakikatnya, terlihat bahwa ilmu olahraga menekankan prinsip logis, sistematis, novelitas, praktis, ilmiah dan kejujuran.[12] Prinsip-prinsip yang saling berkaitan satu dengan yang lain. Prinsip-prinsip yang menjauhkan keilmuan ini dari ketegangan-ketegangan yang membuatnya menjadi mudah disanggah kebenarannya. Dalam konteks ini, keilmuan olahraga menjadi bidang kajian yang kompleks dan multi dimensi sehingga pada dasarnya melibatkan diri manusia secara utuh dan membuka ruang kebersamaan yang dinamis terhadap perubahan sosial.[2]

Ruang lingkup

3 Pilar ilmu keolahragaan

Secara historis dan pada hakikatnya terlihat bahwa ilmu keolahragaan bersifat sistematis, terstruktur, multi dimensi dan kompleks. Meskipun begitu, kompleksitasnya tidak membuat ilmu ini tanpa batas sehingga terkesan menjadi kajian negativisme.[7] Sebagai sebuah disiplin ilmu, keolahragaan memiliki ruang lingkup yang menjadi landasan indiil pemikiran-pemikiran dan praktik-praktik keolahragaan. Sesuatu yang sangat penting dan vital dalam ruang lingkup ilmu keolahragaan seperti halnya ilmu-ilmu lain seperti ilmu politik, kedokteran, sastra dan lainnya adalah bahwa ilmu keolahragaan menyajikan sistem penelitian ilmiah, pengajaran, latihan, dan integrasi konstruktif ilmu-ilmu lain di dalamnya.[4] Tentu saja, dasar-dasar orientasi teoritis-praktis dibangun sebagai syarat untuk dapat disebut sebagai ilmu mandiri.

Orientasinya dapat dikenali melalui motif sistem kerja ilmu keolahragaan yang bertujuan (1) Intelektual, yaitu memelihara dan meningkatkan kesehatan, kebugaran, prestasi, kualitas manusia; (2) Emosional, yaitu menanamkan nilai moral dan akhlak mulia, sportif dan disiplin; (3) Sosial, mempererat dan membina persatuan dan kesatuan, memperkokoh nasionalisme, dan meningkatkan prestasi bangsa. Oleh karena itu, ruang lingkup ilmu keolahragaan ditentukan dari ketiga motif tersebut sehingga tampak kepermukaan tiga pilar keolahragaan sebagai bidang ilmu, yakni olahraga pendidikan, olahraga prestasi, dan olahraga rekreasi.[13] Ketiga pilar tersebut diinterpretasikan ke dalam pembinaan dan pengembangan olahraga secara sistematis, terstruktur dan berkelanjutan. Prosesnya dimulai dari pengenalan, pemahaman, penelusuran bakat, pengaderan, pemberdayaan, peningkatan prestasi, dan pencapaian prestasi.

Jika diuraikan secara terperinci, maka ruang lingkup dari ketiga pilar olahraga ditinjau berdasarkan motifnya ialah sebagai berikut:[5]

  1. Olahraga pendidikan (motif intelektual). Olahraga pendidikan menempatkan aktivitas olahraga dilaksanakan sebagai proses pendidikan yang teratur dan berkelanjutan untuk memperoleh pengetahuan mulai dari kepribadian, keterampilan, kesehatan, dan kebugaran fisik. Ketika seseorang atau sekelompok melakukan olahraga dengan tujuan untuk pendidikan, maka semua aktivitas gerak diarahkan untuk memenuhi tuntutan tujuan pendidikan. Maka olahraga yang bertujuan untuk pendidikan identik dengan aktivitas dalam pendidikan jasmani. Ada tiga aspek pada olahraga pendidikan, yaitu aspek kognitif, afektif dan psikomotorik. Ciri olahraga pendidikan antara lain memberikan kesempatan yang sama diselenggarakan oleh lembaga pendidikan, memberikan gerak kepada peserta didik sebesar-besarnya agar yang tidak bisa menjadi bisa, yang tidak tahu menjadi tahu dan dalam pembelajaran tidak membedakan antara peserta didik yang bisa dan yang belum bisa. Oleh karena itu, olahraga pendidikan dilaksanakan oleh satuan pendidikan baik satuan pendidikan formal maupun non formal, biasanya dilakukan oleh satuan pendidikan pada setiap jenjang pendidikan yang menekankan keadilan. Tentunya, pelaksana pendidikan tersebut ialah guru yang membidangi pendidikan jasmani dengan dibantu oleh tenaga olahraga untuk mewujudkan korelasinya dengan kurikulum keolahragaan. Di dalam konteks ini, sekolah dan juga sistem pendidikan menentukan arah daripada motif intelektual dari olahraga pendidikan. Artinya, kecenderungan untuk menjadikan olahraga sebagai sebuah aktivitas harian diantisipasi dengan realisasi dari struktur pendidikan yang sistematis.
  2. Olahraga prestasi (motif emosional). Olahraga prestasi menempatkan aktivitas olahraga sebagai pembinaan dan pengembangan olahragawan atau atlet secara khusus melalui program-program berjenjang dan berkelanjutan serta kompetisi untuk meningkatkan potensi emosional dalam diri setiap pelaku olahraga. Olahraga prestasi adalah kegiatan olahraga yang dilakukan dan dikelola secara profesional dengan tujuan untuk memperoleh prestasi optimal pada cabang olahraga yang merupakan cabang olahraga prestasi. Dalam lingkup olahraga prestasi, tujuannya adalah untuk menciptakan prestasi yang setinggi-tingginya. Jika, dalam pendidikan sifatnya umum maka dalam prestasi hal-hal khusus diperlakukan kepada pelaku olahraga. Misalnya, yang memiliki potensi untuk dapat ditingkatakan prestasinya akan dimasukan kedalam asrama maupun tempat pelatihan khusus agar dapat dibina lebih lanjut guna mendapatkan prestasi yang lebih tinggi dan dengan didukung bantuan ilmu pengetahuan dan teknologi keolahragaan yang sesuai zaman. Oleh karena itu, ruang ini erat berkaitan dengan pengembangan IPTEK sehingga kualitas dan kuantitas para pelaku olahraga dapat ditingkatkan sesuai teori ilmu pengetahuan yang ada. Terjadilah peningkatan fungsi, manfaat dan aplikasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang telah ada atau menghasilkan teknologi baru bagi kegiatan keolahragaan. Jadi, pembinaan olahraga prestasi bertujuan untuk mengembangkan olahragawan secara terencana, berjenjang, dan berkelanjutan melalui kompetisi untuk mencapai yang prestasi yang tinggi dengan dukungan ilmu pengetahuan dan teknologi keolahragaan. Motif emosionalnya dihubungkan dengan strategi pembinaan dan penataan sistem secara terpadu sehingga potensi dari pelaku olahraga dapat terlihat dengan jelas.
  3. Olahraga rekreasi (motif sosial). Olahraga rekreasi menempatkan aktivitas olahraga sebagai kegemaran dan kemampuan yang tumbuh dan berkembang sesuai dengan kondisi dan nilai budaya masyarakat setempat dalam rangka memenuhi tujuan kesehatan, kebugaran dan kegembiraan. Olahraga rekreasi adalah kegiatan fisik yang dilakukan pada waktu senggang berdasarkan keinginan atau kehendak yang timbul karena dapat memberi kepuasan atau kesenangan. Tujuan dari olahraga rekreasi adalah mengisi waktu luang, untuk memperoleh kebugaran jasmani dengan olahraga yang menyenangkan, memperkenalkan sekaligus memberitahukan secara nyata bahwa olahraga itu menyenangkan, sebagai pemenuh fungsi sosial, pelepas lelah, penat dan kebosanan, dan memperoleh kesenangan melalui olahraga. Ciri-ciri olahraga rekreasi antara lain adalah tidak memiliki bentuk atau macam tertentu, dilakukan pada waktu senggang, bersifat universal, tidak ada paksaan, dan dilakukan karena terdorong keinginan sendiri. Olahraga rekreasi erat kaitannya dengan aktivitas waktu luang ketika seseorang telah selesai dengan pekerjaan rutinya. Jika dalam pendidikan sifatnya umum, prestasi sifatnya khusus, maka pada rekreasi sifatnya menjadi parsial. Hanya orang-orang tertentu dan ingin memuaskan motif sosialnya. Dengan demikian, aktivitas olahraga mencapai tujuannya.

