Share to: share facebook share twitter share wa share telegram print page

Dai Li

Dai Li
Dai
Nama asli戴笠
JulukanHimmler dari Tiongkok
Lahir(1897-05-28)28 Mei 1897
Jiangshan, Zhejiang, Dinasti Qing
Meninggal17 Maret 1946(1946-03-17) (umur 48)
Nanjing, Tiongkok
PengabdianRepublik Tiongkok
Lama dinas1927-1946
PangkatLetnan Jenderal
KomandanInvestigation and Statistics Bureau
Perang/pertempuranSecond Sino-Japanese War, Chinese Civil War
PenghargaanOrder of Blue Sky and White Sun

Tai Li atau sering dikenal sebagai Letnan Jenderal Dai, adalah seorang tokoh Tiongkok, pemimpin barisan Baju Biru atau Blue Shirts Society, yakni suatu barisan ilegal di bawah Partai Kuo Mintang yang melakukan teror di kalangan yang dianggap lawan.[1] Barisan Baju Biru tersebut kemudian di jadikan polisi militer rahasia setelah Tai Li berjasa membantu perebutan kekuasaan yang dilancarkan Chiang Kai Shek pada tahun 1927.[1] Kekuatan barisan tersebut sangatlah besar, mencapai 300.000 personil dan tugas utamanya adalah melakukan penindasan terhadap oposisi, baik di negeri Tiongkok maupun di kalangan orang-orang Tiongkok perantuan di mancanegara.[1]

Tai Li menjadi orang yang paling ditakuti di Tiongkok, kepala dinas rahasia Chiang Kai-shek selama Perang Dunia II.[2] Sweeping biografi yang disebut "Himmler dari Tiongkok" didasarkan pada dibukanya arsip intelijen, mengungkapkan jejak naiknya Tai Li berasal dari ketidakjelasan kelompok "Green Gang Blood-Brother" yang mengomandani unit paramiliter dari Baju Biru dan ditakuti Biro Statistik Militer: organisasi mata-mata dan kontraspionase terbesar di dunia pada masanya.[2]

Selain terungkapnya pekerjaan rahasia dari polisi rahasia terkait kematian anggota regunya, penculikan, penyiksaan, dan pengawasan di mana-mana meneror kritikus rezim Nasionalis, cerita pribadi Dai Li juga membuka jendela yang unik tentang sejarah rahasia masa Republik Tiongkok.[2] Penelitian ini mengungkap asal-usul Perang Dingin dalam interaksi koperasi layanan khusus Tiongkok dan Amerika yang bekerja sama dengan Dai Li dalam perlawanan terhadap invasi Jepang pada 1930-an dan yang meletakkan dasar bagi suatu aliansi yang sedang berlangsung terhadap kaum Komunis selama revolusi yang diikuti pada 1940-an.[2] Frederic Wakeman Jr menggambarkan bagaimana kegiatan anti-komunis Dai Li memimpin mengubah keseimbangan kekuasaan dalam Partai Komunis Tiongkok, perencanaan untuk kenaikan Mao Zedong untuk supremasi.[2] Dia mengungkapkan kepribadian Tai Li yang kompleks dan luar biasa yang menghadirkan sisi gelap Tiongkok moern yang masih terkait dengan persoalan Selat Taiwan.[2]

Rujukan

  1. ^ a b c (Indonesia)Hassan Shadily & Redaksi Ensiklopedi Indonesia (Red & Peny)., Ensiklopedi Indonesia Jilid 6 (SHI-VAJ). Jakarta: Ichtiar Baru-van Hoeve, hal. 3423
  2. ^ a b c d e f (Inggris) Spymaster: Dai Li and the Chinese Secret Service
Baca informasi lainnya:
Kembali kehalaman sebelumnya

Lokasi Pengunjung: 44.220.62.183