Struktur

7 Bidang teori ilmu keolahragaan

Ilmu keolahragaan sama seperti disiplin keilmuan lainnya bahwa ia memiliki bangunan struktur. Jika ilmu diibaratkan sebagai sebuah bangunan yang tersusun dari batu atau unsur dasar dalam kehidupan manusia, maka untuk mengumpulkan batu itu diperlukan proses yang panjang mulai dari pengamatan, penelitian dan pengaplikasian batu tersebut ke dalam bangunan yang ada. Demikian halnya dengan ilmu keolahragaan, ada struktur yang membuatnya menjadi kajian ilmiah. Sehubungan dengan struktur tersebut, dalam kajian ilmu keolahragaan terdapat tujuh bidang teori. Ketujuh bidang teori yang dimaksud adalah sebagai berikut[10]:

  1. Ilmu kedokteran keolahragaan. Ilmu kedokteran keolahragaan merupakan bidang teori dalam olahraga yang mengkaji tentang cara mendiagnosa suatu cedera, cara pencegahan cedera, cara penanganan cedera, dan rehabilitasi cedera yang dialami saat berolahraga. Penerapan ilmu kedokteran ke dalam bidang olahraga berkembang pesat, terutama dalam aktivitas olahraga kompetitif. Faktor-faktor yang ada di dalam ilmu kedoteran keolahragaan antara lain: penelaahan kemampuan biologi, pencarian paramerter kemampuan biologi, penggunaan data medis untuk mengukur potensi pelaku olahraga, dan persoalan tentang gizi pelaku olahraga. Bidang teori ilmu ini memperlihatkan bahwa olahraga membantu pencapaian sehat bugar bagi kalangan masyarakat dalam rangka peningkatan kualitas hidup secara batiniah dan kualitas kinerja jasmaniah, sehingga menjadi pilar keselarasan, keseimbangan hidup sehat dan harmonis.
  2. Biomekanika keolahragaan. Biomekanika keolahragaan merupakan bidang teori yang mengkaji tentang gerak tubuh saat melakukan olahraga menggunakan hukum mekanika dan fisika, sehingga didapatkan pengertian yang lebih utuh dan besar tentang proses gerak dalam olahraga. Fokusnya ialah untuk dapat memperagakan, menggambarkan, dan mengukur gerakan yang lebih baik. Bidang teori ini juga memberikan pemahaman tentang aplikasi prinsip-prinsip fisika dalam olahraga, seperti gerakan, perlawanan, momentum, dan pergesekan. Konsentrasi wilayah masalah ditekankan pada wilayah kajian aspek mekanika dari performan seseorang dalam olahraga. Analisa tentang bentuk dan arus gerak, berikut hukum-hukum mekanika yang berkaitan dalam rangka mencapai efisiensi gerak yang optimal. Struktur biomekanika olahraga berkembang pesat dengan dukungan teknologi komputer. Dengan menggunakan hasil rekaman performan tiga dimensi yang kemudian dihubungkan dengan program khusus komputer, para ahli dapat menganalisa struktur gerak secara teliti sehingga dapat mengetahui posisi anggota tubuh yang ideal atau kesalahan yang terjadi dalam diri pelaku olahraga.
  3. Psikologi keolahragaan. Psikologi keolahragaan merupakan bidang teori yang mengkaji tentang psikologi atlet atau pelaku olahraga. Fokusnya ialah mencakup hal-hal yang sifatnya motivasi untuk pelaku atau atlet berusaha dan mencapai sukses, psikologis membantu pertimbangan atau perhatian dalam cedera olahraga dan rehabilitasi, menasehati teknik atlet, menafsirkan bakat, latihan disiplin dan memahami tujuan dirinya dalam proses olahraga. Konsentrasi masalah ditekankan pada gejala psikologis terutama pada tingkat individual. Beberapa konsep seperti motivasi (termasuk motif berprestasi), kecemasan, hal-hal yang berkaitan dengan performa seseorang termasuk dalam psikologi olahraga.
  4. Sosiologi keolahragaan. Sosiologi keolahragaan mengkaji tentang aspek sosialisme dalam olahraga yang mencangkup kelakuan atau kebiasaan manusia, interaksi sosial yang timbul dalam aktivitas fisik, keterlibatan media dalam perkembangan olahraga dan faktor-faktor di dalamnya. Fokusnya ialah mengamati dan mengukur hubungan antara acara olahraga dengan pengaruh sosial yang diberikan kepada masyarakat dan juga pelaku olahraga itu sendiri. Konsentrasi masalah terutama tentang gejala sosial budaya dalam olahraga. Sebagai contoh, apakah ada kaitan antara minat terhadap olahraga dengan status sosial ekonomi anak remaja, proses pembentukan kelompok penggemar sepakbola, gejala perilaku agresif dalam olahraga, identifikasi tokoh, persebaran minat dan bakat, dan perkembangan olahraga kemasyarakatan.
  5. Pedagogi keolahragaan. Bidang ini mengkaji tentang keolahragaan sebagai sebuah proses belajar dan mengajar; dari tidak tahu menjadi tahu. Artinya bahwa dipersiapkan pemahaman dan pengertian yang tepat dalam aktivitas fisik tersebut sesuai dengan perkembangaan peserta didik. Hal-hal seperti strategi yang digunakan untuk menemukan potensi yang ada pada peseta didik dikaji secara holistik dan berkesinambungan. Konsentrasi masalah yang dapat digali dari wilayah ini ialah isu olahraga yang bersifat kependidikan, termasuk proses belajar-mengajar keterampilan kognitif, afektif, dan psikomotorik. Fokus kajiannya antara lain: teori, praktik, fisik, psikis dan mental sehingga memiliki korelasi dengan peningkatan efektifitas pengajaran, kesiapan tenaga guru olahraga, dan penyelengaraan program minat dan keahlian. Bidang teori ini menunjukkan bahwa olahraga bertujuan untuk membangun manusia sehingga bisa menjadikan dirinya sebagai penopang bagi berfungsinya domain-domain berupa kognitif, motorik, afektif, dan emosional. Dengan begitu, manusia tumbuh dan berkembang secara wajar.
  6. Sejarah keolahragaan. Bidang ini mengkaji tentang sejarah perkembangan olahraga, sejarah terbentuknya cabang- cabang olahraga yang ada saat ini, dan sejarah permulaan adanya acara pertandingan dan perlombaan di seluruh dunia. Subwilayah ini banyak membahas isu sejarah. Kaitannya memang erat dan yang menjadi topik utama antara lain asal mulanya, siapa tokohnya, teori yang dikembangkan dan pengaruhnya dalam ilmu keolahragaan.
  7. Filsafat keolahragaan. Bidang yang ketujuh ini merupakan salah satu bidang yang mempelajari tentang filsafat olahraga. Fokusnya ialah memberikan pemahaman terhadap hakikat dan kebenaran dalam olahraga, sehingga para pelaku olahraga dapat memanfaatkan, mempelajari, mengajarkan dan mengembangkan olahraga dengan baik dan benar.[8] Filsafat olahraga membahas secara kritis isu olahraga. Kajiannya antara lain: analisis kritis tentang hakikat olahraga dalam konteks pendidikan atau pembangunan, apa tujuan yang ingin dicapai, apa makna olahraga itu sedniri, bagaimana kaitan jiwa dan badan misalnya merupakan kajian folosofis.

Metode penelitian

Metode penelitian ilmu keolahragaan

Secara metodologis, ilmu keolahragaan mengupayakan sebuah kebenaran ilmiah yang sistematis dan terstruktur melalui pencarian dan penemuan sekumpulan data yang diperlukan untuk memenuhi kepentingan ilmiah dalam suatu rangkaian proses penelitian.[14] Sebagai disiplin ilmu yang berdiri, secara hakiki ilmu keolahragaan didukung dengan kajian ontologi, epistemologi, dan aksiologi yang jelas dan dapat dipertanggungjawabkan. Tujuannya ialah ilmu keolahragaan memberi manfaat, baik bagi pribadi studinya sendiri maupun bidang studi yang lainnya sehingga menimbulkan relasi yang baik untuk terus mengekspolrasi eksistensinya. Kajian ontologi ditempuh untuk menjawab pertanyaan tentang apa sebenarnya keunikan menjadi objek dalam studi ilmu keolahragaan sehingga tidak dikaji oleh disiplin ilmu lainnya. Lalu, kajian epistemologi dilakukan untuk menjawab pertanyaan tentang bagaimana cara dan sistem kajian yang digunakan untuk mengembangkan studi ilmu keolahragaan. Sementara itu, kajian aksiologi dilakukan untuk menjawab pertanyaan tentang apa sebenarnya nilai-nilai yang diberikan oleh studi ilmu keolahragaan bagi kemaslahatan hidup umat manusia.[8]

Asas untuk mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu turut diperhatikan dalam studi ilmu keolahragaan. Hal itu terlihat dengan jelasnya objek dalam studi ini. Ketiga kajian tersebut menunjukkan bahwa studi ilmu keolahragaan memiliki objek dalam rangka mengeksplorasi bidang keilmuannya. Dengan objek-objek yang dimaksud, maka kajian ilmu keolahragaan menjadi sangat kompleks karena di dalam obkjek-objek tersebut terkandung dimensi biologis, psikologis, budaya, dan antropologis. Jadi, studi ilmu keolahragaan tidak hanya menyoal serangkaian aktivitas jasmani yang luas dan dilakukan oleh manusia. Kajian ilmu keolahragaan menjadi begitu kompleks ketika berbagai aktivitas jasmani tersebut dikorelasikan dan dikomunikasikan dengan aspek-aspek sosial, budaya, ekonomi, ideologi, politik, hukum, keamanan, dan ketahanan bangsa melalui perangkat penelitian ilmiah.[7] Untuk mendapatkan data atau hasil yang benar, maka diperlukan pendekatan-pendekatan yang di dalamnya memiliki aturan-aturan tertentu, kesesuaian dan keterbukaan untuk memilih penelitian seperti apa yang akan dilakukan untuk mendapatkan hasil yang diinginkan dan tentunya memiliki manfaat.

Di dalam pemenuhan menyajikan sebuah kebenaran ilmiah yang sistematis dan terstruktur, terdapat empat pendekatan kajian yang digunakan dalam ilmu keolahragaan. Pertama, pendekatan multi-disiplin. Pendekatan multi-disiplin merupakan pendekatan yang membuat berbagai disiplin ilmu dengan perspektifnya masing-masing tanpa kesatuan konsep mengkaji fenomena keolahragaan. Kedua, pendekatan inter-disiplin. Pendekatan interdisiplin merupakan pendekatan yang memberi ruang bagi dua atau lebih disiplin ilmu berinteraksi dalam bentuk komunikasi ide atau konsep yang kemudian dipadukan untuk mengkaji fenomena keolahragaan. Ketiga, pendekatan lintas-disiplin. Pendekatan lintas-disiplin merupakan pendekatan yang mengupayakan aspek-aspek yang ada dalam fenomena keolahragaan menjadi pusat orientasi penyusunan konsep secara terpadu dengan menggunakan beberapa teori-teori dari disiplin ilmu lain yang relevan sehingga batas-batas disiplin ilmu sumbernya menjadi tersamarkan atau tidak kelihatan. Keempat, pendekatan trans-disiplin. Pendekatan trans-disiplin merupakan pendekatan yang relatif baru dalam pengembangan ilmu keolahragaan, karena di dalam pendekatan ini studi ilmu keolahragaan betul-betul mengembangkan metode, teknik, atau cara-cara yang telah lazim digunakan oleh disiplin ilmu terdahulu.[13]

Sementara itu dalam rangka mengumpulkan data-data yang diperlukan untuk mencapai penelitian ilmiah, terdapat tiga pendekatan dalam penelitian keolahragaan. Pertama, pendekatan positivistik-empirik. Pendekatan positivistik-empirik menekankan pada data empirik hasil observasi dengan menggunakan instrumen tertentu, dan dalam posisi terpisah antara peneliti dengan objek yang diteliti. Kedua, pendekatan fenomenologis. Pendekatan fenomenologis menekankan pada pengungkapan fenomena empirik melalui pengamatan langsung yang kemudian ditafsirkan dan diberi makna. Ketiga, pendekatan hermeneutik. Pendekatan hermeneutik menekankan pada pemaparan pengetahuan berdasarkan pemahaman dan penafsiran atas objek kajian dengan menggunakan teori yang sudah ada.[13]

Pendekatan kajian dan pendekatan pengumpulan data tersebut menunjukkan bahwa ilmu keolahragaan dan aplikasinya dalam bentuk aktivitas keolahragaan ternyata memiliki nilai-nilai positif yang berkaitan dengan sajian kebenaran ilmiah melalui realitas kehidupan individu maupun masyarakat luas secara universal.[15] Hal ini membuat ilmu keolahragaan memiliki nilai tersendiri. Tidak hanya nilai kebaruan tetapi juga nilai keunikan. Nilai-nilai ini berpotensi untuk memberikan sumbangan dalam membentuk pengetahuan masyarakat dan umat manusia semakin luas dan yang lebih bersifat sektoral memiliki nilai-nilai dapat menyumbang terbentuknya dinamika kehidupan sosial, budaya, ekonomi, ideologi, politik, hukum, keamanan, dan ketahanan bangsa.

Kajian dan data yang dikumpulkan tersebut didukung dengan dua metode penelitian yang digunakan secara umum dalam studi-studi keilmuan lainnya dalam pendidikan, yakni pendekatan kuantitatif dan pendekatan kualitatif. Data-data keolahragaan yang dicari dan ditemukan melalui pendekatan kuantitatif maka akan menghasilkan sejumlah data kuantitatif yang wujudnya berupa angka-angka (numerikal). Sementara data-data keolahragaan yang dicari dan ditemukan melalui suatu pendekatan kualitatif, maka akan menghasilkan sejumlah data kualitatif yang wujudnya biasanya berupa narasi-narasi teks.[16]

Profesi keahlian

Profesi keahlian ilmu keolahragaan

Profesi keahlian dibutuhkan tidak hanya secara individual tetapi juga untuk menunjukkan jati diri dari bidang ilmu yang menjadi orientasi pendidikannya.[17] Profesi selalu mencakup bidang pekerjaan yang menuntut kemampuan dan keterampilan. Istilah profesi keahlian adalah mengacu pada individu atau siapa saja yang melalui orientasi pendidikannya memperoleh pekerjaan dan nafkah serta melakoninya dengan terampil dan penuh dedikasi. Oleh karena itu, akan ada standar dalam sebuah profesi karena sisi profesionalisme yang melekat di dalamnya. Olahraga sebagai disiplin keilmuan juga mencetak nara didiknya untuk meningkatkan kapasitas kehidupan individualnya sehingga disiplin keilmuan ini mewujud ke dalam profesi keahlian yang relevan bagi para nara didiknya. Secara umum teradapat tiga basis bidang profesi keahlian dalam ilmu keolahragaan[18]:

  1. Profesi yang berbasis akuisisi keterampilan dan psikologi. Di dalam basis profesi ini, para ahli madya atau sarjana ilmu keolahragaan berfokus pada urusan atau faktor-faktor yang berkaitan dengan pembelajaran dan transfer keterampilan motorik, serta mempengaruhi sisi mental pelaku olahraga, dan bagaimana pengaruh tersebut mendorong pelaku olahraga untuk melakukan sesuatu yang berbeda dari sebelumnya. pikiran bekerja dan apa yang mendorong perilaku yang berbeda.
  2. Profesi yang berbasis biomekanika. Di dalam basis profesi ini, para ahli madya atau sarjana ilmu keolahragaan berfokus pada hal-hal yang berkaitan dengan fungsi dan gerak aspek mekanis tubuh para pelaku olahraga.
  3. Profesi yang berbasis fisiologi. Di dalam basis profesi ini, para ahli madya atau sarjana ilmu keolahragaan menelisik fungsi organ dan sistem tubuh manusia dan bagaimana hal-hal ini berubah selama para pelaku olahraga melakukan olahraga.

Tiga basis profesi keahlian ilmu keolahragaan ini kemudian digolongkan ke dalam jenis-jenis profesi keahlian yang membuka peluang karir yang besar dan relevan dalam kehidupan. Adapun jenis-jenis profesi keahlian dari keilmuan olahraga ialah sebagai berikut[19]:

  • Pelatih olahraga. Profesi pelatih olahraga merupakan salah satu profesi yang paling umum dan paling bervariasi. Pelatih olahraga diperlukan di berbagai olahraga dan menjagkau usia-usia yang berbeda. Artinya bahwa seseorang ketika terjun dalam profesi ini memiliki spesialisasi dalam olahraga tertentu dan juga dapat mengisi berbagai lembaga, seperti sekolah, pusat pelatihan atlet, dan tim olahraga tertentu. Profesi ini terbuka bagi individu yang memiliki kesadaran tentang naluri keolahragaan, memiliki kesadaran untuk memotivasi dan mengembangkan orang lain untuk melakukan yang terbaik, memiliki kemampuan komunikasi yang jelas, dan memiliki semangat memimpin. Variasi dari profesi ini ialah seseorang dapat bekerja dengan berbagai pelaku olahraga dengan kemampuan berbeda untuk membantu mereka mencapai potensi yang terbaik, terampil dan ahli.
  • Guru atau Dosen. Profesi guru atau dosen memungkinkan kemajuan besar bagi keolahragaan sebagai bidang ilmu melalui keputusan untuk memberikan pengajaran. Artinya bahwa ketika seseorang terjun ke dalam profesi ini maka orientasinya ialah mempengaruhi dan memotivasi siswa untuk menanamkan semangat dan antusiasme terhadap dunia olahraga. Profesi ini terbuka bagi individu yang memang memiliki ketekutan sejak menggeluti bidang studi ini karena syarat yang dibutuhkan ialah memiliki hasil pendidikan yang bertanggungjawab.
  • Ahli nutrisi olahraga. Profesi ahli nutrisi olahraga merupakan salah satu profesi yang agak khusus karena berfokus pada dunia keatletan, yakni bekejra bersama dengan atlet elit dan tim olahraga profesional atau dengan masyarakat yang menggeluti olahraga untuk membantu mereka mencapai kinerja individu atau tujuan kesehatan mereka. Objek dari profesi ini ialah bekerja dengan atlet atau dengan publik. Profesi ini mengurusi mencakup membuat, menyampaikan, dan mengevaluasi program diet, menilai komposisi tubuh atau melakukan analisis nutrisi untuk mendorong pelaku olahraga yang menjadi kliennya itu memilih makanan yang lebih sehat untuk memberi manfaat bagi kinerja dan tujuan jangka panjang tujuan mereka berolahraga. Artinya bahwa dibutuhkan semangat untuk memotivasi dan menyesuaikan keterampilan serta pelayanan bagi setiap individu, dan mampu memberikan saran, referensi, dan rencana spesial sehingga tidak membebani para pelaku olahraga.
  • Terapis olahraga. Profesi terapis olahraga mungkin terdengar asing, karena memang fokusnya kepada pengetahuan dan keterampilan klinis untuk menjadikan para pelaku olahraga percaya diri dan efektif dalam mencegah, menilai, merawat, dan merehabilitasi cedera mereka masing-masing. Profesi ini berkutat dalam masalah cedera dan bagaimana pelaku olahraga bisa sembuh secara maksimal dan mengubah akibat cederanya. Seorang terapis olahraga biasanya bekerja di lembaga olahraga profesional, semi-profesional, atau amatir, dan membuka praktik pribadi dalam sebuah klinik cedera olahraga. Misalnya, seorang kiropraktor yang akan mengurusi perawatan atlet atau olahragawan yang mengalami masalah neuromuskuloskeletal tulang belakang dan non-spinal.[11]

Sebagaimana profesi keahlian pada umumnya, dalam ilmu keolahragaan profesi-profesi tersebut didukung dengan karakteristik seorang yang memiliki semangat profesionalitas. Karakteristiknya adalah sebagai berikut:[20]

  • Terpercaya. Profesional keolahragaan dapat diandalkan dan menjaga komitmen. Bahkan bersedia melakukan apa yang katakan dan tidak terlalu menjanjikan. Ketepatan waktu adalah aspek kunci dari karakteristik profesional ini.
  • Perilaku etis. Mewujudkan profesionalisme juga berarti berkomitmen untuk melakukan hal yang benar. Kejujuran, keterbukaan, dan ketulusan adalah semua karakteristik perilaku etis seorang ahli keolahragaan. Banyak organisasi memasukkan komitmen terhadap perilaku etis dalam kode etik yang mengatur. Profesional dapat mengadopsi kode etik pribadi dan membuat komitmen yang sama secara individu.
  • Akuntabel. Seorang profesional bertanggung jawab atas kesalahan apa pun yang mereka buat dan mengambil langkah apa pun yang diperlukan untuk menyelesaikan konsekuensi apa pun dari kesalahan. Mereka bertanggung jawab dan mengharapkan akuntabilitas dari orang lain.
  • Bahasa profesional. Orang-orang yang berperilaku profesional dalam bidang keolahragaan memantau setiap area perilaku, termasuk cara berbicara. Bahkan, mengurangi penggunaan bahasa gaul dan menghindari penggunaan bahasa yang tidak pantas di tempat kerja.
  • Fokus. Seorang profesional keolahragaan jelas tentang tujuan dan memahami apa yang harus dicapai dan memiliki strategi untuk mencapainya sehingga tahu bagaimana untuk tetap fokus pada pekerjaan dan juga untuk mempertahankan produktivitas.
  • Komunikator yang kuat. Seorang profesional dalam bidang olahraga memiliki keterampilan komunikasi yang kuat. Artinya bahwa pesan yang disampaikan kepada objek bicaranya tidak hanya disampaikan secara efektif dan efisien tetapi juga dapat menarik perhatian secara aktif sehingga mendengarkan dan memahami pesan yang disampaikan.
  • Memiliki keterampilan lunak. Keterampilan dasar adalah atribut pribadi yang memungkinkan seseorang berinteraksi secara efektif dengan orang lain. Keterampilan lunak mencakup hal-hal seperti kepemimpinan, pemikiran kritis, kerja sama tim, dan keterampilan individual.

Ilmu keolahragaan telah menyentuh ranah profesionalisme dalam kehidupan manusia. Hal ini menunjukkan bahwa studi kelahragaan telah menjadi bagian penting di dalam kehidupan manusia. Saat ini olahraga telah berkembang di semua lapisan masyarakat sebagai bagian dari budaya manusia. Olahraga tidak hanya dikenal sebagai sebuah aktivitas fisik melainkan kegiatan ilmiah yang terbuka bagi semua orang sesuai dengan kemampuan, kesenangan dan kesempatan, tanpa membedakan hak, status, sosial, budaya, atau derajat di masyarakat. Melalui profesi keahlian, siapapun dapat meningkatkan kesempatan yang ideal untuk menyalurkan energi positif dalam lingkungan untuk meningkatkan taraf hidup dan menciptakan persatuan yang sehat, suasana yang akrab dan gembira dengan semangat profesionalitas yang bertanggungjawab.

Referensi

  1. ^ a b c d HIdayatullah, Firman (2011). Sejarah Olahraga. Makalah Akhir Mata Kuliah Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Makassar. https://www.scribd.com/embeds/88086995/content?start_page=1&view_mode=scroll&access_key=key-fFexxf7r1bzEfWu3HKwf
  2. ^ a b c d Rea, Simon (2015). Sports Science: A Complete Introduction: Teach Yourself (dalam bahasa Inggris). John Murray Press. ISBN 978-1-4736-1490-1. 
  3. ^ a b c d Newman, J. I., & Thorpe, H. (2021). Sport, Physical Culture, and New Materialisms. Somatechnics, 11(2), 129-138. https://www-euppublishing-com.wikipedialibrary.idm.oclc.org/doi/full/10.3366/soma.2021.0347
  4. ^ a b c d e Sutisna, Entis (2019). Tugas Kajian Ilmu Keolahragaan. Mata Kuliah Ilmu Keolahragaan Program Sarjana Universitas Negeri Yogyakarta. https://www.scribd.com/embeds/451390195/content?start_page=1&view_mode=scroll&access_key=key-fFexxf7r1bzEfWu3HKwf
  5. ^ a b "Makalah Olahraga | PDF". Scribd. Diakses tanggal 2022-02-24. 
  6. ^ a b Sumaryanto (2014). Olahraga dalam Perspektif Mewujudkan Kehidupan yang Humanis. Makalah Ilmu Keolahragaan Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Yogyakarta. http://staffnew.uny.ac.id/upload/131873957/pendidikan/Olahraga%20dalam%20Perspektif%20Mewujudkan%20Kehidupan%20yang%20Humanis.pdf
  7. ^ a b c d Sugiyanto, S. (2012). Dimensi Kajian Ilmu Keolahraga. Indonesian Journal of Sports Science, 1(1), 218343. https://eprints.uns.ac.id/1977/1/158-288-1-SM.pdf Diarsipkan 2022-02-22 di Wayback Machine.
  8. ^ a b c Pramono, M. (2007). Dasar-Dasar Filosofis Ilmu Olahraga. Jurnal Filsafat, 13(2). https://jurnal.ugm.ac.id/wisdom/article/view/31307
  9. ^ Newman, J. I., & Thorpe, H. (2021). Sport, Physical Culture, and New Materialisms: Part 2. Somatechnics, 11(3), 317-321. https://www-euppublishing-com.wikipedialibrary.idm.oclc.org/doi/full/10.3366/soma.2021.0362
  10. ^ a b Williams, S. J., & Kendall, L. R. (2007). A profile of sports science research (1983–2003). Journal of science and medicine in sport, 10(4), 193-200. https://www.sciencedirect.com/science/article/abs/pii/S1440244006001873
  11. ^ a b Nelson L, Pollard H, Ames R, Jarosz B, Garbutt P, Da Costa C. A descriptive study of sports chiropractors with an International Chiropractic Sport Science Practitioner qualification: a cross-sectional survey. Chiropractic & Manual Therapies. 2021;29(1):1-6. doi:10.1186/s12998-021-00405-1
  12. ^ Novelties in Sport Sciences: Novi Sad, Serbia. 11 September 2021. BMC Proceedings. 2021;15(14):1-17. doi:10.1186/s12919-021-00227-2
  13. ^ a b c Marwan, I. (2008). Prosedur Penelitian Keolahragaan (Pendekatan Praktik Eksperimen). Hasil Reviewer, 1-198. http://repositori.unsil.ac.id/1366/1/Prosedur%20Penelitian%20Keolahragaan.pdf
  14. ^ Pongrác, Á. C. S. (2015). Research Methodology in Sport Sciences. https://www.researchgate.net/profile/Pongrac-Acs/publication/303325842_Research_Methodology_in_Sport_Sciences/links/573cd72908aea45ee8419f85/Research-Methodology-in-Sport-Sciences.pdf
  15. ^ Taylor, C. (2010). Science in the news: a diachronic perspective. Corpora, 5(2), 221-250. https://www-euppublishing-com.wikipedialibrary.idm.oclc.org/doi/full/10.3366/cor.2010.0106
  16. ^ Tenenbaum, Gershon; Driscoll, Marcy Perkins (2005). Methods of Research in Sport Sciences: Quantitative and Qualitative Approaches (dalam bahasa Inggris). Meyer & Meyer Verlag. ISBN 978-1-84126-133-1. 
  17. ^ "What does a career in sport and exercise science look like?". www.murdoch.edu.au. Diakses tanggal 2022-02-23. 
  18. ^ Wylleman, P., Alfermann, D., & Lavallee, D. (2004). Career transitions in sport: European perspectives. Psychology of sport and exercise, 5(1), 7-20. https://www.sciencedirect.com/science/article/abs/pii/S1469029202000493
  19. ^ "Five careers you can do with a degree in Sport". Birmingham City University (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-02-23. 
  20. ^ Sendari, Anugerah Ayu (2021-10-13). Mandasari, Rizky, ed. "Profesi adalah Bidang Pekerjaan, Kenali Karakteristiknya". Liputan6.com. Diakses tanggal 2022-02-25. 

Pranala luar

Read other articles:

Foreign Exchange Serie de televisión Títulos en español Al otro lado (España)Intercambio Extranjero (Latinoamérica)Género FicciónAventuraComediaCreado por John RapseyProtagonistas Lynn Styles (Hannah O'Flaherty)Zachary Garred (Brett Miller)Danielle Fox-Clarke (Tara Keegan)Robert Sheehan (Cormac McNamara)Chelsea Jones (Meredith Payne)Kirsty Hillhouse (Jackie Miller-Payne)Barbara Griffin (Señorita Murphy)Peter Dineen (Seamus McCracken)Gregory McNeill (Craig Payne)Joel Turner (Wayne Payne)D…

  لمعانٍ أخرى، طالع أطفال الذرة (توضيح). أطفال الذرة (2009)Children of the Corn (بالإنجليزية) ملصق الفيلممعلومات عامةالتصنيف فيلم تلفزيوني الصنف الفني فيلم رعب — فيلم تقطيع المواضيع ما وراء الطبيعة — فيلم مقتبس من عمل أدبي تاريخ الصدور 2009 مدة العرض 92 دقيقة اللغة الأصلية الإنجليزية…

Diócesis de Derry Dioecesis Derriena o Derrien(sis) (en latín) Catedral de San EugenioInformación generalIglesia católicaIglesia sui iuris latinaRito romanoSufragánea de arquidiócesis de ArmaghPatronazgo • Eugenio de Ardstraw• Columba de IonaFecha de erección 1158[nota 1]​ (como diócesis)SedeCatedral de San EugenioCiudad sede DerryDivisión administrativa Irlanda del NortePaís Reino Unido Reino UnidoCuria diocesana Bishop's House, St. Eugene's Cathedral, Francis St., Derr…

Australian rules football club This article is about the Australian rules football team. For the defunct baseball team, see Gold Coast Suns (baseball). Gold Coast SunsNamesFull nameGCFC Limited, trading as Gold Coast Suns[1]Nickname(s)Suns, Sunnies, Coasters2023 seasonHome-and-away seasonAFL: 15thLeading goalkickerAFL: Ben King (40 goals)Gold Coast Suns Club ChampionAFL: Noah AndersonClub detailsFounded2009; 14 years ago (2009)Colours  Red  Gold  BlueComp…

Amanda Abbington Información personalNombre de nacimiento Amanda Jane Smith[1]​Nombre en inglés Amanda Jane Abbington Nacimiento 28 de febrero de 1974 (49 años)Norte de Londres (Inglaterra, Reino Unido Reino Unido)Nacionalidad BritánicaCaracterísticas físicasAltura 1,63 m (5′ 4″)FamiliaPareja Martin Freeman (2000 - 2016)Hijos 2Información profesionalOcupación ActrizAños activa desde 1996[editar datos en Wikidata] Amanda Jane Smith (norte de Londres, 28 de f…

Salah satu pelaksanaan produksi siaran televisi Seorang produser film mengawasi dan menyalurkan sebuah proyek film kepada seluruh pihak terlibat sambil mempertahankan integritas, suara dan visi film tersebut. Mereka juga akan mengambil risiko keuangan dengan mengeluarkan uang mereka sendiri, khususnya selama periode praproduksi, sebelum sebuah film dapat terdanai sepenuhnya. Produser terlibat aktif dalam semua tahapan proses pembuatan film, mulai dari pemunculan ide dan pengembangan hingga penya…

BreteuilBreteuil-sur-ItonComuna delegada Entidad subnacional Escudo BreteuilBreteuil-sur-ItonComuna delegadaLocalización de BreteuilBreteuil-sur-ItonComuna delegada en Francia Coordenadas 48°50′10″N 0°54′50″E / 48.836111111111, 0.91388888888889Entidad Comuna de Francia y Comuna delegada • País  Francia • Región Normandía • Departamento Eure • Distrito Évreux • Cantón Breteuil • Mancomunidad Comunidad de comunas del Ca…

هذه مقالة غير مراجعة. ينبغي أن يزال هذا القالب بعد أن يراجعها محرر مغاير للذي أنشأها؛ إذا لزم الأمر فيجب أن توسم المقالة بقوالب الصيانة المناسبة. يمكن أيضاً تقديم طلب لمراجعة المقالة في الصفحة المخصصة لذلك. (سبتمبر 2021) هذه المقالة يتيمة إذ تصل إليها مقالات أخرى قليلة جدًا. فضل…

Esta página cita fontes, mas que não cobrem todo o conteúdo. Ajude a inserir referências. Conteúdo não verificável pode ser removido.—Encontre fontes: ABW  • CAPES  • Google (N • L • A) (Setembro de 2020) Cloak & Dagger (1.ª temporada) Cloak & Dagger (1.ª temporada)Pôster promocional Informações Elenco Olivia Holt Aubrey Joseph Gloria Reuben Andrea Roth J.D. Evermore Miles Mussenden Carl Lundstedt Emma Lahana Jai…

ليشانو نيكوني   الاسم الرسمي (بالإيطالية: Lisciano Niccone)‏    الإحداثيات 43°15′N 12°09′E / 43.25°N 12.15°E / 43.25; 12.15  [1] تقسيم إداري  البلد إيطاليا[2]  التقسيم الأعلى مقاطعة بِرُوجَة  خصائص جغرافية  المساحة 35.18 كيلومتر مربع (9 أكتوبر 2011)[3]  ارتفاع 31…

Chiesa di Santa CaterinaChiesa di Santa CaterinaStato Italia RegioneAbruzzo LocalitàTeramo Coordinate42°39′30.69″N 13°42′19.38″E / 42.658525°N 13.705383°E42.658525; 13.705383Coordinate: 42°39′30.69″N 13°42′19.38″E / 42.658525°N 13.705383°E42.658525; 13.705383 Religionecattolica di rito romano TitolareCaterina d'Alessandria Diocesi Teramo-Atri Inizio costruzioneIX secolo Modifica dati su Wikidata · Manuale La chiesa di santa Cate…

У Вікіпедії є статті про інші значення цього терміна: Кривий Ріг (значення).Запит «Криворіжжя» перенаправляє сюди; див. також Криворіжжя (значення). Кривий Ріг Герб Кривого Рогу Прапор Кривого Рогу Панорама історичного центру Кривого Рогу, площа Визволення, проспект Півд…

National park in Northwest Territories, Canada Aulavik National ParkIUCN category II (national park)[1]Herd of muskox beside the Thomsen RiverLocation of Aulavik National ParkLocationBanks Island, Northwest Territories, CanadaNearest citySachs Harbour, YellowknifeCoordinates73°42′01″N 119°55′10″W / 73.70028°N 119.91944°W / 73.70028; -119.91944 (Aulavik National Park)Area12,200 km2 (4,700 sq mi)Established1992Governing b…

دانيانغ-كونشان الكبير Danyang–Kunshan Grand Bridge (بالصينية: 丹阳-昆山大桥) البلد الصين  يحمل خط سكة حديد بكين-شانغهاي[1]  المكان جيانغسو، الصين الإنشاءات بداية الإنشاءات 2006 نهاية الإنشاءات 2010 التكلفة 8.5 مليار دولار إجمالي الطول (164.8 كيلومتر) (102.4 ميل) أطول قطعة بين الركائز 80 متر[…

Upendra Limayeउपेंद्र लिमयेSutradara drama, aktor layar lebar, televisi, panggungLahir08 Maret 1974 (umur 49)Pune, Maharashtra, IndiaTempat tinggalMumbai, IndiaPekerjaanAktorSuami/istriDr SwatiSitus web[http://www.upendralimaye.com Upendra Limaye (bahasa Marathi: उपेंद्र लिमये; kelahiran 8 Maret 1974) adalah seorang aktor film India, yang memenangkan Penghargaan Film Nasional untuk perannya dalam film Marathi Jogwa.[1][2] F…

Xu XiakePortret Xu XiakeLahirXu Hongzu5 Januari 1587Jiangsu, TiongkokMeninggal8 Maret 1641 (umur 54)TiongkokPekerjaanPenjelajah Bekas rumah Xu Xiake di Jiangyin. Makam Xu Xiake. Xu Xiake (Hanzi: 徐霞客; Pinyin: Xú Xiákè; Wade–Giles: Hsü Hsia-k'o, 5 Januari 1587 – 8 Maret 1641), nama lahir Xu Hongzu (徐弘祖), nama kehormatan Zhenzhi (振之), adalah seorang penulis perjalanan Tiongkok dan ahli geografi pada masa Dinasti Ming (1368–1644), Xu terkenal karena risalah geog…

1921 film ShatteredWerner Krauss in 'Shattered'Directed byLupu PickWritten byCarl MayerLupu PickProduced byLupu PickStarringWerner KraussEdith PoscaHermine Straßmann-WittCinematographyFriedrich WeinmannMusic byGiuseppe BecceAlexander SchirmannProductioncompanyRex-Film GmbHDistributed byFilm Arts GuildRelease date 27 May 1921 (1921-05-27) Running time50 minutesCountryGermanLanguageSilent film Shattered (German: Scherben) is a 1921 German silent Kammerspielfilm directed by Lupu Pic…

Species of mosquito Anopheles gambiae Scientific classification Kingdom: Animalia Phylum: Arthropoda Class: Insecta Order: Diptera Family: Culicidae Subfamily: Anophelinae Genus: Anopheles Species complex: A. gambiae sensu lato Species: A. arabiensis A. bwambae A. melas A. merus A. quadriannulatus Anopheles gambiae sensu stricto A. coluzzii A. amharicus Binomial name Anopheles gambiaeGiles 1902[1] The tube-like heart (green) extends along the body, interlinked with the diamond-…

1980 novel by Joan D. Vinge This article needs additional citations for verification. Please help improve this article by adding citations to reliable sources. Unsourced material may be challenged and removed.Find sources: The Snow Queen Vinge novel – news · newspapers · books · scholar · JSTOR (November 2013) (Learn how and when to remove this template message) The Snow Queen Cover of first edition (hardcover)AuthorJoan D. VingeIllustratorLeo and Di…

此條目可参照英語維基百科相應條目来扩充。 (2022年6月11日)若您熟悉来源语言和主题,请协助参考外语维基百科扩充条目。请勿直接提交机械翻译,也不要翻译不可靠、低品质内容。依版权协议,译文需在编辑摘要注明来源,或于讨论页顶部标记{{Translated page}}标签。 金才禾女演员本名金才禾原文名김재화罗马拼音Kim Jae-Hwa国籍 韩国出生 (1980-09-01) 1980年9月1日(43歲)首爾…

Kembali kehalaman sebelumnya

Lokasi Pengunjung: 3.92.91.54